Selasa, Mei 28, 2013

100 Pembicara 'Ricuh' di Blogger Bicara Komunitas

  35 comments    
categories: 
Acara tanggal 25 Mei di Coffee Toffe JX Internasional Surabaya benar- benar ricuh. Pasalnya ada 100 orang koplak keren yang hadir di acara ini. Meskipun nama acaranya Blogger Bicara Komunitas, tapi ternyata bukan hanya blogger saja yang hadir, peserta non blogger pun ikut menyemarakkan acara.
Jadi, udah tau ya, ricuhnya gimana. Kalau masih mau tau lebih lanjut, coba baca terus sampai habis.  #kode

Minggu, Mei 26, 2013

#IKLAN

Friends, kemarin saat kami ikut #BloggerBicaraKomunitas di Surabaya, kami dapat voucher belanja di Carrefour sejumlah 1 juta. Nah, per voucher nominalnya 100K. Jadi kami dapat 10 voucher. Kami mau jual 5 voucher. Kira- kira ada yang minat nggak ? Biasanya 1 voucher 100K Carrefour harganya 101.100 , nah kami jual voucher 100K, dengan harga yang sama, yaitu 100K. 

Minat ?? Mention ke @slvapple yaa.. 

Nih, penampakan vouchernyaa :



Sabtu, Mei 25, 2013

#111

  1 comment    
categories: 
Selamat Malam.. 

Bagaimana kabarnya teman- teman ? Semoga selalu dalam lindungan dan kasih Nya ya :) Amin

Beberapa hari ini, saya merasa menjadi orang yang paling damai. 

Saya manusia biasa, dan tentunya saya pernah jauh dari Tuhan, malah yang paling parah saya pernah bilang dengan teman kalau saya bosan hidup, capek, dan lain- lain. Hingga akhirnya bikin saya jauh. 

Sejak pikiran saya terbuka, saya mulai woles menghadapi hidup, saya udah jarang dan hampir ga pernah ngeluh lagi. Apalagi sejak orang tua mulai mendukung kegiatan saya diluar kuliah. Ngeblog, majalah, himpunan. Rasanya dukungan tersebut membuat saya semakin hidup. 

Dan saya sadar, Tuhan itu baik sangat baik malah. 

Sejak saya pulang dari Solo mengikuti Asean Blogger, saya seperti mengalami perubahan yang saya rasa membuat kepribadian saya semakin baik. 

Jujur, selama di Solo, saya lebih banyak diam, memperhatikan sekitar saya. Empat hari di Solo, penuh dengan kegiatan, badan dan pikiran saya lelah, tapi senangnya saya dapat berjumpa dengan teman- teman blogger di ASEAN, salah satunya yang paling berkesan untuk saya adalah blogger dari Indramayu, beliau adalah seorang guru sekolah menengah, akun twitternya @AgusDoank13 . Beliau kemana- mana selalu memakai peci, dan pembawaanya sangat menyenangkan, suka bercanda dan riang. Saya seperti sedang bercanda dengan ayah saya. 

Ada juga teman dari Cambodia, Ngoeum Phally, sejak saya berbincang dengannya untuk pertama kali dengan menggunakan bahasa Inggris, saya merasa harus mendalami bahasa asing ini lebih banyak lagi. Meskipun pada saat itu, saya dibantu oleh beberapa teman untuk berbincang dengannya karena memang saya sedikit kurang paham dengan cara bicara orang luar yang sangat cepat dan blublublub.. 

:)

-----

Empat hari tiga malam di Solo, lalu pulang ke Malang untuk Ujian, kembali ke Kediri, lalu malam ini saya berada di Surabaya. 

Ini artinya selama satu bulan penuh setiap minggunya saya melakukan perjalanan. Saya jadi berpikir, apakah ini akumulasi dari upah yang saya pendam sejak dulu ya ? Mungkin saja demikian ya.

Sejak kecil, perjalanan terjauh saya adalah ke Batam seorang diri. Tentunya dari rumah ke Juanda saya diantar keluarga. Seingat saya dulu kelas 2 SMP. Hehe.

Sebelumnya, saya tidak pernah pergi sejauh itu, apalagi tanpa orang tua. Dulu, saat masih masa sekolah, kegiatan rutin saya adalah sekolah, les, ngaji, dan belajar, lainnya ? nope!.

Saat SD, hidup saya benar- benar teratur, kalau dipikir sih, saya mirip sama robot. hhe
Memasuki dunia SMP, pertemanan mulai kompleks, yah meskipun hanya lingkup kabupaten saja, tapi kebiasaan saya saat SD masih terbawa hingga akhir SMP. Saya jarang main dengan teman, saya tidak mengikuti kegiatan apapun di sekolah, ekstrakulikuler hanya yang wajib yang saya ikuti. Alasannya apa ? malas. Padahal, saya ngikuti apa yang dibilang bapak ibuk soal kegiatan yang gak penting. 

