Kamis, Mei 30, 2019

Tradisi Lebaran di Keluarga

  No comments    
categories: 

Lebaran, apa sih yang sebetulnya paling ditunggu- tunggu saat lebaran? Kalau ditanya kayak gitu, setiap orang jawabannya pasti bakalan lain- lain. Ada yang jawab mau silaturahmi, pengen cepet lebaran karena gak sabar punya baju baru, dan dapat uang saku.

Dulu saya sebagai anak kecil, yang ditunggu- tunggu jelas yang terakhir, dapat uang saku. Bahkan kalau semakin banyak berkunjung ke rumah saudara atau teman bapak-ibu, dapatnya bisa berlipat- lipat. Dikumpulin, buat beli alat sekolah, kalau gak gitu buat beli sepeda.

Sampai- sampai nih, ada yang menyebut kalau lebaran itu adalah momentum anak yang dianggap masih pantas untuk dapat uang saku mendapatkan penghasilan. Saya masih ingat banget waktu lebaran, terakhir kali saya menerima uang saku di atas nominal rata- rata saya setiap tahun merayakan lebaran adalah kuliah semester akhir. 

Hahaha.. Teman- teman boleh tidak percaya, kuliah semester akhir itu artinya umur 22 tahun.  Setelah tahun- tahun itu, saya sudah tidak menerima uang saku saat lebaran sebanyak sebelumnya. Masih ada, namun berkurang drastis. 

Semakin dewasa, saya juga mulai malu menerima uang saku saat lebaran. Seolah sudah gak pantas kalau dikasih secara cuma- cuma. Apalagi sekarang ini kan sudah bekerja juga. Yah memberi uang saku kepada anak- anak kecil atau saudara yang dianggap masih pantas menerima uang saku ini sebetulnya siapa sih yang memulai? Kan jadi tradisi yang gak bisa lepas begitu saja. Haha..

Bikin repot aja, apalagi buat first jobber. Ya meskipun gak wajib sih, tapi pernah gak sih menghadapi saudara atau teman orang tua yang bilang “ayo minta saku sama tante/ mbaknya, kan udah kerja”.

Nah kalau tradisi lebaran di keluarga saya yang belum pernah berubah dari dulu hingga sekarang adalah ritme dalam berkunjung. Jadi keluarga saya itu tinggal beda kecamatan meskipun masih dalam lingkup satu kabupaten.

Jadi, kalau hari pertama lebaran itu sudah pasti kami akan salat ied di masjid yang bahkan sejak saya kecil belum pernah berganti. Jadi disitu terus kalau salat. Entahlah kayak gak mau pindah ke lain hati.

Pas udah pulang, kami saling salaman ya saling meminta maaf satu sama lain. Kemudian dilanjut berkunjung ke tetangga kanan kiri dan tetangga satu lingkunan RW. Kalau dulu sih saat uti masih ada, sebelum jam 10 pagi, kami pasti sudah ada di rumah uti dan semua keluarga juga sudah berkumpul di sana.
Namun, sekarang orang tua bapak dan ibu juga sudah berpulang semua. Jadinya kami sekeluarga baru pergi ke rumah uti di hari kedua sekalian ada acara reuni keluarga besar. Jadi lebih ringkas lagi agendanya. Lalu akan dilanjut berkunjung ke saudara- saudara kandung bapak dan ibu.

Mungkin saja tradisi ini akan berubah ketika saya sudah menikah. Itu saja sih tradisi yang belum pernah berubah dalam hidup saya saat lebaran selama hampir 26 sekian tahun.

Kalau di keluarga kalian, ada tradisi apa nih saat lebaran? 

Rabu, Mei 29, 2019

Penting Ga Penting Beli Baju Baru untuk Lebaran

  1 comment    
categories: 
[Dibuat dengan Canva]
“Baju baru Alhamdulillah, dipakai di hari raya, tak punyapun tak apa-apa, masih ada baju yang lama”

Keingat sama lagu ini terus tiap mau jelang lebaran. Kayaknya dulu waktu masih kecil, beli baju buat lebaran itu semacam suatu ritual wajib dan gak boleh dilewatkan. Kalau baju udah baru, sepatu sandalnyapun juga harus baru. Karena gak lengkap kalau yang 1 baru dan yang satu enggak.

Kegiatan beli baju baru untuk lebaranpun berulang setiap tahun dan gak pernah absen. Hal ini jadi suatu kebiasaan yang bikin kami sebagai anak kecil berpikir “ini kan lebaran, jadi wajib dong punya baju dan sepatu sandal baru”.

