Selasa, Juli 16, 2013

Bedanya Ramadhan Tahun Ini dengan Kemarin

  8 comments    
categories: 

Bulan ramadhan bagi umat muslim tentunya menjadi moment yang tidak boleh dilewatkan begitu saja. Apalagi di bulan yang penuh berkah dan kebaikan ini seseorang dapat belajar menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya. Saya selalu suka dengan ramadhan. Atmosfernya selalu khas.

Setelah masuk kuliah, moment ramadhan selalu tepat dengan liburan panjang semester genap, menjadikan saya berada di rumah setiap bulan ramadhan, tidak seperti pada masa sekolah yang saat bulan ramdhan ada jadwal masuk dan pelajaran. 

Dua tahun lalu, semenjak saya masuk kuliah dan liburan bertepatan dengan bulan ramadhan, saya selalu menghabiskan masa puasa di rumah uti (nenek) saya di kota Pare Kediri, Jatim. Nenek yang saya panggil dengan sebutan mbah uti ini setiap harinya selalu membuat menu yang berbeda. Menu utama brengkes pindang (pepes), bakso tahu, cah kangkung, rawon, soto, bali telur, sambel tumpang, dan sebagainya. Serta untuk minuman pembuka, uti pernah membuatkan saya es dawet lidah buaya, es doger, kopyor, tapi yang paling sering adalah teh hangat. Tidak lupa beliau juga seringkali membuatkan agar- agar dari rumput laut, jadi langsung dari rumput laut, bukan agar- agar bubuk yang biasanya.

Padahal saat itu uti saya sedang sakit, diabetes melitus. Tapi, masih nampak sehat dan dapat beraktivitas seperti pada umumnya. Sayangnya, semenjak jempol kakinya diamputasi, aktivitas uti mulai berkurang. Apalagi satu tahun yang lalu uti saya mulai sering keluar masuk rumah sakit. Ibu saya memutuskan untuk membawa uti tinggal bersama kami, itu pun dengan bujuk rayu supaya uti mau tinggal bersama kami di Kediri sampai kondisinya membaik. Uti saya tinggal sendiri, karena semua anaknya sudah bekerja, dan berpindah daerah, namun, ada 2 tante saya yang berdomisili satu kampung dengan uti di Pare. Itulah kenapa, sejak SD setiap Sabtu dan Minggu dan liburan sekolah saya selalu menginap di rumah uti.

Sejak uti tinggal bersama kami, suasana rumah menjadi ramai, banyak yang datang untuk menengok uti, baik itu saudara kami, maupun teman dari ayah dan ibu. 

Di bulan ramadhan setiap sahur tiba, uti yang selalu membangunkan saya, padahal saya bangunnya lama dan susah. hehe.. Saya yang biasanya suka keluar ngabuburit, jadi sering tinggal di rumah untuk menemani uti, apalagi perasaan saya juga ikut tentram karena dapat memantau uti yang sedang sakit.

Saya adalah tipe anak yang susah tidur siang, karena memang tidak pernah melakukan ritual tersebut, tapi uti sering menyuruh saya untuk tidur siang disebelahnya, katanya supaya kalau sholat tarawih tidak ngantuk. Dan itu benar. Setiap kali tidur siang, saat sholat tarawih saya tidak pernah ngantuk sama sekali. Ampuh. 

Uti saya merupakan pencerita yang handal. Itu menurut saya, karena setiap pulang tarawih uti selalu menceritakan tentang keutamaan- keutamaan sholat tarawih dan cerita nabi serta rasul. Sudah besar begini pun saya masih senang kalau didongengi. hehe


Uti saya

Tapi, ramadhan tahun ini, saya sudah tidak didampingi oleh uti lagi. 10 Juni yang lalu uti saya dipanggil pulang. Sekarang, tidak ada lagi uti yang membangunkan saya saat sahur, tidak ada lagi yang menceritakan tentang keutamaan sholat tarawih di bulan ramadhan. 

Kenangan ramadhan tahun lalu masih saja membuat saya ingin menangis kalau ingat uti, apalagi pas saya masuk ke kamar yang dipakai uti, rasa- rasanya masih ada beliau disana, masih nemenin kami semua, padahal nyatanya raga beliau sudah gak ada.

Ramadhan kali ini rasanya sedih, tapi disisi lain, ramadhan ini juga punya euforia yang berbeda dari tahun sebelumnya, di ramadhan ini saya banyak belajar tentang kehidupan. 

Bedanya ramadhan tahun ini dengan kemarin, saya sudah gak di temani sama uti lagi.

Tulisan ini diikutsertakan untuk GA dalam rangka Ramadhan Giveaway dipersembahkan oleh Zaira Al ameera, Thamrin City blok E7 No. 23 Jakarta Pusat


8 komentar:

  1. Pertamaxxx gak ya.. Kayaknya enggak deh..

    Wah utine lucu ya.. Posenya lagi mikirin masa depan haha.. Sayangnya utimu sudah meninggal ya.. Untungnya meninggalkan banyak pelajaran baik kepada cucunya. Waaah... Jadi aku jadi merasa perlu berbuat baik, supaya pas meninggal nanti bisa berkesan terhadap orang yg aku tinggalkan..

    Kok mendadak nyesek yaaa... Semoga menang giveweinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. anti pertamaxxxx.. ha ha
      iyaa, itu kayaknya sebulan sebelum sakit parah mas ndop..
      iya bener iku, biar tetp dikenang akan kebaikan yg dilakukan..

      amin amin . terimakasihhhh :)

      Hapus
  2. kayaknya hampir semua uti itu suka bercerita deh soalnya mbahku juga suka cerita-cerita gitu tapi lebih ke sejarah. soalnya dulu mbah kan hidup di zaman belanda sama jepang :D

    semoga menang ya :D

    wah pengen ikut GA juga hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar.. uti ku juga pernah tuh kayak gitu.. :D

      haha.. makasiiih..

      kamu juga menang ya :D hehe

      Hapus
  3. Masakan uti nya banyak banget... enak ya punya uti yang bisa bikin banyak makanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak.. Banyak.. Mana enak pula. hehe.. ayo belajar masak kak ! :D salam kenal yaa

      Hapus
  4. semoga Uti tenang disisiNya ya, amin. terima kasih atas partisipasinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin dan Terimakasih kak Karryna. :)

      Hapus

Keep Blogwalking!