Saya sih dulu mikir kalau orang tua saya nih ga suka kalau saya ikut kegiatan yang bikin capek, sampe ganggu sekolah, ya gitulah orang tua kan selalu pingin yang terbaik buat anaknya :).

Sampai saya pernah frustasi gara- gara di bully oleh seorang teman, dia bilang saya ini anak mama, dan lain- lain. Sampai akhirnya, saya punya ide buat balas dia. Saya bilang, "ada urusan apa memangnya kalau aku anak mama ? kamu iri sama aku yang disayang sama orang tuaku ?" -deg-

Semenjak itu, kami tidak pernah bicara hingga saat ini. 

-- 

Tapi, sekarang, saya senang, pergi kemana- mana, kegiatan sana- sini yang menyenangkan. Apalagi GRATIS. 
Saya sih punya resolusi sebenarnya, tapi ya cuma omongan guyon aja. Pengen Java Trip. Alhamdulillah sekarang sedikit- sedikit bisa terpenuhi..

Kamis, Mei 23, 2013

Ide Bisnis Bagian 1

  2 comments    
categories: 
ALOHA ! 
Saya lagi pengen buka usaha nih. HAHAHA *plak*

Kemarin sih mau jualan jeli. Target pasarnya ya, orang disekitar aja. Temen kost, kampus, dan sekitaran. 

Kenapa kok Jeli ? Kan cuaca lagi panas- panasnya tuh, jadi jeli adalah ide binis yang cocok. 

Tapi saya lagi kesulitan menjangkau target pasar nih, bingung mau ditaruh dimana barangnya. Penampakannya kayak gini nih :



minat ? Rp 500 sih harganya (-_-"), murah banget kan.

Rabu, Mei 22, 2013

Aku Pernah di Bully Juga

  4 comments    
categories: 
Beberapa jam yang lalu, saya sedang mengetikkan keyword di google.com tentang bullying. Setelah beberapa saat membaca tentang permasalahan, dan kasus- kasus bullying lainnya yang membuat saya miris. 

Saya jadi ingat beberapa tahun yang lalu, saya juga pernah mengalami yang namanya bulying. Ya, orang seperti saya menjadi korban bully. 

Dulu, saya memang sulit bergaul dan kurang begitu suka menanggapi omongan orang. Mungkin hal seperti itu yang memudahkan orang lain untuk mencela saya. Oh ya, untuk teman- teman pembaca yang belum pernah bertemu dengan saya, saya ini gadis berkacamata, mines saya lumayan banyak 250 dan 275. Pertama kali saya memakai kacamata pada saat kelas 8 SMP, tapi sering lepas pakai karena malu diolok- olok oleh teman- teman, sehingga pada saat kelas 9 baru amanah memakai kacamata. 

Seingat saya dulu, di SMP belum ada yang memakai kacamata, entahlah mungkin saya yang terlalu rajin main komputer dan nonton teve kali ya. Hahaha. Sampe temen- temen saya bilang kalau saya pakai kacamata cuma buat begaya aja. (-_-") - padahal kan ngga gitu.

Sampe saya capek di bully mulu, dan saya melakukan perlawanan. *tsah*

Saya masih inget banget gimana kejadiannya, karena dulu pernah saya tulis di Ms. Word di kompi jadul saya. hehehee.. 
Jadi, waktu saya dan beberapa teman mau ke mushola, waktu itu masih ada bimbel kelas 8 (bimbelnya sepulang sekolah), kami melewati kelas lain, nah, di depan kelas tersebut banyak anak perempuan dari kelas CDEFGH yang duduk- duduk di depan kelas, oh ya, saya berada di kelas B. Salah satu dari kelas yang saya sebutkan itu, mengeluarkan kata- kata yang membuat teman saya sampai geram, dan hampir adu mulut dengan mereka, saya sih lempeng aja waktu itu. hehe. Malas ngehadapi orang yang mulutnya sisa. Nah, akhirnya saya berdiri di depan anak yang ngolokin itu. Bukan, bukan saya mau nampar dia, saya bukan tipe orang yang suka adu mulut dan main kekerasan ke sesama makhluk ciptaan Tuhan kok O:) , saya lepas kacamata yang saya pakai, kemudian saya kasih ke anak itu, dan saya minta dia buat make kacamata saya selama 5 menit. Semua anak yang ada disitu diam, mungkin kalau sekarang saya bisa nyebutnya 'spechless' kali ya. Haha

Sama si X kacamata saya dipakai, dan belum ada 5 menit dia ngelepas dan bilang kalau mata dia burem dan pusing. Kemudian saya bilang sama dia lain kali jangan suka ngejudge orang seenaknya. Terus saya bilang juga kalau mata dia bakalan mines ketularan sama saya gara- gara dia make kacamata saya yang mines. Haha.. *PUASSSS*

Setelah itu, nggak ada sama sekali yang ngebully saya masalah kacamata lagi, malahan makin banyak yang make kacamata. 

