Senin, Februari 04, 2013

Friendship Award

  4 comments    
categories: 
from random google


Saya sebenernya bingung mau mulai dari mana. (BINGUNG SAMA GALAU, BEDA!!!) 


Saya selalu bingung kalau mau nulis soal permasalahan persahabatan. Takut nyinggung dan salah sangka di pihak lain. 


Tapi, saya beneran pengen curhat soal ini. 


Di perkenalan awal, saya udah sering bilang kalau saya orangnya introvert. Selain itu saya (sebenernya) susah berteman. Mungkin bisa juga saya tipe judge people by a cover, it means saya bisa ngerasain orang ini bakal baik apa gak buat saya nantinya. 

Saya orangnya pilih- pilih, ya saya akui soal itu. Tapi, dalam konteks sikap dan sifat. Karena saya bukan tipe orang yang mengkotak- kotakan suku, agama, ras, bahkan materi. Sama sekali tidak. 


Kata salah satu teman, saya ini pinter nyembunyiin sesuatu. Dia bilang "kamu tipenya gitu ya Sil, pinter mengcover sesuatu, orang jadi mandangnya kamu gak pilih pilih soalnya kamu bisa ngelebur sama semua anak". Right.


Saya kalau udah punya temen deket, bakalan selalu jaga mereka. Saya gak mau ditinggalin atau dimusuhin, saya gak pernah sekalipun dikayak gituin, dan tentunya saya juga gak bakalan berlaku gitu.


Tapi, sekarang saya udah ngerasain. Ngerasain ditinggal sama temen yang (dulunya) deket.


Kita biasa bebarengan, sejak semester 1. Itu- itu aja, duduk juga selalu sebelahan, kemana- mana barengan. Pokoknya, the best deh pikir saya (waktu itu).


Tapi, kita semua tetep welcome sama anak kelas, bukan maksud mau buat grup, or geng or apalah itu. TIDAK SAMA SEKALI. 


Tapi, belakangan ini, kami mulai jarang bicara. Entah siapa yang menjauh saya juga gak paham. Tiba- tiba aja dia mulai gak pernah sama kami lagi. Dia mulai sama temen lain. 


Awalnya sih banyak yang nanyain. Kok dia udah gak pernah sama kami, ada apa? emangnya ada masalah ya?, dan pertanyaan- pertanyaan lain yang lagi- lagi bikin saya migren. 


Saya mikirnya sih biasa aja, namanya juga temen, wajar kalau baur sama temen yang lain. Tapi, lama- kelamaan saya perhatiin, kok dianya mulai beda sama kami. Bedanya jelas, yang dulunya dia sama kami, sekarang dah gak pernah lagi, yang dulunya suka ngobrol sekarang mulai jarang dan mulai gak pernah, dulunya yang suka kemana- mana barengan, jelas sekarang dah gak pernah, dan parahnya lagi, sekarang kita mulai jarang say hai or say good bye, istilahnya pamit. Contohnya "eh pulang dulu ya".


Dan saya juga mulai mikir, apa yang salah sama kami, dan saya khususnya. Apa dia kayak gitu karena merasa sakit hati sama omongan saya, atau memang ada masalah lain yang saya gak tahu, dan kemungkinan- kemungkinan lain yang lama kelamaan bikin saya muak mikir semua itu. 


Saya mulai diskusi dengan temen saya, memangnya ada apa kok dia bisa sampe kayak gitu, dan gak pernah ada yang bisa jelasin. 


Lama- kelamaan saya mulai gak nyaman dengan keadaan ini, apalagi kita selalu sekelas dan bisa dibilang selalu ketemu. Saya gak pernah diperlakuin kayak gitu sebelumnya. Sama sekali gak pernah. 


Sampe akhirnya, saya nanya ke salah satu temen saya. Enaknya apa ditanyain gitu, seengaknya apapun kan bisa diomongin. Tapi, temen saya bilang, udah biarin aja, kan dia dulu yang ngejauh. 


Tapi, saya tetep gak enak. Tetep pengen ngomong. Tapi, saya urungin juga akhirnya, takut ada omongan gak enak.


Sampe akhirnya, saya ambil sikap.


Saya mau bersikap kayak biasanya. Iya, kayak biasanya. Kayak dulu. 


Dia yang sebelumnya mulai gak respect sama kami, mulai menghangat lagi. 


Saya mencoba buat biasa, cuma fisik yang bisa biasa, tapi rasanya hambar. 


Tapi, saya udah ngasih yang terbaik dalam pertemanan ini, saya gak pernah mbeda- mbedain. Semua sama, tapi kalian yang ngerti soal saya, punya nilai tambah tersendiri di hati saya.


yah, itu sekelumit sih, kalau boleh jujur tulisan ini udah mandek berhari- hari sebenernya, saya gak mampu nerusin. Gak tau kenapa sakit gitu.


Buat yang dimaksud, saya gak mau ada permasalahan diantara kita, saya mohon kalau memang ada apa- apa, mari kita duduk bersama, bicara dari hati kehati. 


Tapi, saya berharap gak ada yang perlu diomongin sih, artinya gak ada masalah apa- apa. 


4 komentar:

  1. sama kisahnya :'( aku kayak gitu pas semester satu. sampe disebut kembar. dimana ada aku disitu ada dia. aku curhat cuma sama dia. terus tiba2 dia jadi beda. dan betul, waktu aku mulai deket lagi, rasanya hambar. kayak ga nyambung......dia juga berubah drastis dan punya temen2 baru yg awalnya dia bilang ga cocok sama dia (dan juga memang aku ga cocok sama anak2 itu).....aneh deh sampe orang2 nanya dan aku gatau harus bilang apa....aku bilang aja aku gatau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngenes :'( - yah gitu ya hidup, kadang kita udah ngerasa cocok, ternyata enggak. Itulah kenapa sekarang, aku jadi agak 'gak begitu mau menaruh hati' sama orang yang gak pasti (temen). Takut kecewa lagi dan sakit... Udah pernah dibicarain ?

      Hapus
  2. Balasan
    1. iya.. makasih ya (gak ngerti maksudnya apa) hahaha

      Hapus

Keep Blogwalking!