Jumat, Agustus 16, 2013

OFF!

  5 comments    
categories: 
Halo, sudah lama rasanya tidak menulis disini. Banyak yang sebenarnya ingin saya ceritakan, tapi masih terkendala dengan waktu, koneksi internet, dan sifat malas. he he

Oh ya, untuk satu bulan kedepan saya akan off menulis di rumah yang ini ya, so sorry karena saya sedang mengikuti tantangan #30HariMenulis yang diadakan oleh BLOGdetik.

Kompetisi ini dimulai sejak tanggal 17 Agustus hingga 15 September dan pendaftaran terakhir kemarin tanggal 11 Agustus. Untuk infonya sila cek di dblogger.blogdetik.com..

Selama 30 hari kedepan saya akan menulis di rumah lama saya, yaitu http://einstein.blogdetik.com/ .

Kamis, Agustus 08, 2013

Happy Eid Mubarak

  4 comments    
categories: 
Alhamdulillah.. We meet again! 

Mohon maaf lahir dan batin untuk teman- teman semua yang membaca postingan ini ya. Hanya kata yang bisa saya haturkan ke anda semua. 

Semalam, depan rumah sungguh meriah. Selain itu di musholla beberapa anak juga sibuk berebutan mic karena semua ingin mengumandangkan takbir. Subhanallah.

Sayangnya, musholla tak seramai dulu. Dulu, anak muda tanpa dikomando datang dengan sendirinya ke musholla belakang rumah, membuat oncor, klothekan, patungan beli jajanan. Sekarang ? masing- masing sibuk dengan urusannya. Ah, zaman memang sudah berubah ya. 

Semoga ini hanya siklus, suatu saat nanti akan seperti dulu lagi. 

Semalam, sebelum ke musholla saya dan mba Tiwwi menyalakan kembang api. 




Merah : Silvi; Ijo : Nurul; Coklat : Tiwwi.

Oke gitu aja, selamat hari raya idul fitri semuanya :D

Rabu, Agustus 07, 2013

Tidur Tenang ya Merah

  1 comment    
categories: 
Masih ingat dengan postingan berjudul Sayang Mpus ?. 
Ada cerita menyedihkan tentang kucing tersebut.

Jadi, beberapa hari yg lalu, saya nitipin kucing itu (namanya si merah) di tetangga untuk disusu oleh ibu kucing. Hari 1 si merah baik- baik saja, hari ke 2 saya ke sana lagi masih bisa lari- lari, hari ke 3 saya absen ngunjungin si merah karena ada kesibukan beres- beres rumah dan mengantar pesanan teman ibu, hari ke 4 saya ke tempat tetangga untuk menjenguk si merah sekalian menukar uang receh, titipan ibu. Saya kesana pagi, sekitar jam 6. Saya nyari si merah kok gak ada padahal ibu kucing ada, habis itu saya nanya sama tetangga saya, mana pus yg mau saya pelihara. Kemudian saya dikasih lihat di kamar sholatan, si merah sudah sekarat. :'(

Katanya sudah sejak shubuh begitu, diagnosa saya kemungkinan si merah kedinginan dan kelaparan. Soalnya si ibu kucing kurang begitu mau menyusu si merah karena sempat lepas dari ibunya beberapa hari. 

kemudian si merah saya bungkus kain, saya bawa pulang, saya bikin inkubator buat ngangetin si merah, yang sebelumnya sama sekali gak ada suara, mulai ada suara. Saya pikir inkubator pasti kurang panas, akhirnya saya jemur di matahari pagi, badannya mulai kering, sambil jemur saya kasih susu. Saya tunggu hingga ada suara. Saya udah mau nangis aja karena memang pus ini mau saya openi kalau sudah selesai nyusu. Akhirnya sambil saya jemur juga saya selimutin, kemudian saya tinggal ke pasar, begitu pulang si merah udah kaku :'( :'( *nangis magep- magep*

Saya siram pakai air si merah, karena baunya menyengat, kemudian saya bungkus pakai selimut kecil yg dipakai tadi, lalu sama bapak dikubur di belakang rumah. Nelongso saya.

Si merah ini pintar, waktu saya buka toko si merah nungguin di depan pintu toko belakang, kemudian saya tinggal nyapu, pas ada orang beli dan saya gak tau, si merah meong- meong sambil lari ke arah saya, lalu dia balik lagi ke toko, nyatanya benar ada orang beli. Gak cuma sekali dua kali aja lho kayak gitu. Itu sebabnya saya udah jatuh cinta sama si merah. 

Saya nyesel banget kenapa waktu hari ke 3 gak ngunjungin merah, padahal kalau misalnya waktu itu kesana kemungkinan besar dia gak akan kedinginan. 

Meskipun sebentar saya sempat ngerawat si merah, saya sayang banget sama pus itu. 



Suatu saat nanti saya pengen punya kucing yang banyak. 

Senin, Agustus 05, 2013

Sayang Mpus

  6 comments    
categories: 
Tepatnya hari Jum'at 2 Agutus 2013, salah seorang tetangga meninggal dunia dikarenakan keserempet sepeda motor, jatuh dan kepala duluan yang menyentuh tanah, otak belakang yang kena, hingga akhirnya kehabisan darah dan meninggal dunia saat perjalanan ke rumah sakit. Innalilahi Wainailaihi Rojiun. Hari baik, saat puasa romadhon dipanggil Allah. Insya'Allah beliau selamat Dunia Akhirat. Amin.

Tetangga saya itu orangnya baik, baik sekali, supel dan rajin beribadah ke masjid. Itulah kenapa saat ada berita kalau beliau meninggal hampir sedesa keluar rumah untuk menengok dan berbincang dengan tetangga lainnya serta menyampaikan bela sungkawa dan tentunya tidak menyangka jika secepat ini karena paginya masih saling bertegur sapa.