Ya, saya sih berusaha buat nggak terlalu vokal kalau di bully sama orang lain. Saya mulai belajar kalau lagi dibully mendingan diem aja dulu, nyari waktu yang pas buat ngebalas, tapi ngebalasnya yang elegan. Istilahnya SKAK MAT! Sekali bicara langsung jleb. 

Minggu, Mei 19, 2013

Hari 4 ABFI

  2 comments    
categories: 
Sebelum kamu baca post ini, lebih baik kamu baca yang ini dulu :
Hari 1 ABFI
Hari 2 ABFI
Hari 3 ABFI
---

Sunday                                PIC :  Sahid and Hendri Seatiwanto
12 May 2013       08.00 – 10.00      City Tour :           
                                1. Museum Batik Danar Hadi      
                                2. Home Industry Batik Laweyan              
                                                 
 10.00-12.00        Kata Sambutan Pihak Keraton, KGPH Dr. Edi Wirabhumi
                                Kata Sambutan Kemenlu
                                Lunch and Clossing Ceremony at the Solo Palace (Karaton Surakarta Hadiningrat)             
                                Clossing Remarks - Ministry of Tourism and Creative Economy of The Republic Indonesia
                                Goodbye by Committee              
                12.00 – 13.00      Check out

Huah, sampai juga di hari ke 4. Ini artinya, hari terakhir acara Asean Blogger Festival 2013. Berbeda dengan hari sebelumnya, kali ini kami harus bangun pagi buta untuk makan pagi dan mengikuti acara yang sudah dijadwalkan. Jam 6 kami harus sudah bersiap di lobi untuk makan pagi, tapi saya dan teman sekamar jam 5.45 baru bangun, padahal ketiga- tiganya sudah menyiapkan alarm terbaiknya untuk bangun pagi. 
Setelah saya, teh Nchie dan Kak Tery mandi kilat, dan selesai 6.30, kami menuju madugondo resto yang berada di area hotel Kusuma Sahid. Setelah sarapan dengan kilat, peserta dari Kusuma Sahid naik bus menuju statsiun untuk menaiki kereta uap. Kenapa harus pagi- pagi ? yap, karena jika terlalu siang, kami tidak dapat melewati akses jalan seperti sewajarnya, karena adanya CFD di Slamet Riyadi, untuk menghindari kemacetan, maka kami berangkat lebih awal.



Beruntung, kereta belum berangkat, saya, Pradina, dan Ria berlarian menuju gerbong utama, kami memilih tempat yang dekat dengan jendela. Selama perjalanan, kami tak berhenti memotret. naik kereta api uap sama halnya dengan naik werkudara, semua mata tertuju pada kami. Tak lupa kami melambai- lambaikan tangan pada masyarakat Solo yang sedang menikmati CFD. Hahha..
Setelah beberapa kali berhenti untuk foto- foto dengan masyarakat dan komunitas yang berada di CFD, kami melanjutkan perjalanan hingga sampai di statsiun Solokota. Saya dan mbak Niar blogger Suroboyo masih sempat- sempatnya melakukan foto levitasi. Hahaha







Tak lupa juga berfoto bersama blogger yang lain, meskipun saya juga membawa kamera, saya ikutan nimbrung di lensa teman- teman blogger lainnya. Buat kenang- kenangan mereka. :D
Oh ya, kami berhenti di stasiun Solokota untuk menunggu kereta uap menambah amunisi untuk berputar arah, hingga akhirnya kami berhenti di suatu pertokoan yang saya lupa namanya, di sini teman- teman dari Sahid Jaya sudah menunggu untuk bergantian menaiki kereta uap. Setelah berdiskusi dengan panitia serta participan lainnya, akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke pasar Klewer dan diteruskan ke Keraton untuk penutupan ABFI. Pukul 9 kami sampai di pasar klewer dan pukul 10 kami sudah harus menuju ke keraton supaya tidak tertinggal acara. 