Tapi akhirnya, pernah suatu ketika keuangan keluarga kami sedang buruk jelang lebaran karena suatu hal yang tak terduga, seingat saya waktu itu masih kelas 2 SMA. Disitu titik balik saya dan adik mulai tidak menuntut ibu untuk beli baju baru untuk lebaran.

Kami mulai maklum, bahwa baju kan bisa dibeli kapan aja, gak harus nunggu saat lebaran juga bisa. Toh juga sebelum- sebelumnya kami sering beli baju.

Syukur gak lama setelah itu, keuangan keluarga kami mulai membaik dan kembali seperti biasanya. Namun ada satu hal yang berbeda, yaitu cara berpikir saya terhadap makna lebaran.

Ternyata lebaran gak wajib kok beli baju dan sepatu sandal baru, sama kayak lagunya  Dea Ananda itu, “ tak punyapun tak apa-apa, masih ada baju yang lama”.

Jadi makin kesini saya udah mulai jarang banget beli baju waktu mau lebaran. Apalagi semenjak sudah kerja, beli baju bisa kapanpun semau saya.

Tapi meski gak lagi ikut tradisi beli baju baru untuk lebaran, saya juga rajin sih cek beberapa e-commerce ngintip baju kayak apa sih yang lagi hits di tahun 2019 untuk lebaran.

Meski ada hasrat pengen beli tapi saya urungkan niat belinya. Takut gak nyampe bajunya karena udah overload di pengiriman. Nah kalau disuruh belanja offline ke toko, apalagi kalau pas puasa itu saya malas banget. Jadi tahun ini saya gak beli baju baru. Uangnya mau ditabung aja buat jalan- jalan saat libur lebaran. Hehe.

Dulu beli baju lebaran penting banget buat saya, namun sekarang penting gak penting. Seperlunya aja. 

Selasa, Mei 28, 2019

Cerita Buka Bersama Saat Ramadan

  1 comment    
categories: 
[Dibuat dengan Canva]
"yang tidak bisa kembali adalah waktu", makanya kita harus memanfaatkan waktu dengan sebaik mungkin. 

Berulang kali saya dengar ucapan semacam itu. Tapi setelah saya renungkan, bener juga omongan tersebut. Kalau lagi bulan ramadan, rasanya seneng banget karena di sisi lain bisa silaturahmi dengan teman- teman yang sudah lama gak bersua. Teman sekolah sih utamanya.

Saya mulai mengikuti tradisi buka bersama itu, kalau gak salah setelah zaman kuliah. Soalnya kalau pas zaman sekolah kan selalu ada acara pondok ramadan dan menginap. Jadi anggapanya sudah buka bersama teman- teman sekolah.

Buka bersama teman angkatan sekolah itu rasanya senang banget, malahan jadi satu hal yang ditunggu- tunggu saat ramadan tiba. Jauh- jauh hari juga sudah ada omongan soal buka bersama, padahal bulan puasa aja belum dimulai. 

Tahun- tahun sebelumnya, saya selalu turut serta dalam acara buka bersama, baik teman SMP maupun SMA. Nah kalau teman kuliah jarang sekali bisa hadir, karena selain lokasinya ada di luar kota, saat zaman masih kuliahpun acaranya selalu diadakan dekat dengan lebaran, padahal anak rantau kan udah pulang, yak. 

Namun beberapa tahun terakhir ini, semenjak banyak teman- teman yang sudah mulai lulus dan bekerja di luar kota, otomatis memiliki kesibukan masing- masing. Komunikasi satu sama lain sudah mulai jarang terjalin.

Meskipun ada grup WhatsApp yang menyatukan kami, tapi ya jelas udah tau lah ya. Sesuatu kalau semakin lama kan bisa jadi bosan, tidak menarik, dan sejenisnya.

Dulu saya sering banget buka bersama di luar rumah, agendanya banyak aja pokoknya. Buber alumni SMP, SMA, komunitas, ekstrakulikuler, temen satu geng dan sejenisnya.

Tapi makin kesini mulai sedikit jamaahnya, jadi malas juga kalau gak ramai- ramai. Jadilah tahun ini undangan untuk buka bersama dipastikan hanya dengan teman kantor dan teman akrab saya saja. Saya yang biasanya ditanya oleh teman- teman untuk sounding soal acara buka bersama, kali ini rasanya sudah gak ada hasrat lagi untuk turut serta.

Jadi selama ini hanya buka bersama di luar sebanyak 2 kali saja dan sisanya buka bersama di rumah. Kalau teman- teman gimana?

