Sabtu, Maret 05, 2016

Pengalaman Menggunakan Travel Rahayu Wira Abadi di Bandara Juanda

  22 comments    
categories: 
Awal Maret kemarin lagi-lagi aku melakukan perjalanan ke Surabaya, meskipun tetap sendiri seperti biasa tapi kali ini tidak naik motor, aku menggunakan moda transportasi bus menuju Bungurasih kemudian lanjut Go-Jek ke Bandara. 



Berangkat dari rumah pukul 06.15 WIB, menunggu bus di depan rumah. Sialnya sampai jam 07.00 bus jurusan Surabaya belum juga lewat. Hingga akhirnya jam 07.30 bus Hasti ekonomi tanpa AC pun datang. Beruntungnya aku dapat tempat duduk di depan sisi kiri. Soalnya jujur aku kurang suka naik bus, selain ya bau solar yang sering menyengat, kadang kala sopirnyapun ugal- ugalan. Tapi Hasti yang satu itu ternyata berbeda, sopirnya lihai dan kondisi busnya bersih. Aku memang pernah beberapa kali ke Surabaya naik bus, tapi rata- rata naik PATAS dari Kertosono dan gak pernah merasakan ngetem keluar masuk terminal. Jadi kemarin waktu naik ekonomi kerasa banget kalau ke Surabaya itu lama.

Sampai di dekat Bungurasih jam 11 kurang, aku turun di Ramayana karena memang berencana naik go-jek, setelah order, beberapa detik kemudian calon driver menghubungi. Kebetulan banget aku dapat driver cewek. Setelah basa-basi-basi aku mulai naik dan kita ngobrol banyak hal. Asli deh helm yang aku pakai wangi banget, jok motornya empuk juga. Apalagi drivernya kayak udah berpengalaman banget bisa selip sana-sini, tapi tetep taat aturan. Sampai di Bandara jam 11.15.

Ohya, aku ke Bandara Juanda itu jemput bulik dari Batam. Setelah diarahkan sama sepupu kalau bulik pakai pesawat C berarti aku harus nunggu di terminal 1A. Waktu lihat boardnya ternyata pesawat masih menunjukkan estimate 11.25, jadi aku ke circle K buat beli teh dan nyemil roti boy di store sebelahnya. Gak lama kemudian, board menunjukkan kalau pesawat bulikku sudah landed. Oke deh tinggal nunggu keluarnya aja.


Ternyata, gak sampai jam 12.00 bulik sudah keluar dan langsung dikermuni sama orang-orang yang nawarin jasa jemputan. Setelah cipika-cipiki dan dorong troli barang, kami jalan menuju mobil jemputan. Memang sebelumnya, om (suami dari bulik) sudah pesan travel untuk kami gunakan menuju pulang. Kami pakai jasa travel Rahayu Wira Abadi yang sekilas memang armadanya bagus- bagus, mereka pakai mobil avanza, xenia dan sejenisnya. 

"Wah bagus nih pelayananya" pikirku. 

Setelah menunggu agak lama, akhirnya mobil jemputan kami datang. Aku amaze karena ternyata gak sesuai sama ekspektasi yang aku buat sendiri sebelumnya. Mobil yang akan mengangkut kami sejenis jet bus warna merah dan tanpa ac. Saat itu kami diangkut bersama 7 penumpang lainnya yang kebetulan tujuannya Karisidenan Kediri semua. Saat itu aku masih belum ada pikiran jelek sama travel ini. Soalnya kami juga diajak untuk istirahat di resto JS 3 Spesialis Sate- Soto yang ada di daerah Mojokerto. Tapi tetep bayar sendiri, bukan fasilitas dari travel.



Setelah itu, mulailah aku agak aneh karena kami gak lewat jalan yang biasa aku lewati kalau perjalanan ke Surabaya atau Kediri. Tapi lagi-lagi menurutku itu masih wajar soalnya memang kami lewat Mojokerto kota. Dari ke 7 penumpang, aku dan bulek merupakan penumpang pertama yang naik sekaligus turun. Ohya, tarif untuk travel ini dari Surabaya- Kediri adalah Rp 100.000/ orang. Setelah sampai di depan rumah pakpuh di Pare, driver menyebutkan tarif yang harus kami bayar. Tapi yang bikin aku kaget, tanpa tedeng aling-aling driver bilang ;

"Dua ratus ribu untuk perusahaan, dan buat sopirnya ya tambahin lah", tapi dia pakai bahasa jawa.