Saya, Pradina, dan Ria memutuskan untuk masuk ke area pasar terbesar se Asia ini. Saat itu, kondisi sangat gelap dikarenakan adanya pemadaman. Ternyata, pukul 9, penjual di pasar ini baru bersiap untuk menggelar dagangannya. Saya memutuskan untuk membeli 1 celana batik, dan 1 rok batik, untuk ibu saya membelikan daster, dan untuk adik saya membeli 1 kaos berbordir gatotkaca, saya tidak membeli oleh- oleh untuk ayah karena baju batik ayah sudah sangat banyak. Hehe

Selama berbelanja, saya hanya diam dan mengikuti Pradina serta Ria. Sungguh, mereka berdua pandai benar menawar. Dari hasil belanjaan kami, untuk sandang, tidak ada harga diatas 25ribu. Padahal harga awal adalah 30-35 ribu rupiah. Mereka berdua benar- benar lihai menawar dan meyakinkan penjual untuk memberikan harga miring pada kami. xD – oh ya, kata Pradina dan Ria, saat berbelanja di pasar klewer sebaiknya kita menggunakan bahasa jawa yang sopan, sehingga penjual akan mudah memberikan diskon.
Sejauh itu, saya hanya memperhatikan mereka berdua, dan kemudian menerapkannya pada kaos yang saya beli untuk adik. Hehe

Tak mau kehilangan momment, kami tetap berfoto- foto. Setelah sampai di area kasunan, saya melihat ada bapak penjual souvenir gantungan kunci, celengan, serta hiasan dari akar wangi. Saya memutuskan untuk membeli gantungan kunci berbentuk boneka, gajah, serta kura- kura. 10ribu dapat 3, jika 1 harganya 4ribu rupiah -_-. Akhirnya setelah memilih, saya memutuskan untuk membeli 20ribu, dan menawar untuk mendapat bonus 1 gantungan kunci. Jadi dengan 20 ribu saya mendapat 7 gantungan kunci. Bapak penjual agaknya ragu memberikan bonus pada saya, tapi dengan kemampuan retorika Pradina, yang mengatakan “nggeh pun pak, wong nggeh tumbas katah” (iya lah pak, kan beli banyak.red) dan diiyakan oleh Ria, akhirnya bapak penjual memberikan bonus pada saya. B| *makasih Dina dan Ria :* :* haha

Sebelum kami masuk ke area utama kasunan, saya dan Pradina menunggu Ria yang permisi ke kamar mandi. Disini kami juga bertemu dengan mbak @riacitijanks yang bercerita kalau kemarin sore berjumpa dengan Pak Jokowi. Selanjutnya kami masuk ke area kasunan, dan masih melewati satu gerbang besar.
Di kasunan ini, ada beberapa larangan yang harus kami patuhi, yaitu kami ‘sebaik’nya menggunakan rok panjang supaya lebih sopan, dan jangan memakai sandal. Namun, setelah pihak panitia bernegosiasi dengan pihak kasunan, akhirnya kami yang menggunakan celana panjang boleh masuk, dan untuk yang memakai sandal harus dilepas di depan pintu. 

 saya di kasunan


Sepanjang pengamatan saya, kasunan Surakarta ini lebih tertutup dibanding dengan Keraton Jogja. Suasana di sini lebih sepi dan ayem, sejuk karena banyak pohon yang tertata rapi.
Setelah acara foto- foto dengan beberapa teman, kami diarahkan untuk masuk ke aula besar yang lagi- lagi saya lupa namanya karena memang sangat kejawen. Susah dihapal. Saya juga lupa tidak mencatat karena kondisi badan yang sudah sangat lelah. Lelah mengakibatkan bad mood, jadinya saya lebih banyak diam untuk menyimpan energi.

Selama acara berlangsung, saya duduk di sebelah mas Dedex blogger Bojonegoro. Setelah sambutan dari pihak keraton, mas Nopy sebagai ketua acara. Setelah sambutan kami juga diberi suguhan dari pihak keraton berupa tarian yang sangat cantik. Dua tarian seingat saya, yang pertama ada 4 wanita sebagai penari, dan yang ke dua, 2 orang laki- laki. 
Setelah acara selesai, pukul 12.30, kami makan siang di keraton. Dua menu yang disuguhkan kepada kami, yang pertama makanan sejenis gado- gado, dan yang kedua nasi dengan sayur pepaya, telur, dan ayam bumbu kuning yang atasnya diberi toping seperti sambal berwarna putih dan tidak pedas.
Bukan blogger namanya kalau tidak narsis, sebelum kami pulang, participan dari Indonesia berfoto bersama sambil menenteng banner ABFI.


 Kami pulang bersama naik bus yang sudah disediakan, dan bersiap untuk check out. Semalam sebelum tidur saya sudah packing, jadinya sekarang tinggal leha- leha saja. Maksud hati ingin mandi sebelum pulang, tapi tertunda dikarenakan bus rombongan jatim sudah siap membawa kami pulang. Hingga akhirnya, saya baru mandi di Senin pagi. :G
Sebelum pulang, saya diberi oleh- oleh dari teman sekamar saya. Teh Nchie memberikan 3 coklat chocodot dan Kak Tery memberi album Membuat Cinta karya Kak Tery dan pacarnya, kak Jay. Saya ? Ga ngasih apa- apa. Maap teh, kak. Ntar lain waktu yak. Hehe

Setelah berpamitan dengan seluruh participan, kami rombongan Jawa Timur diarahkan oleh Cak Wigi (co. bus Jatim) untuk masuk ke bus. Setelah adanya pembagian bus yang turun di bungur dan tidak kami bersiap pulang. Sebelumnya, ada perwakilan panitia ABFI yang meminta maaf jika ada kurangnya acara.
Bus kami melaju pulang.

