Rabu, April 10, 2013

Sejarah Silvi Bisa Nyuci Baju Sendiri

  14 comments    
categories: 

Setelah sering cerita tentang curhatan dan jalan- jalan, kali ini saya pengen cerita soal sejarah gimana saya bisa nyuci baju.

Pertama kali saya nyuci baju sendiri kelas 3 SMP. Iya, kelas 3 SMP. Kenapa begitu ? Ya, alasannya ada banyak, menurut cerita dari ibuk, dulu sih maksudnya baju saya di cucikan karena kasihan, udah capek sekolah, capek les, masak masih di suruh nyuci baju sendiri. Akhirnya ibuk yang nyuciin baju sampe saya naik kelas 3 SMP. Mungkin karena merasa  enak ada yang nyuciin jadi semena- mena kalau pakai baju, sehari ganti bolak- balik, baju kotor numpuk, ibuk ngamuk. Pas ngamuk itu, ibuk saya bilang mulai sekarang dah gak mau nyuciin sama nyetrika baju saya lagi, saya disuruh nyuci sama nyetrika sendiri. :(

Nah, saya kira ibuk ngamuknya ya cuma sebentar dan gak beneran ngomong kayak gitu. Hari Senin waktunya upacara, saya nyari baju putih biru di lemari gak ada, ternyataaa masih di tumpukan kotor, mau gak mau saya make baju yang kotor dan bau lepek itu -_-. Sejak itu saya mulai sadar kalau ibuk beneran marahnya :3.

Karena sebelumnya emang gak pernah nyuci sendiri, jadinya nyucinya asal- asalan. Asal basah, asal wangi, asal di cuci. 

Waktu itu, saya juga jadi sering merhatiin ibuk nyuci baju, sering bantuin. Dari observasi itu saya jadi tau, seberapa banyak detergen yang dipake, soalnya waktu pertama nyuci, 1 bungkus sabun yang harganya seribuan itu saya tuang semua buat nyuci 2 baju aja, hehe. Terus jadi tau juga gimana cara ngucek yang bener, dibilas berapa kali, meres baju dan jemur baju yang bener.

Dulu saya suka nyuci seminggu dua kali, hari Kamis, dan Ahad. 

Kalau sekarang jadi anak kosan, seminggu bisa dua sampe tiga kali, soalnya baju yang dibawa buat kuliah ya cuma itu- itu aja. Jadi harus sering- sering nyuci biar ga kehabisan. Sebenernya di tempat kos saya juga disediakan mesin cuci, tapi saya lebih suka ngucek pake tangan, selain lebih bersih, serat kain juga tetep terjaga. Tapi, semua baju WAJIB di keringkan, karena tempatnya terbatas, dan penghuninya banyak, biar cepet kering maksudnya. Jadi saya pakai mesin ya cuma bagian pengering aja.



Saya dulu suka ngomel- ngomel kalau disuruh nyuci baju sama ibuk, banyaak banget alasannya. Satu dua kali mencuci baju kulit tangan saya ngelupas- ngelupas (ngglodoki), dan rasanya gatal serta panas. Mungkin karena ngga cocok sama sabunnya. (ENDEL!). Setelah sekian kali ganti sabun akhirnya ditemukan yang pas. 

Dulu sih nyuci baju rasanya capek, malas, lesu, lunglai. Tapi sekarang, kegiatan mencuci baju malah saya pakai buat refreshing. Soalnya saya anak kosan banget. Suka nyepi di kos. 

Saya masih inget, gara- gara saya baru bisa nyuci baju pas kelas 3 SMP, saya suka di bully sama temen- temen. Sampe temen- temen manggil saya "ndoro putri" karena ga pernah nyuci baju sendiri sebelumnya. 

14 komentar:

  1. saya bisa nyuci tapi jarang nyuci sendiri, hehehhehehe

    BalasHapus
  2. kalau anak perempuan jaman sekarang bisa cuci baju sendiri..itu sungguh luarbiasa,
    karena terus terang sangat jarang anak perempuan sekarang yang bisa mencuci bajunya sendiri :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa.. Alhamdulillah kak. Saya salah satunya yang nyuci baju sendiri artinya ya. hehehe

      Hapus
  3. wahwah :D setuju. mencuci baju itu emang jadi refreshing buat anak kost :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D hehehhh.. kamu juga ya ? :D tos

      Hapus
  4. Jeding kosanmu resik yak maklum kosan cewek. Nek kosan cowok wis podo lumuten kuwi haha..

    (dzofar.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. ya mas, seminggu sekali dipiketi soale.. B| hohoho.. eh terimakasih buanyaaaak :D

      Hapus
  5. Aku paham dan ngerti perasaan ibumu, kenapa beliau ngamuk....ckckck anak cewek kelas 3 SMP baru nyuci? Hahahaha... #selamat ya jadi juara, keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. aku sekarang juga ngerti mas rasane capek nyuci .. ah jadi malu saya :3..
      wah tenan ?? waaah.. heheheh spichless ini. :D suwun mas sudah mampir

      Hapus
  6. Sama sil tanganku juga ngelupas dan panas tp ya mau gimana aku juga wajib nyuci padahal aku anak rumahan hahahahahha mamaku bisa marah kalo nemu baju kotorku di bak, terutama baju dalam sama kerudung sama kaos kaki :D aku sih karena ga beli detergen sendiri dan mama juga belinya berubah ubah tergantung diskon di toko makanya kadang cocok di tangan tapi hari ini ga cocok, lupa merek apa itu yg ngerusak tangan -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muahaha.. ya..aku juga gitu, dalaman n kaos kaki selalu aku dahulukan. Muhehehe.. yip, dulu si ibuk juga sering gitu, belinya sesuai diskon, tapi sekarang kan udah tinggal sendiri nih aku jadinya makenya tetep satu produk. hihi

      Hapus
  7. nyuci baju itu buat main-main. Main air, terus bisa ngelamunin. Mau dengerin musik sampe baterei lobat juga asik-asik aja. Bukan cuma anak kos kok. Buatku juga. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi nek kadung malas, masya Allah malas eeeee :D

      Hapus

Keep Blogwalking!