Senin, Mei 27, 2019

Make Up Simple untuk Lebaran

  6 comments    
categories: 
Lebaran tinggal menghitung hari saja nih, ya ampun kenapa lekas sekali ramadan pergi ya. Udah pada persiapan apa aja nih buat lebaran? Kalau saya lagi rajin nonton youtube buat belajar make up yang simpel. Masa dari dulu gitu- gitu aja dandannya, ya kan. Harus udah sedikit naik level. 

Nah, karena saya ini sebetulnya sehari- hari gak begitu suka memulas wajah secara penuh, dan hanya dandan di saat yang penting saja, seperti kondangan atau acara keluarga. Bahkan saat kerjapun saya hanya menggunakan 4 step untuk wajah saya, yaitu pelembab, bedak, lipbalm dan lipstik.

Kenapa gak ngalis? Cukup banyak teman- teman yang tanya soal ini. Pertama, jelas karena saya gak hobi, yang kedua alis saya sudah cukup terbentuk, ini gara- garanya dulu waktu ada saudara yang nikah dan didapuk jadi domas, sempat dirapikan alisnya, meski sedikit. Gak nyangka hasilnya bisa cukup bagus sampai sekarang. Jadi saya belum merasa perlu untuk ngalis kalau buat sehari- hari.
[Kira- kira looknya jadi begini]
Buat yang punya problem yang sama kayak saya, yaitu gak gitu suka makeup dan belum bisa mengaplikasikan makeup secara sempurna. Mungkin sedikit tips make up simpel ini boleh dicoba, apalagi ini kan udah mau lebaran, tampil sedikit wow boleh dong.  

Pertama, coba aplikasikan pelembab supaya tidak kering saat nanti ditimpa dengan foundie, kemudian ketika sudah cukup menyerap aplikasikan foundation yang sesuai dengan warna kulit kamu. Ratakan foundation dengan beauty blender atau kuas juga boleh. Jika dirasa kurang oke coverage dari foundation, boleh banget ditambahkan lagi layernya. Suka- suka yang make deh pokoknya.

Kedua, setelah beres dengan urusan pelembab dan foundie, its time to Baking. Baking ini adalah mengulaskan bedak tabur pada area tertentu. Seperti di bawah mata, ujung hidung, atas alis dan kelopak. 

Selanjutnya bisa membuat alis dengan gaya yang biasa kalian gunakan, biasanya sih saya gak suka ngalis yang tebel, cuma secukupnya aja dan itupun gak nampak kayak ngalis. Haha. Emang belum pro sih. Lanjut ke area mata, aplikasikan eyeliner kemudian lanjut ke maskara.

Bagian ini yang paling saya suka, mengaplikasikan blush on. Entah kenapa saya suka banget pakai blush on. Rasanya bikin wajah jadi terlihat cerah dan segar. Yang terakhir nih sekarang, saya suka pakai lipbalm atau lip butter kemudian lanjut mengaplikasikan lipstik.

Udah sesimpel itu, tapi hasilnya juga lumayan bagus kalau dibuat foto. Tinggal sesuaikan dengan outfit lebaran, jadi deh. 

Minggu, Mei 26, 2019

Cara Uti Mengajarkan Saya Puasa

  1 comment    
categories: 
[Dibuat dengan Canva]

Klasik gak sih kalau saya bilang puasanya cepet banget udah mau habis aja? Hehe. Kenyataannya memang seperti itu sih ya. Padahal dulu itu kalau lagi puasa rasanya waktu lama banget gak jalan- jalan.


Dulu waktu masih kecil kalau lagi weekend, saya sering banget nginap di rumah nenek. Kalau pas puasa begini, saya suka menemani uti memasak untuk buka puasa. Itupun rasanya kayak lama banget maghribnya.

Ohya, uti saya ini punya andil yang besar dalam mengajarkan puasa dan agama ke saya, selain orang tua tentunya. Sependek ingatan saya, uti tidak pernah memaksa saya untuk ikut puasa saat ramadan. Ini ceritanya juga boleh dapat dari ibu.

Karena dulu masih kecil, jadi memang belum mengerti tentang puasa. Bulan puasa ya main kayak biasanya, tapi kalau jam makan siang, uti selalu memanggil saya untuk pulang dan makan. Biasanya kan kalau lagi makan gitu suka barengan, nah ini kok uti gak makan yaa. Disitulah saya diberi pengertian soal puasa, waktu itu kayaknya masih TK A.

Esoknya uti mulai membangunkan saya sahur, kemudian dibatasi makan sampai jam 10 pagi. Selanjutnya boleh makan lalu puasa lagi sampai jam 3 sore, makan lagi lalu puasa sampai maghrib. Jadi total makan 4 kali haha. Hal semacam ini berulang sekitar beberapa hari. 