Pukul 18.00 kami sampai di Ngawi untuk ibadah sholat maghrib dan mengisi perut. Saya dan teman yang lain, memutuskan untuk membeli pop mie karena mepetnya waktu. Saya duduk bareng Pradina karena saya mau bubuk cantik. Hehe

00:00 kami sampai di Bungur. Setelah berpamitan dengan teman rombongan, yaitu plat m, dan delta blogger, saya bersama teman dari blogger Ngalam bersiap untuk mencari bus patas menuju Malang. Oh ya, teman dari blogger Ngalam ini adalah Mas Haqqi, Mba Nita, Dimas, Fuad, Alvian, serta Pradina. Setelah berunding, akhirnya kami memutuskan untuk carter mobil supaya bisa diantar sampai depan rumah/kost.
Perundingan yang alot antara kami dan bapak tukang carter, hingga akhirnya kami memtuskan untuk naik bus biasa. Ini pertama kalinya saya naik bus dari Surabaya ke Malang, dan saya juga pertama kalinya menginjakkan kaki di terminal Arjosari.

Kebingungan ke dua dimulai. Saya bingung mau naik apa untuk pulang ke kost di pagi buta, jam 2 pagi! Mba Nita sudah turun di Singosari, mas Haqqi memutuskan untuk naik taksi karena memang tempatnya yang paling jauh, Sengkaling. Pradina di jemput oleh ‘teman’ nya. Tinggal saya, Dimas, Fuad (keduanya semster 2 di UB) dan Alvian (UIN, semster 4). Oke, calm down, saya jam 2 pagi bersama 3 cowok yang baru saya lihat muka dan tahu namanya barusan di terminal Bungur. Akhirnya, kami sepakat untuk naik taksi juga, namun sopir taksi tidak mau menggunakan argo, dan mematok harga 75ribu.

Lagi- lagi saya hanya jadi follower karena memang tidak tahu apa- apa. Akhirnya, kami mencarter mobil elf dengan tarif 60ribu rupiah untuk 4 orang. Penumpang pertama yang turun adalah Fuad, disekitar UB, dan yang ke dua adalah saya dan Alvian, oh ya, saya diantar Alvian ke kost, sebelumnya transit dulu di kontrakan Alvian di daerah Merjosari. Saya benar- benar canggung, karena ini adalah pertama kalinya saya berada di luar rumah sepagi itu. dan yang ketiga adalah Dimas, yang kontrakannya berada di daerah Tidar. 
Setelah berjalan sekitar 100 meter, kami sampai di tempat kontrak Alvian. Saya beberapa kali mengucapkan maaf karena pasti akan merepotkan dan juga bertanya, apakah ini tidak apa- apa. Hehe. Sumpah culun saya!.

Setelah sampai, saya menunggu agak jauh, dan Alvian mengambil motor untuk mengantar saya pulang. Terimakasih ya. 

Saat di Bungur saya mengirim sms ke semua teman kost, bertanya apakah masih ada yang bangun. Untungnya ada Ida, adik kost saya yang masih terjaga, dan saya memintanya untuk membukakan gerbang nanti saat saya pulang, namun karena Ida masuk pagi, saya memutuskan untuk meminta dia untuk tidak mengunci gembok gerbang. Pukul 2.30 saya masuk kamar kost dengan selamat. Alhamdulillah..
Pengalaman yang sangat jelas tak akan pernah terlupakan selama 4 hari 3 malam bersama teman dari seluruh Indonesia dan juga dari ASEAN.
Solo memang nyaman, Solo memang berkesan. Semoga dilain waktu saya dapat mengunjungi solo lebih lama lagi. :D
-
selesai

*untuk foto nanti saya tambahkan saat inet saya sudah normal yak. Oh ya, boleh ditengok di GPlus saya juga :) 

Hari 3 ABFI

  2 comments    
categories: 
Jadwal Hari ke 3


Venue : Kusuma Sahid Prince Hotel                        
Saturday                              Country Report                 PIC : Chichi Utami and Wisnu Sakti Dewobroto
 
