Minggu, November 06, 2016

Penting Gak Sih Back Up Data di Komputer ?

  7 comments    
categories: 
Penting atau tidak?

Penting banget! Kalau buat saya. Memang bener banget ungkapan "sesuatu itu berharganya kalau dia udah ga ada lagi", ini kejadian juga file-file yang pernah saya simpan di komputer. 

Ceritanya sekitar bulan September 2014, saya menjalani kuliah tingkat VII dan sedang proses untuk skripsi. Kebiasaan di tempat saya belajar (kampus), sebelum menuju ujian skripsi akhir, kita harus melewati masa 2 kali ujian dan pendadaran. 

Ujian pertama disebut Seminar Proposal, ibaratnya nih dia lagi masa-masa pendekatan gitu. Masih malu-malu, masih canggung, masih jaim-jaiman. Atau lagi pendekatan sama orang yang gak kita suka, sama kayak kasus perjodohan. Dijodohinnya gara-gara orang tua punya utang sama tuan tanah, jadinya biar dianggap lunas kita harus mau sama si skripsi ini. Udah gak suka, terpaksa, tapi mau gak mau harus ngejalani sampai tuntas. 

Nah di seminar proposal *sempro, kita bahas bagian awal yakni bab 1, 2, 3. Pondasinya dari sebuah buku bernama skripsi. Namanya pondasi dia harus kokoh, harus kuat dan kita wajib tahu sedetail-detailnya soal bahan apa aja yang bakalan dipake. Effort bangun pondasi skripsi ini juga gede banget, saya butuh waktu 3 bulan hingga akhirnya bisa dapat acc untuk seminar proposal. 

Tapi drama sempro ini beneran bikin saya kayak mau mati sakit jantung waktu itu. Soalnya pas mau bimbingan akhir untuk dapat acc, file saya gak ada! Ilang! Padahal semalam udah saya edit kekurangannya, nambah ini itu sampai saya gak tidur. Niatnya sih mau mindah filenya pas mau berangkat nge-print, karena waktu itu saya belum punya printer. Lha dalah, bangun tidur saya cek filenya gak ada, di recovery gak ada, di trash gak ada. Ya ALLAH! APA NIH.

Emang itu asli kesalahan saya sih, kenapa juga gak seketika itu pindah filenya ke flashdisk atau backup lah paling gak ya kan. Ya ini adalah oleh- oleh dari menunda pekerjaan. Setelah drama panik dalam diri usai, saya diam mematung beberapa saat mencoba gali logika dan ingat- ingat apa yang saya lakuin semalam sampai file penting itu hilang. 

Blank. Sekali lagi saya coba buat cari filenya di komputer. Nihil. Terus jadi kepikiran, masa sih saya semalam itu mimpi ngerjain revisian ? haha. Gak lah, orang saya sadar kok.

Akhirnya dengan sisa-sisa kekecewaan, saya mulai revisi ulang. Bersyukurnya sih ya, karena file sebelumnya masih ada. Saya tipikal orang yang selalu save-as, jadi banyak banget tuh kan filenya. Sengaja koleksi. Padahal waktu itu saya janjian sama dosen jam 11 siang bareng temen-temen yang satu dosbing. 

Ultra rejeki! Dosen sms ke saya bilang untuk menginformasikan ke temen-temen kalau bimbingan mundur jam 17.00 karena beliau ada tugas di Batu- Malang. Kebetulan saya memang salah satu finger (sebutan untuk penanggung jawab mata kuliah, bagian ambil dan ngembaliin presensi ke student center, jadi kaki tangan dosen gitu lah pokoknya. Huwooo~. Saya makin percaya kalau setelah kesulitan itu ada kemudahan. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. Blessing in disguise banget.

Buru-buru deh saya japri ke temen-temen yang udah janjian mau bimbingan, dan drama pun selesai. 

Makanya sejak kejadian file sempro menghilang tanpa kabar, saya udah bener-bener hati-hati menyimpan file apapun. Bahkan sampai saya selesai ujian skripsi, alhamdulillah gak pernah kejadian lagi drama file hilang. 


[I am free]
Selain itu foto-foto hasil jepretan kamera juga saya simpan dengan meng-organizer sesuai dengan nama acara, bulan dan tahun diambilnya. Apalagi foto-foto saya itu udah gak tahu lagi berapa ribu jumlahnya, sampai kapasitas memori komputer udah meronta-ronta minta tambah space. 

Makanya menyimpan file penting atau hasil jepretan kamera memang tidak boleh sembarangan, apalagi foto-fotonya pas momen yang istimewa. Harus primpen dan rapi supaya mudah jika suatu saat kita ingin mencarinya. Apalagi file kamera yang saya pakai itu jenisnya RAW- mentahnya. Jadi filenya besar banget dan pas diolah, si RAW ini gak pernah saya hapus. Kenapa ? Tujuan saya untuk backup file tadi. Soalnya kehilangan tuh gak enak banget ya kan. *kemudian kebawa perasaan.

Maka dari itu saya punya pikiran untuk mengorganisasikan juga jenis file yang saya punya, selain memberi nama yg sesuai supaya mudah dalam pencarian. Jadinya saya nabung tuh, ngirit-ngirit jajan supaya bisa buat beli hardisk. Ya waktu itu kan masih mahasiswa, yang semua orang pasti tau kalau kaum kami adalah kaum yang rata-rata masih mengandalkan kiriman orang tua dan pasti bokek di akhir bulan.

Sekarang ini saya punya 2 hardisk, 1 untuk backup semua file selama sekolah-kuliah, mata pelajaran, tugas, video pembelajaran, dan sejenisnya. Satu lagi untuk menyimpan hasil foto dari kamera saya. Tapi ternyata, hardisk saya yang 1 ini udah mau full, makanya perlu beli lagi *cek dompet, isi angin*. Jadilah kemarin saya coba cari spesifikasi hardisk eksternal  di MatahariMall.com, maunya hardisk yg tahan banting dan bandel. Soalnya nih ya, kadang lupa eject bahkan si hardisk sengaja saya tancapkan di komputer sampai berhari-hari, pas mau pergi aja saya baru lepas. Padahal itu kan gak bener dan bikin hardisk kadang gak bisa kebaca. 


Andai dia bisa bicara pasti dah meronta-ronta karena kedzaliman saya. 

~Silviana.

7 komentar:

  1. Masalah skripsi, aku ngesavenya di berbagai macam tempat, mulai laptop yg otomatis singkron ke cloud setiap dokumen di save, HP yg singkron ke cloud sehingga setiap ada versi baru di cloud otomatis keupdate, sampe di flash disk buat jaga-jaga kalau ada masalah sama penyimpanan cloudnya (tapi yg ini jarang)

    BalasHapus
  2. duh aku masih jadi salah satu orang yang pemalas backup data nih ka hiks hiks

    BalasHapus
  3. Kalo poto bareng mantan ilang nggak apa2 kan sil?!

    BalasHapus
  4. aku dulu pas skripsi juga pernah kehilangan file, jadi ketik ulang deh dari yang sudah di print

    BalasHapus
  5. Haiyaaahh jadi inget wishlist beli harddisk eksternal belum kesampaian. Punya satu udah mulai penyakitan. :3

    BalasHapus
  6. Howalaah, namanya data kalau sampai rusak, ilang, atau kehapus, tuh beneran bikin galau. :D

    Rajin2 backup data ya, Pii. Beli hardisk eksternal yg mudah dibawa kemana-mana. :D

    BalasHapus
  7. klo ada jaringan internet backup data enakan pakai cloud mbak, lebih aman walau upload-nya lama

    BalasHapus

Keep Blogwalking!