Saat keluar rumah ini saya dan ibu pergi ke tetangga sebelah untuk mengabari. Tetangga saya ini namanya Mbah Nab, senang sekali dengan kucing, kucingnya banyak. Mbah Nab juga sangat telaten loh mengurus kucing. Nah, saat di depan rumah mbah Nab ini ada kucing yang sedang tidur di tembok depan rumah, kucingnya masih kecil banget, kurus badannya kering. Kasihan.

Kemudian mbah Nab bilang ke ibu untuk merawat kucing itu, tapi ibu bilang masih terlalu kecil, susah merawatnya. Kemudian kucingnya dibawa mbah Nab ke rumahnya. Saya pulang untuk buat susu, lalu balik ke rumah mbah Nab dan ngasih minum, ternyata gak cuma pus itu yang mau susu tapi kucing lainnya juga doyan.

Kasihan sungguh kucing nemu tadi, akhirnya saya putuskan untuk bawa pulang.








Sekarang, kucingnya sedang saya titipkan di rumah tetangga. Sebenarnya memang kucing ini kucing alas, hasil perkawinan antara kucing kebon yg datang entah darimana. Nah, berhubung ada ibunya, saya mau nitip buat disusu dulu, nanti kalau sudah selesai nyusu saya adopsi di rumah saya. hehe.. 



Jumat, Agustus 02, 2013

“Semua Akan Pergi”

  6 comments    
categories: 
Untuk saat ini, tidak ada hal yang lebih buruk kecuali kejadian 10 Juni yang lalu. Setelah sekian lama tidak merasakan kesakitan yang mendalam, saat itu Tuhan memberi kami ujian. Uti dipanggil pulang, menyusul mbah kung, buyut, serta saudara lainnya.

Setelah 14 tahun semenjak kepulangan mbah kung, dan bukan kebetulan saat itu ibu sedang mengandung adik saya, Donni. Serta saat itu saya masih kecil, hingga saat itu saya masih sempatnya bertanya pada ibuk yg banjir air mata "mbah kung lagi babuk kok diiyami to buk, kan adem" (kakek lagi tidur kok di mandiin sih buk, kan dingin), dan setelah saya mulai SMP, saya baru paham, kakek saya sudah meninggal.

*Sedikit cerita tentang kakek saya, beliau adalah the best mbah kungkung i ever have. Meskipun saat itu usia saya masih 6 tahun, tapi cinta kasih mbah kung tak ada habisnya. Sejujurnya saya tidak begitu ingat bagaimana bentuk kasih sayang beliau, tapi karena ibu sering bercerita, saya jadi bisa mengimanjinasikan kasih sayangnya.

Karena orang tua saya merantau di lain daerah, otomatis saya jarang berjumpa dengan mbah kung dan mbah uti, akung dan uti berada di Pare dan saya berada di Gurah. Kata ibu, setiap sabtu siang sepulang sekolah saya sering dijemput untuk diajak ke Pare. Kakek saya juga orang yang sangat kreatif, hampir semua perabotan rumah seperti kursi kayu, vas bunga, almari, pot bunga, rak- rak dan beberapa alat dapur dibuat dengan tangannya! WOW!

Beruntungnya saya dapat merasakan kasih sayang beliau meskipun hanya sebentar. Oh ya, kakek yang saya ceritakan ini kakek dari ibu.*

Kembali kecerita uti saya ya.

Sejak kecil saya sering tidur di rumah uti, menemaninya. Dari ke-6 anaknya, 5 sudah menikah dan 1 masih membujang. Semuanya sudah punya rumah sendiri. Namun, hanya 3 yang rumahnya berdekatan. Jadi, uti berada di rumah sendiri.

Saya masih ingat ketika tidur disana, setiap pagi uti pergi ke mushola untuk ibadah shubuh kemudian menawarkan saya mau sarapan apa, nasi goreng atau mie rebus. Hingga saat ini, saya masih belum bisa lupa rasa khas dari nasi goreng buatan uti saya. Nasi gorengnya bukan dari nasi putih tapi nasi jagung, pokoknya enak dan belum ada yang menandingi, pun itu ibu saya sendiri.

Setelah itu, saya diajaknya pergi ke sawah. Siangnya pulang dan tidur siang. Sorenya saat bangun sudah ada agar- agar kesukaan saya. Saat magrib tiba, saya diajak pergi ke mushola hingga isya'. Hebatnya, diusia uti saya yang menginjak 60 tahun saat itu, beliau masih bisa membonceng saya naik sepeda mini.

Saya sering dibuatkan pentol bakso serta pepes pindang (brengkes), agar- agar rumput laut, serta es dari lidah buaya.

Saat ada penjual pentol yang lewat depan rumah, saya juga sering diberi uang Rp. 500 kadang Rp 1000.

Itu saat uti saya masih sehat.

***
Sejak sakit gula, dan jempol kakinya diamputasi, uti saya sudah tidak pernah pergi ke mushola lagi. Apalagi sejak itu juga uti seringkali drop. AH, sudah sudah saya berhenti menggores luka.

Saya gak pernah bisa lupa untuk tahun- tahun terbaik bersama uti dan mbah kung.

Meskipun saya sering tahu ada orang meninggal, tapi saat itu perasaan saya masih biasa saja. Namun, sejak kematian uti saya, saya mulai berpikir logis dan sadar. Semua akan pergi meninggalkan kita, siapapun itu. Hanya butuh persiapan untuk keduanya.


yang akan pergi, dan yang ditinggalkan.