Lalu diajak naik level dengan puasa setengah hari, yaitu jam 12 ssiang baru boleh buka puasa, lanjut sampai maghrib. Rasanya saya cukup lama ada di level ini karena saat itu sekolah dan masih suka haus.

Begitu masuk SD, ternyata banyak teman- teman saya yang puasa full. Jadilah disitu sayapun mulai belajar untuk ikut puasa penuh, meski dengan syarat ada pajaknya. Saya agak lupa nominalnya, yang jelas kecil sih. Tahun berapa juga itu, mungkin sektar 1998- 1999.

Syukur Alhamdulillah, belajar puasa ternyata gak banyak dramanya. Apalagi saat sudah puasa full saya suka tidur siang dan meminimalisir nonton televise. Tahu sendiri kan di tv banyak racun yang bikin lapar mata. Hehe.

Terima kasih, uti. Semoga uti mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT. Insya Allah amal tidak akan terputus, selama anak- anak dan cucu- cucumu terus mengamalkan ilmu yang uti bagi.


Sabtu, Mei 25, 2019

[Review] Aplikasi MyQuran

  3 comments    
categories: 
[Dibuat dengan Canva]

Zaman yang udah canggih kayak sekarang ini, rasanya hampir semua informasi bisa diakses secara mandiri. Sudah banyak penyedia jasa yang memberikan layanan informasi baik melalui media online ataupun dalam bentuk aplikasi.

Ambil saja contohnya GPS, Waze dan sejenisnya. Sekarang kita kalau mau kemana- mana udah gak perlu lagi pusing bawa peta ataupun tanya- tanya ke orang karena hampir semua informasi tentang tujuan yang ingin kita datangi udah bisa diakses melalui GPS itu. Kecuali kalau memang bener- bener dah ga tau lagi, stuck in the moment, bolehlah menggunakan GPS manual, yaitu Gunakan Penduduk Setempat.

Sama kayak aplikasi yang pengen saya kenalkan ke temen- temen ini. Mumpung momennya lagi bulan suci ya kan, berbagi secuil kebaikan. Mana tau bermanfaat di kemudian hari. Nah, kalau kemarin sudah baca soal amalan apa saja yang dilipatgandakan saat puasa, bisa lah nyambung sama blogpost ini.


Salah satu amalan yang dilipatgandakan pahalanya saat puasa adalah membaca Alquran. Kalau misal gak punya waktu untuk membaca, hanya dengan mendengarkan murotal saja sudah dapat juga pahalanya. Ya mungkin banyak yang sebetulnya pengen banget bisa khatam quran selama bulan ramadan, namun terkendala dengan waktu yang dirasa kurang cukup untuk menghatamkannya.

Syukur Alhamdulillah, ada yang mau dan bersedia membagi aplikasi keren dan lengkap untuk menambah ilmu keislaman kita, namanya MyQuran. Boleh langsung dicek di playstore ataupun appstore dan didownload, ya.

Kesan pertama saya untuk aplikasi ini sebetulnya biasa saja, sama sih kayak aplikasi quran yang lainnya. Namun setelah login, kita akan mengetahui ternyata di dalam 1 aplikasi ada begiu banyak informasi yang bisa kita dapatkan.
Selain tab 30 juz kita juga bisa lihat dalam 1 juz ada berapa surat dan berapa ayat. Misal Al Fatihah ada 7 ayat, Al Baqarah ada 286 ayat dan seterusnya. Ohya, untuk bacaan alquran ini kita juga bisa mendengarkan audionya dengan memilih qoriahnya lho, ada 16 qori yang bisa pilih dan dengarkan cara ngajinya.

Kemudian ada menu Dasboard yang berisi mengenai informasi profil pengguna dan beberapa promosi produk dari MyQuran, seperti penjualan kaos bertuliskan arab Kufic, Arab melayu, casing handphone bernuansa islami, sticker dan banyak lagi.

Kemudian ada menu khatam, di menu ini kita bisa menambahkan daftar khatam kita. Jadi kalau kita ngaji di alquran yang biasa kita pakai di rumah, kita juga bisa menandai di aplikasi ini. Sebagai asisten pengingat khataman kita.

Aplikasi ini cukup banyak peminatnya dan ada di posisi teratas #3 didownload oleh para pengguna. Adanya menu MyDoa, membantu kita juga untuk bermunajat meminta kepada Allah SWT dan bisa diaaminkan oleh banyak orang yang turut menggunakan aplikasi.

Caranya gampang banget, tulis doa kita, kemudian simpan. Insya Allah semakin banyak yang mengaaminkan doa kita, maka akan cepat juga terkabulnya. Karena kita tidak pernah tau, dari mulut mana doa kita akan dikabulkan.