Waktu itu sebetulnya aku mau bilang ke bulik buat gak usah ngasih tip tambahan, tapi ya pada akhirnya cuma bisa diem aja. Posisinya kami kalah telak, sudah diangkut sama drivernya bahkan sampai rumah. Ya coba dilogika aja, dia kan sudah pasti dapat gaji dari perusahaan, terus masih main kayak gitu. Hambok ya profesional, bukannya tarif yang ditetapkan oleh perusahaan itu sudah include sama gaji dia buat nyopirin kami. Toh biaya Rp 100.000 itu kami gak dapat fasilitas apa-apa, jangankan snack segelas air putihpun gak ada. 

Tapi semua itu awalnya aku pendam sendiri, sampai pada akhirnya aku coba untuk inisiatif cari e-mail perusahaan RWA ini. Sayangnya gak ketemu, eh ketemunya malah curhatan orang-orang yang ternyata gak puas juga pakai jasa travel ini. Well, mungkin bukan perusahaannya, tapi oknum. 

Aku nulis ini bukan mau ngompori buat gak pakai RWA sih, cuma mau kasih tau aja kalau sebagai konsumen aku gak puas sama servisnya. Kalau aku pribadi, ini pertama dan terakhir pakai RWA, udah cukup sekali aja. Sampai sekarang aku masih cari kontak sosmednnya.

Semoga kedepannya RWA makin baik dan gak bikin kecewa konsumen. Soalnya jalanin usaha itu harusnya jujur ya, meski sedikit tapi lama-lama jadi bukit, bukan malah meninggalkan kesan gak recomended. 



22 komentar:

  1. wah itu namanya modus, mba. memang musti hati-hati sama travel2 antar kota ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba. Padahal RWA ini sudah terkenal

      Hapus
  2. kadang kalo sopirnya menyenangkan dan sampek dibelain gamau ngerokok dalem mobil aku kasih tips tambahan sil... kalau kayak gitu mah mestinya nggak usah hahahha bikin ilfeel

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, ini dengan terang-terangan sih

      Hapus
  3. btw kalo dapat driver gojek cewek, please info dong nomer teleponnya sil ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kemarin aku ndak skrinshut mbaaa :(

      Hapus
  4. Oh, aku belum pernah naik travel. Nanti deh tak cobaknya naik travel, maklum anak rumahan. :)

    BalasHapus
  5. Kok ngga profesional gitu yaaah. Cuma memmentingkan keuntungan sesaat, dia ngga tahu kalo mengecewakan gini jangka panjangnya bakal ga baik buat perusahaan dia.

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. hehe tarifnya memang segitu mak, cuma kadang ada fasilitas lainnya, gak kosongan

      Hapus
  7. Semoga artikel ini nyampe ke si pemilik travel itu ya Pi, biar ada perbaikan untuk ke depannya. Jangan gara2 supir sebiji doank kekgini ntar bisnisnya bubar.

    BalasHapus
  8. loh kok gitu ya sopir travelnya. Kalau di sini sih biasanay kita bayar di pool travel Pi gak ke driver

    BalasHapus
  9. Tp alhamdulilah kemarin sy blk hongkong ,,aman2 saja tarip jg sesui ,,klo sopir agk ngebut sdkt itu mgkin wajar,,mreka jg ontime kog tpat waktu yg d janjikan,,bkn perusahaane tp trltak pd sopirnya,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, seperti yang sudah saya tulis di atas.
      Well, mungkin bukan perusahaannya, tapi oknum.
      Thanks sudah komen :)

      Hapus
  10. Kalau aku sekarang lebih suka pakek jasa Nidia travel/kateman tetangganya RWA... Sopirnya tanpa meminta2 tip,dan masih ditraktir makan,meski cmn menu alakadar...

    BalasHapus
  11. wah, mbak, lain kali bisa coba menggunakan travel surabaya kediri di putra travel....
    Kami juga selalu memberikan pelayanan terbaik dan tarifnya tidak sampai 100rb.
    ramah juga pelayanannya..

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Keep Blogwalking!