11 May 2013
08.00 – 08.25      Exchange of Views and Sharing of Experince       Moderator: Pretaam Rai (Singapore)

Malaysia, Myamar, Cambodia, Vietnam and Phillipines  

08.30 -09.00        Exchange of Views and Sharing of Experince       Moderator : Pretaam Rai (Singapore)

Indonesia, Thailand, Phillipines, Singapore and  Lao         

09.00 -09.30        Discussion          
09.30 -09.40        Coffee Break    
09.40 -10.20        Break Out Session 1 (registered participants)     
                                Paralel One : ASEAN’s Plans against Cybercrime Sam Ardi (Indonesia)
                                Paralel Two : Freedom Of Expression      Indah Nuria Savitri (Indonesia)
                                Paralel Three : Internet Governance Forum         Sammy Pangerapan (Indonesia)
                                Paralel Four : Culinary ASEAN Blog            Arie Parikesit (Indonesia)
                                Paralel Five : Building bloggers’ communities in ASEAN Member States  Kounila Kou Cambodia (Tentative)
                                               
10.20 – 11.00    Break Out Session 2 (registered participants)     
                                Paralel One : Inspiring Blogger    Preetam Rai (Singapore)
                                Paralel Two : Travel Blogger         Gael (Philippines)
                                Paralel Three : Photoblogging     Jessica (Malaysia)
                                Paralel Four : Advocacy Online   Daniel Simanjuntak(Indonesia)
                                Paralel Five : ASEAN Blogger Action  Plan for ASEAN Community Building               Baskoro Nugroho Aji (Indonesia)

11.00 – 12.00      Lunch   

13.00 – 14.00      Visit to Sangiran and Sukuh Temple (Agustinus Wibowo)              PIC : Hendri Destiwanto
16.00 – 18.00      Evening at Urban Forest (blogger gathering)  CIMB         
18.00 – …             Free Program
 
Sabtu.
Sama seperti pagi sebelumnya, kami breakfast dan kemudian melanjutkan acara. Tapi bedanya hari ini kami sharing dan overview dari masing- masing negara di ASEAN. Tiap perwakilan mengenalkan negaranya masing- masing.
Ada banyak hal baru yang saya liat disini. Ternyata, ASEAN itu indah bnget !! :D

menu breakfast saya

 ini participan dari Singapura Luke - @dori_lukey dan Chan - @mydaydream

 Kalau ini namanya Ngoeum Phally participan dari Cambodia

ini dari Philipines, Tonyo.

Selanjutnya, kami mengikuti kelas yang sudah dipilih pada hari sebelumnya. Kebetulan saya memilih   Culinary ASEAN Blog bersama Arie Parikesit (Indonesia) dan kelas ke dua saya memilih Travel Blogger, tapi karena adanya miss kom, akhirnya saya memilih kelas Photoblogging. Kelas inipun sangat penuh hingga saya harus berdiri T.T.

 Arie Parikesti di kelas Kuliner

Jessica di kelas Photoblog, dari Malaysia

Setelah makan siang, kami bersiap menuju Sangiran dan Candi Sukuh. Oh ya, tidak semua tempat kami datangi. Jadi, kami hanya boleh memilih satu dari keduanya. Satu hari sebelumnya, saya bersama Pradina dan Ria memilih Sangiran sebagai tempat rekreasi, ya menurut saya akan lebih nyaman kalau ke Sangiran, karena tidak akan panas karena berada di indoor. Hehe

Perjalanan ke Sangiran lumayan lama, sekitar 1 jam lebih. Kali ini saya duduk bareng mas @loewyi. Sesampainya di Sangiran, saya, Ria, dan Pradina ijin ke kamar mandi terlebih dahulu karena kebelet pipis. Setelah semua peserta siap, kami mulai memasuki ruangan museum bersama seorang tour guide yang kocak, namanya (errr, saya belum sempat nanya).







Sangiran merupakan museum purbakala, jadi disini bisa kita temukan bentuk jenis apa ajalah pokoknya tentang purba- purba gitu. Mulai dari manusia sampai hewan. Keren banget. Baru kali ini saya mendatangi museum dan tempatnya keren.

sekali lagi, bukan blogger kalau gk narsis..




Sorenya, setelah kunjungan ke Sangiran selesai. Kami bertolak menuju urban forest. Dibenak saya urban forest adalah tempat yang ditumbuhi banyak pohon, sejuk, rindang, adem ayem dan tentrem. Ternyata masih gundul. Setelah lama bengong akhirnya saya paham, urban forest ini nantinya akan disebut demikian. Jadi, di tempat ini dulunya adalah pemukiman penduduk yang berada di bantaran sungai bengawan solo, karena sering banjir maka dari itu masyarakatnya dipindahkan ke tempat yang lebih layak. Setelah direlokasi, tempat ini akan ditanami pohon- pohon yang paling tidak dapat menghambat laju air. Sehingga nantinya Solo akan menjadi kota di dalam hutan. Wow, pastinya akan sejuk sekali :D




Acara di urban forest selesai, semoga tahun tahun depan kalau saya kesana bisa liat pohon- pohon yang kami tanam tumbuh dengan baik, Hoho. Kami melanjutkan perjalanan pulang ke hotel. Badan saya sungguh lelah dan capek, jadi selama perjalanan pulang saya gunakan untuk tidur.