Konten islami juga tersedia di MyQuran, Ada banyak konten yang bisa kit abaca dan dengarkan di sini. Misalnya pengajian dari AA Gym dengan berbagai tema, lalu ada belajar bersama Salman dan Sofia, ikon dari MyQuran. Semuanya akan linked ke youtube.

Nah selanjutnya MyQuran EDU, sebagai makhluk yang sempurna di fisik namun sebetulnya jauh sekali dari kesempurnaan, kita sebagai manusia juga wajib tahu dan memahami isi dari alquran. Belajar tahsin dengan cara memperbaiki cara baca, dan sebagainya.

Ini sebagai pengingat supaya kita sebagai manusia bisa terus belajar dan mengeskplor ilmu. Masih banyak banget ilmu yang harus kita gali, supaya kita gak suka sombong kalau baru belajar agama atau apapunlah itu. Jangan jadi orang yang baru belajar sedikit, sudah langsung merasa paling tahu dan benar. Ingat ya, semakin orang punya ilmu, semakin sedikit pula dia berteriak lantang. Uhuk..

MySodaqoh, di sini tempat kita bisa menyalurkan sebagian rejeki kita kepada yang membutuhkan. Jadi di MyQuran juga menampung donasi dari teman- teman, semacam amil mungkin ya.

Hafalan, menu hafalan ini hampir sama seperti menu khatam. Kita bisa menandai surat apa saja yang sudah kita hafalkan. Caranya mudah banget, tinggal klik tambahkan hafalan kemudian pilih suratnya dari ayat berapa sampai dengan berapa, kemudian simpan. Hafalan ini bisa ditambah setiap waktu.
Menu Belajar, menu ini kayaknya yang harus dibuka pertama kali sebelum lanjut ngaji. Karena di menu ini ada tiga pembelajaran, yaitu makhraj, tajwid dan cara baca tanda waqaf.

Di Makhraj ada 29 huruf mulai dari Alif hingga Ya, tersedia juga audio cara membacanya. Misal Alif “A I U”; Ba “BA BI BU”, dan seterusnya. Kalau di tajwid ini ada cara membaca panjang pendeknya, misal 2-4-6 harakat (ketukan atau panjang setiap suara), 4-5 ketukan, 6 ketukan, idgam bigunnah, bilagunnah, ikhfa, iqlab, dan qalqalah.

Kalau tanda waqaf, ada huruf dalam alquran yang digunakan sebagai tanda kalau tidak boleh berhenti saat membaca, lebih baik dilanjut, harus berhenti, dan sebagainya.

Nah kalau ingat tentang cara belajar alquran, saya rasa myquran ini qiblatnya sama seperti kitab yang pernah saya pakai belajar. Untuk kitab turutan pakai Jet Tempur Maftuh Basthul Birri yang dikeluarkan oleh Pondok Lirboyo Kediri dan untuk praktik baca ‘Juz Amma pakai kitab kuning Rotsm Utsmanny, sedangkan alqurannya juga sama pakai yang Rostm Utsmanny.
MyQuran juga punya jadwal sholat tiap Negara, daerah, bahkan kabupaten kota. Di menu jadwal sholat ini kita juga bisa cek arah qiblat lho. Keren!. Selanjutnya kalau tadi ada MyDoa, sekarang menu Doa. Di menu ini ada 26 bab doa yang bisa kita baca dan pelajari, seperti doa mohon ditingkatkan iman, doa syukur, dan yang lainnya.
Menu pencarian juga ada, hanya saja saya belum paham nih kegunaan menu ini untuk apa. Karena ada beberapa kata kunci yang saya ketikkan belum bisa muncul di sini.

Hampir lengkap ya, namun belum lengkap kalau belum ada Amaul Husna. Di MyQuran juga ada lho menu Asmaul Husna sebanyak 99, lengkap dengan huruf bacaan, arab dan artinya. Bagus untuk hafalan 99 Asmaul Husna, sayangnya di sini tidak ada audionya. Padahal kalau belajar Asmaul Husna paling enak dengan cara didengarkan.

