Senin, Februari 04, 2013

De Javu

  2 comments    
categories: 
Kamu pernah ngerasain de javu gak ? Aku sering.
Semenjak saya bawa sepeda, saya jadi suka gowes kemana- mana. Mainnya juga mulai agak jauh. Dulu waktu belum ada sepeda saya malas banget keluar kamar kos, FYI Malang itu panasnya menggila, saya gak ngebayangin gimana temen- temen yang ada di Surabaya, Jakarta, Makassar, Bali. Walah- walah.. 

Tapi, sekarang saya jadi suka 'ngeludhur' alias main keluar. Enak sih naik sepeda, yah walaupun sering di bully sama pengendara motor/ mobil kalau di jalan raya, mereka suka banget bunyiin klaksonnya, padahal saya udah minggir banget. 

Gapapa sih, hidup emang gitu kan ya. Ada yang waras dan ada yang enggak. #PLAK

Ya, pokoknya saya jadi suka naik sepeda kemana- mana. Termasuk kuliah.

Gak sering sih bawa sepeda, tiap kuliah siang, ataupun sore aja. Habisnya kalau pagi antre banget gerbangnya. Sebel sih kalau antre gitu.

Kenapa jadi pembahasannya panjang bener ? kan mau ngomongin de javu? oh iya lupa. Balik ke persoalan.

Saya sering de javu, tau de javu gak sih kalian ? hahaha.. De javu itu simpelnya kayak ngalamin kejadian yang sama berulang- ulang. 

Nah sama kayak saya. Waktu itu saya berangkat bawa sepeda ke kampus, dan pulangnya sorean. Begitu keluar dari kelas, saya ngeloyor aja pulang jalan sama Jijah. Baru sampe gerbang pintu keluar, saya inget kalau bawa sepeda. Kemudian saya balik ke parkiran buat ngambil. 

Saya baru sadar, kejadian kayak gitu udah terjadi lebih dari 2 kali. De javu banget gak sih. H A H A H A

Nih, saya kasih liat sepedanya :



2 komentar:

  1. saya juga sering ngerasain d javu tapi bukan setelah pake sepeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus apa dong ? kata temen saya sih bukan de javu itu, tapi teledor. haha

      Hapus

Keep Blogwalking!