Sampai di hotel sekitar pukul 17.40an, saya segera mandi dan beristirahat sejenak, tidak lupa mengisi amunisi hp serta batre kamera untuk dipakai saat malam tiba.

Pukul 19.00 kami rombongan participant dari Kusuma Sahid, bertolak menuju Sahid Jaya untuk naik bus tingkat Werkudara (seingat saya itu namanya) untuk berputar kota Solo. Tiket bus ini tidak terlalu mahal jika dilihat dari pelayanan yang memuaskan, berputar kota Solo. Sejauh itu. Saya pikir kemarin hampir 2 jam lebih kami berputar. Untuk menikmati bus ini, kita dikenakan tiket sebesar Rp 20.000,- namun karena kami Asean Blogger, maka G E R A T E E E E E S S S S H H H.










Selesai berputar Solo dengan segala kekocakan participannya, saya dan beberapa teman (saya, Ria, Pradina, Agung, mas Slametux, Cak Wigi, Babeh Helmi, mas Lukman, Masinis, dan cewek- cewek lainnya bergerilya mencari makan di night market Solo. Kami mencoba Soto Gobyos, sumpah harganya cuma 2000.


Lain kali, jangan tertarik dengan harga murah, kalau kata orang Jawa "enek rego, oleh rupo" (ada harga, ada barang.red). Soto Gobyos ini memang murah, 2000 saja, tapiii porsinya pun juga kecil banget. Saya sampe nambah lauk telur bakar 2 biji loh. Hahaha

Pukul 23.30 saya dan kawan- kawan kembali ke hotel masing- masing..

Continue..

Sabtu, Mei 18, 2013

Hari 2 ABFI

  1 comment    
categories: 
Jadwal Hari ke- 2


08.10 – 08.15      Video: ASEAN Socio Culture, dan Kata Sambutan ASEAN Blogger - Amril (AB)
08.15 – 08.25      Opening Remark              Ambassador I Gusti Agung Wesaka Puja (Director General for Asean Cooperation, Ministry of Foreign Affairs)
08.25 – 08.35      Keynote Speech               Suprawoto Advisor to Ministry of Information Communication and Technology of the Republic of Indonesia
08.25 – 08.30      Seminar Official Opening             
08.35 -09.00        Digital Profile of ASEAN Blogger Community        Indah Nuria Safitri (Master of Ceremony)

ASEAN Blogger  Community Birthday     

09.00- 09.10        Exhibition Official Opening           Ambassador I Gusti Agung Wesaka Puja
09.10 – 09.20      Coffee Break    
Seminar on Re-inventing the Spirit of Cultural Heritage in  Southeast Asia              Indah Nuria Safitri (Master of Ceremony)
09.29 – 09.30                      1. Ambassador Hazairin Pohan (Ministry of Foreign Affairs, Republic of Indonesia)
09.30 – 09.40                      2. Thomas Bills (U.S. Mission to ASEAN)
09.40 – 09.50                      3. Muhammad Dian Nafi (History and Culture Expert)
09.50 – 10.20      Discussion           Moderator Rizaldi Siagian
10.10 – 10.40      Discussion           Moderator Rizaldi Siagian
Seminar on AEC : Are we ready for 2015 ?            
10.20 – 10.50                      1. Prof. Hermawan Kertajaya (The President of World Marketing Association)
10.50 – 11.30      Discussion           Moderator : RA Nunuk Purwaningsih
11.30 – 13.30      Friday Pray and Lunch Time        
                               
Seminar on The Role of Social Media in the ASEAN Socio-Culture Community Building     Agus Lahinta (Master of Ceremony)
13.30 – 13.40                      1. Budi Putra (CEO, The Jakarta Post Digital; Director, Viki Inc)
13.40 – 13.50                      2. Driana Handayani (Blogger)
13.50 – 14.10      Discussion           Moderator Indah  Nuria Safitri
Discussion on ASEAN Tourism Potentials              
14.10 – 14.20                      1. Fransesca Nina Soemitro  (Director of Market Development Information the Ministry of Tourism and Creative Economy Indonesia)
14.20 – 14.30      Discussion           2.Kepala Dinas Pariwisata Kota Solo
14.30 – 15.00      Discussion           Moderator Aulia Halimatussadiah
                               
15.00 – 17.00      Fun Gathering  
ASEAN Blogger Performance                                     
19.00 – 22.00      Visit to Mangkunegaran Art Festival        PIC : Hendri Destiwanto

Hari ke dua, Jumat
Sesuai dengan jadwal, hari ini kami mengikuti seminar. Sebelumnya, acara dibuka oleh  I Gusti Agung Wesaka Puja sebagai Direktur Jenderal Kerja Sama ASEAN, dan dilanjutkan oleh bapak Suparwoto sebagai penasehat Menkominfo.