Last but not least, Kalender Hijriah. Kalender ini ga beda jauh sih sama kalender pada umumnya, informasinya juga sama ada hari, tanggal, bulan masehi. Namun yang menjadi pembeda adalah adanya bulan islam yang diselipkan di bawah bulan masehi. Jadi kita juga bisa tahu kalau bulan Mei 2019 itu ada diantara bulan Sya’ban dan ramadan 1440 Hijriah.
Ohya di aplikasi ini tersedia juga bacaan sujud tilawah, ada 15 surat. Masya Allah sungguh lengkap dirangkum dalam 1 aplikasi yang bermanfaat. MyQuran bisa dinikmati gratis namun ada juga yang versi fullnya. Kalau mau yang versi full bisa dengan berinfaq minimal Rp 20.000 saja via transfer atau potong pulsa.
Tahsin alquran dengan cara yang mudah, murah dan meriah. Ohya fyi nih, aplikasi MyQuran sudah melewati quality control dari Kementrian Agama juga lho. Namun meskipun begitu, jangan belajar sendiri ya. Kita harus tetap belajar kepada ahlinya, supaya tidak menafsir sendiri. Takut jadi radikal.

Semoga semakin banyak aplikasi yang bermanfaat untuk keberlanjutan keimanan kita, ya. Yuk tinggal last minute nih ramadannya, mari kita maksimalkan. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat untuk kita semua ya.


Jumat, Mei 24, 2019

4 Amalan yang Pahalanya Dilipatgandakan Saat Ramadan

  1 comment    
categories: 
[Dibuat dengan Canva]
Bulan ramadan adalah bulan yang istimewa, istimewanya bisa dalam bentuk yang macam- macam. Buat yang memeluk agama islam minimal tahu mengenai hal ini. Seperti pahala yang dilipatgandakan, bulan penuh ampunan, pintu surga yang dibuka lebar, dan lain- lain.
Maka dari itu, gak heran kalau banyak yang berlomba untuk berbuat kebaikan di bulan suci ini. Ibaratnya, di bulan ramadan ini banyak bonus yang diberikan oleh Allah SWT kepada umat Nya.
Namun semua itu kembali lagi kepada Sang Maha Cinta, tulisan ini hanya sedikit memberikan gambaran saja.  والله أعلمُ.
Ada 4 amalan yang pahalanya dilipat gandakan saat bulan ramadan antara lain, adalah:
Puasa
Namanya juga bulan ramadan, ibadah yang hukumnya wajib adalah saum. Saum sendiri artinya adalah menahan diri dari makan dan minum, serta segala perbuatan yang sekiranya akan membatalkan puasa, dengan syarat tertentu. Waktunya mulai dari terbit fajar hingga terbenamnya matahari. 
Saum atau puasa itu bukan hanya sekedar menahan makan dan minum saja, namun juga harus menjaga diri dari hawa nafsu serta perbuatan yang dilarang. Pernah membaca di buku agama, di sana tertulis saat berpuasa, amalan baik yang kita lakukan otomatis akan dilipatgandakan, serta dosa kita yang telah lalu akan diampuni.
Salat Malam
Saat bulan ramadan, banyak yang menganjurkan kita untuk melakukan salat sunnah malam. Utamanya adalah tarawih, witir dan tahajud. Keutamaan tahajud sendiri adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah. Istilahnya sih PDKT kepada sang pencipta lebih masif. Dengan mendekatkan diri kepada Allah SWT, hati kita akan lebih tenang dan tentram. 
Membaca Kitab Suci AlQuran
Percaya atau tidak, saat bulan ramadan waktu terasa lebih longgar dan ada banyak waktu untuk melakukan hal lain, seperti misalnya menghatamkan AlQuran. Saya punya cukup waktu mungkin karena sebagai anak kantoran, jam kerjanya juga sedikit berkurang. 
Saat ramadan, membaca AlQuran juga menjadi salah satu amalan yang pahalanya berlipat dan sayang sekali kalau dilewatkan. Bahkan saat membaca satu ayat saja, kita sudah boleh dapat bonus pahala. AlQuran sendiri diturunkan pada bulan ramadan. 
Ada salah satu firman Allah SWT pada QS. Al-Baqarah:185 yang berbunyi "Bulan Ramadan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Alquran sebagai petunjuk bagi umat manusia dan penjelasan mengenai petunjuk itu, serta pembeda antara yang hak dan batil."
Sedekah
Amal jariyah kita selama hidup salah satunya adalah dengan bersedekah, amalan ini akan mengalir terus meskipun kita sudah meninggal dunia. Manfaat sedekah ini juga dapat menghapus dosa- dosa kita. Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api. Namun kalau ditanya, dosa seperti apa yang dihapus? Hanya Allah yang Maha Tahu.
Jadi itu tadi empat amalan yang pahalanya dilipatgandakan saat ramadan, jadi yuk mari berlomba untuk mendapatkan bonus dari Allah ini. 
“Setiap amal anak adam dilipatgandakan pahalanya. Tiap satu kebaikan, dilipatkan 10 kali lipat hingga 700 kali lipat.” (HR Bukhari Muslim).

