Jumat, November 13, 2015

Cara Saya Menikmati Hujan

  19 comments    
categories: 
November memasuki minggu ke dua, dan Kediri sedang basah- basahnya. Hujan sepertinya memang datang terlambat ya, biasanya hujan datang di bulan yang berakhiran 'ber', artinya njebeber atau basah. Harusnya sih bulan September hujan sudah turun, tapi kepending sampai November. Ah, telat kan gak apa- apa, daripada gak sama sekali kan ya. Hehehe. 

Buat saya, hujan itu melankolis dan merupakan waktu yang sangat cocok untuk menikmati kegalauan. Ah, jadi baper rindu Malang. Memang, selama 4 tahun terakhir saya selalu menikmati bulan hujan di Malang, kota yang membawa saya berjumpa dengan orang- orang tak terduga, dan merupakan rumah kedua. Tahun ini saya sudah lulus, dan tidak lagi tinggal di Malang.  

Saya sempat baper baca Recent Update teman- teman angkatan yang masih ada di Malang. Hampir semua update tentang hujan. Lalu, ingatan saya kembali ke masa- masa dimana saya masih nge- kost dan suasana hujan deras. Biasanya apa sih yang dilakukan sama anak kost yang merantau, jauh dari rumah kalau lagi hujan gitu ?.

Kalau saya sih seringnya menyiapkan diri dibawah selimut, dengarkan musik, dan tidur. Momen sederhana yang sangat saya rindukan. Nah, kalau pas lagi punya pacar momen hujan yang dirindukan tuh apa ? kebetheng (ngemper) di toko karena gak bawa mantel. Lebay! Kayak pernah aja lu ah!


Ternyata, lain di Malang lain pula di rumah, kebetulan sekali bulan- bulan ini di kebun sering panen buah. Mangga, nangka, pisang, dan sebentar lagi rambutan. Kemarin, bapak pulang bawa buah nangka. Gak pikir panjang langsung belah. 

Mau dibuat apa ya kira- kira ? Kayaknya kalau dimakan buah gitu aja sudah bosan. Lalu muncul ide untuk buat nangka goreng. Ingatan saya langsung tertuju pada anak- anak KKN, yang seringkali membuat olahan gorengan dan aneka macam masakan. Kemudian, saya BBM Mak Nay, sosok ibuk di KKN kami yang juga pintar masak. Menanyakan tentang resep pisang goreng. Haha, masak bikin pisang goreng aja kamu gak tau sih, Silvi?!

Adonan tepung dan nangka
Tepung terigu, vanili, garam, dan gula. Lalu takarannya ?? Wah berapa nih pikir saya. Untungnya ibu datang, dan menyelamatkan kami sekeluarga. :v  

Nangka yang sudah dicampur adonan tepung

 Setelah proses mix and match tepung dan sebagainya, proses lanjutannya yaitu digoreng saja pakai minyak panas. dan wallaaaaaaaa. Nangka goreng ala- ala siap dinikmati saat hujan sambil ndepis di pojokan kamar. :D

Siap disantap sepenuh hati.

Siap dihidangkan untuk diri sendiri.

Inilah caraku menikmati hujan kalau di rumah, kalau kamu bagaimana ?

19 komentar:

  1. ternyata nangka bisa di goreng yah mbak? baru tahu saya :)
    jadi pengen coba, kelihatannya enak :)

    BalasHapus
  2. omg mbaaa...nangkanya penginnnn akuu... blm prnh sh rasain nangka digoreng... eh tp emg udh musim ya? aku msh jrg liat nangka di tempatku

    BalasHapus
  3. harum banget ini,aku suka...kalo di ponorogo dicetak kayak bikin bakwan.cocok dinikmati kalo hujan^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau pas lagi pulang ke Jawa, masak bareng yuk mba Hanna :D

      Hapus
  4. Cerita Mbak Silvi ngingetin aku sama rumah, aku suka bereksperimen dengan bahan-bahan aneh dan Ibuk, Bapak, Mas Adit yang jadi jurinya. Apalagi waktu musim hujan kaya gini, biasanya kalau nggak bikin nasi goreng, pisang goreng, kolak ya mie rebus. Pernah sekali bikin nangka goreng, itu pun karena alasan ada nangka nganggur dan nggak ada yang mau makan. #maafcurcol :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo pulang. haha
      wah kamu pintar masak ya. Kalau aku sik gak bisa. :D

      Hapus
    2. Rencananya sih minggu ini Mbak, ada acara di Pare tapi tak modusin biar bisa pulang lebih lama.. hehe
      Hehehe, ndak kok. Aku masih belajar, belum pintar masaknya :D
      Belajar Mbak Sil, coba yang sederhana dulu lah nanti kalau berhasil pasti ketagihan buat masak.. hehe

      Hapus
  5. Silvi, enak banget pasti nangka gorengnya!
    lihat foto aja udah ngiler.. apalagi kalo langsung, pasti aromanya harum mewangi banget. Duhh.. *mupeng^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. Mbak Waya, ke Kediri deh nanti aku masakin nangka goreng.

      Hapus
  6. Kalau aku menikmati hujan itu paling suka sambil makan bakso, itupun kalau lagi ada bakso lewat. Atau alternatif lain dengan makan mi instan. Pokoknya kalau lagi hujan, bawaannya pengen makan mulu. Kalau udah kenyang, baru deh tidur. Kalau seperti itu terus mah bikin lemak bejibun. ^^

    BalasHapus
  7. emang pas turun hujan diisi dengan sajian nikmat yang serba hangt bikin suasana tambah romantis ajaaa.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Romantis ditemani kucing kalau aku sih mbak Tanty haha

      Hapus
  8. Enak ya Sil, suami kemarin juga baru beli nangka, tapi dimakan langsung saja, praktis hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dibikin kue mbak Li. Ini sih ribet ya. hehe

      Hapus
  9. Hujan-hujan enaknya makan basooo, He he.. Salam Kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya, makan dah ya.
      Salam kenal juga :)

      Hapus

Keep Blogwalking!