Oh ya, tanggal 10 Mei adalah hari yang membahagiakan bagi ABFI, kenapa ? yap ditanggal ini ABF ulath yang ke 3 lho. Yay! HBD! Longlast :*


Ada beberapa diskusi yang berkaitan dengan ekonomi, yaitu diskusi tentang siap atau tidaknya kita nanti di ACFTA 2015. Oh ya, sayang sekali Mr. Marty Natalegawa tidak dapat hadirdi acara ini, Mr. Tifatul Sembiring ternyata juga absen.

Dari pagi hingga siang, kami mengikuti acara seminar inspiratif ini. Ada cerita lucu yang bikin saya geli nih. Salah satu pembiacara dalam seminar ini adalah mr. Hermawan Kertajaya. beliau adalah Presiden Asosiasi Dunia Marketing. Nah, temen- temen (Ria sama Pradina) ngajakin saya buat foto- foto sama orang itu. Jujur banget saya males kalau disuruh ngajak foto. Hehe. Gak tau kenapa. Haha, dengan ogah- ogahan saya akhirnya foto sama beliau. Eh ternyata beliau itu orang hebat loh. *sungkem*


Sebelum seminar ditutup, sorenya kami diberi suguhan yang sangat menghibur. Para wakil ASEAN fashion show menggunakan batik dari sponsor (maap saya lupa namanya).

Malamnya, kami persiapan untuk pergi ke Mangkunegaran untuk nonton Performing Arts. Oh ya, Mangkunegaran terletak tidak jauh dari tempat kami menginap, jadi kami hanya perlu berjalan sekitar 10 menit saja. Saya berangkat bareng Pradina, Ria, dan mas Slametux karena memang kami berada di hotel Kusuma Sahid. Begitu memasuki gerbang Mangkunegaran suasana canggung menyelimuti kami. Rasanya kami seperti diingatkan untuk menjaga sikap di tempat ini. Benar saja, saat saya duduk bersila bersama teman lainnya, ada ibu2 yang memberi tahu kami kalau disini jangan macam- macam, (pencilakan) karena bisa saja tidak dapat berjalan karena perbuatan kami tersebut. Saya yang awalnya duduk bersila, segera mengubah posisi duduk. Dalam performing art ini, kami disuguhkan berbagai macam kesenian yang membuat saya berdecak kagum. Secara, anak masih kecil- kecil lho ya. Pokoknya mereka multitalent sekali. Oh ya, tepat sekali ya kami kesini, performing arts di Mangkunegaran ini hanya digelar 1 tahun sekali, dan dilaksanakan selama dua hari. Aaaa.. Beruntungnya..





 

Ditengah acara, saya pindah posisi ke tempat lain untuk hunting foto, karena di tempat sebelumnya sangat jauh dari on the spot. Akhirnya saya berjumpa dengan teman- teman dari plat_m. Ada Ria, mas Lukman, mas Raden, Agung, Bisma, Agung, mas Stevian dan ada satu lagi saya ga tau namanya. Hehe

saya di Mangkunegaran

 Setelah acara selesai, kami berhamburan untuk membeli makan malam, oh ya di depan Mangkunegaran ini, setiap malam ada yang namanya Night Market lhoh. Ihiy jadi rame benar. Sebelumnya, poto- poto dulu sama temen- temen.
wif mas Raden

wif mas Itsnain

Setelah berjalan lumayan jauh, akhirnya saya dan Pradina bertemu dengan Ria dan teman plat_m yang lain untuk menikmati nasi timlo dan soto ayam. Harga lumayan terjangkau yaitu sekitar 10.000 lengkap dengan teh hangat.

Setelah dirasa cukup (ya, karena tokonya mau tutup), kami melanjutkan perjalanan untuk kembali ke hotel. Tapii, perjalanan terhenti karena teman- teman ingin mencicipi wedang ronde. Oh ya, kali ini saya barengan sama Klebun Plat M @wahyualam @rialyzara @pradinasweet @loewyi Agung dan @steviansh. Sembari menunggu wedang ronde, kami duduk- duduk di tikar yang tersedia dan menikmati pemainan biola seniman jalanan di Solo.

Setelah dirasa cukup, kami bubar untuk kembali ke hotel karena waktu sudah menunjukkan pukul 11 malam..

Continue..