5 Tips Memilih Distributor Kaos Polos yang Murah dan Berkualitas

[Dibuat dengan Canva]
T-shirt atau lebih dikenal dengan kaos oblong merupakan jenis pakaian yang memiliki lengan pendek dan berleher bundar.  Jenis pakaian ini banyak diminati oleh berbagai kalangan, baik kalangan tua ataupun muda. Saya sendiri juga suka banget pakai kaos oblong, yang polos tanpa gambar apapun. Kaos polos dengan warna tertentu.

Sekarang ini, ada banyak banget tempat atau distributor yang menjual dan menawarkan berbagai macam kaos polos berkualitas tinggi, dengan harga yang murah meriah.

Hal ini sudah pasti menjadi incaran para pengusaha kaos. Namun kadang kala, harga yang murah juga berpengaruh pada kualitas kaos. Kita jelas tahu, biasanya  kaos murah punya kualitas di bawah rata- rata bahkan bisa jadi harusnya tidak layak dijual.

Para pengusaha kaos, baik penjual kaos polos eceran maupun kaos sablon, tentu membutuhkan distributor kaos polos yang murah demi menjaga atau meningkatkan efisiensi penjualan.

Nah, supaya para pengusaha kaos dapat memperoleh keuntungan yang optimal sekaligus menjaga kepercayaan para pelanggannya terhadap produk- produk yang dijual, ada beberapa tips dalam memilih distributor kaos polos yang berkualitas tinggi dengan harga yang rendah.

Survei pengalaman distributor
Sebelum memilih distributor kaos polos untuk usahamu, coba cari tahu dulu track and recordnya. Jangan cuma karena mereka menawarkan harga yang murah saja, tapi cari tahu juga sudah berapa lama distributor tersebut berjualan dan berapa banyak jumlah pelanggan yang mereka miliki.

Distributor yang usahanya telah berjalan lama pasti memiliki banyak pengalaman dan kualitas produk-produknya dapat dipercaya, apalagi jika pelanggannya sudah banyak dan sering repeat order.

Jumlah pelanggan yang banyak juga dapat menjadi bahan pertimbangan untuk mempercayai distributor tersebut.
Namun juga jangan anggap remeh distributor yang baru atau belum lama beroperasi. Bisa saja distributor tersebut sudah berhasil mendapatkan reputasi yang baik dan dapat dipercaya. Intinya cek dan ricek reputasi distributor di lapangan.

Bahan kaos polos terbaik
Bahan kaos yang paling sering dijumpai adalah cotton combed 20s dan 30s. Selain populer, bahan kain ini sangat nyaman digunakan, harganya pun terjangkau. Ada juga bahan kaos lain yang biasa digunakan, yaitu CVC, cotton carded dan polyester. Namun, kualitas bahan-bahan kain tersebut memang tidak sebaik cotton combed.

Saat hendak membeli kaos, pastikan distributor yang kalian pilih menggunakan bahan terbaik untuk memproduksi kaos- kaosnya, dengan harga yang masuk akal, dan sesuai dengan kebutuhan kalian.
[Sumber : Porinto]
Jangan sampai tertipu oleh distributor yang menawarkan harga miring untuk kaos berbahan cotton combed yang ternyata sebenarnya bukan cotton combed atau bahan kain lainnya yang berkualitas baik. Distributor yang mengutamakan kepercayaan terhadap kualitas produknya pasti akan menginformasikan bahan kaos yang dijualnya.

Jahitan pada kaos
Saat memesan kaos, coba perhatikan kerapian dan kerapatan jahitan kaos sebelum membelinya. Ingatlah untuk tetap mendahulukan kualitas jahitan kaos sebelum harganya. Tentunya kalian tidak ingin membuang-buang uang kalian untuk kaos yang mudah robek saat ditarik pelan-pelan atau setelah dicuci.

Ada beberapa bagian jahitan yang perlu diperhatikan, seperti obras atau bis. Pastikan pola jahitannya rapi dan teratur, serta tidak ada benang yang mencuat.

Pemberian garansi
Mencari distributor kaos polos dengan kualitas kaos yang tinggi dan harga yang terjangkau, bukan berarti melupakan penilaian terhadap kualitas pelayanannya. Saat membeli, pastikan sudah memeriksa ketentuan garansi kaosnya.

Sebagai barang yang diproduksi secara massal, ada kemungkinan terjadi kesalahan dalam proses produksi sehingga menimbulkan cacat pada kaos.

Selain itu, mungkin juga dapat terjadi kesalahan dalam pengiriman kaos meski distributor sudah memiliki reputasi yang baik. Distributor yang menjaga kualitas barang dan pelayanannya pasti akan berusaha untuk tidak mengecewakan pelanggannya, seperti membiarkan pelanggan merasa kecewa dengan kesalahan warna kaos yang dikirimkan atau kecatatan pada kaos yang mereka pesan.

Jangan lupa mempelajari aturan garansi yang diberikan oleh distributor. Jangan segan bertanya kalau ada sesuatu yang kurang dipahami. Jangan sampai karena tergoda harga murah menjadi penyesalan di kemudian hari.

Kunjungi situs distributor secara online
Saat ini sudah banyak distributor kaos polos yang merambah pemasarannya melalui internet, baik menggunakan media sosial, situs jual-beli online, maupun situs pribadi.

Kunjungilah situs atau media sosial distributor yang kalian percayai untuk memperoleh informasi terkini terkait produk yang mereka jual. Biasanya, distributor akan mempromosikan produk-produknya dan menawarkan diskon melalui situs atau media sosialnya itu.

Selain itu, banyak di antara distributor- distributor tersebut yang juga menawarkan kupon khusus kepada para pengikutnya di media sosial, kupon tersebut dapat digunakan membeli produk mereka.

Bagi kalian yang tertarik atau sudah berkecimpung dalam usaha kaos, tips di atas patut dicoba agar kalian dapat menjalin kerja sama dengan distributor kaos polos yang berkualitas baik dengan harga yang terjangkau.

Kamis, Mei 23, 2019

Kenangan Mudik Paling Berkesan

  5 comments    
categories: 
Beberapa hari ini cukup sering lihat dan baca keluhan teman- teman di timeline, mengenai mahalnya ongkos mudik dengan pesawat. Baca keluhan mereka, saya jadi flashback ke momen mudik di tahun 2016. Mudik pertama saya dengan pesawat. 

Mungkin seandainya kalau bisa milih jalur darat, saya akan memilih untuk mudik dengan jalur itu saja. Selain mungkin lebih ekonomis, pemandanganya pun juga lebih banyak, kan. 

Sayangnya, saya tidak bisa, karena tidak ada jembatan penghubung antara Kepulauan Riau dengan pulau Jawa. Kalau dipikir, bisa juga sih mudik dengan menggunakan jalur laut. Tapi membutuhkan waktu sekitar 3 hari 2 malam untuk bisa sampai di Tanjung Perak, Surabaya. Padahal libur lebaran kala itu cuma 8 hari saja.

Makanya, saya cukup bersyukur karena takdir membawa saya pulang lagi ke Jawa. Bekerja di Kediri, tinggal di Kediri. Merantau memang indah, tapi saya sekarang tahu ada yang lebih indah dari merantau, yaitu dekat dengan rumah (orang tua).

Nah, mudik di tahun 2016 itu merupakan mudik yang paling berkesan buat saya. Saat itu pertama kalinya saya mengalami sendiri yang namanya mudik, sendirian.

Baca Juga : Perjalanan Pulang Membayar Rindu

Merasakan euforianya berburu tiket, yang sudah pasti mahalnya minta ampun kalau dibanding hari biasa. Berkali- kali lipat naiknya. Bahkan saat itu saya ada pikiran untuk tidak pulang ke Jawa.

Apalagi H-2 lebaran saya masih masuk kerja. Jadi kebayang kan kayak gimana rasanya, rindu pengen lekas pulang, tapi masih tertahan dengan pekerjaan. Sedangkan saudara- saudara saya yang juga merantau sudah pamer foto di rumah Kediri. Makin miris. 

[Sayap yang membawaku pulang]

Seperti yang sudah diduga, H-1 bandara ramainya minta ampun. Bahkan untuk masuk gate saja harus antre panjang banget. Jam boarding sudah mepet dan saya masih ada di luar bandara, masih antre.


Perasaan rasanya campur aduk meskipun saat itu sudah check in online. Pilihannya cuma ada 2, kalau waktu masih bisa dikejar, berarti bisa pulang. Kalau tidak, berarti tiket hangus dan stay di Batam saat lebaran. Akhirnya, saya lepaskan semua perasaan kalut dan takut. Istilahnya kayak yaudahlah ya, legowo kalaupun gak bisa pulang.

Setelah itu, antrean yang awalnya mengular, tiba- tiba maju cepat sekali. Tau- tau saya sudah di dalam bandara dan segera lari ke counter untuk menimbang koper yang isinya oleh- oleh doang.

Dengan sedikit tergesa, saya lari ke gate pesawat yang akan membawa saya pulang. Penerbangan dari Hang Nadim ke Surabaya memakan waktu sekitar 2 jam 15 menit. Saat tiba di Surabaya kala itu seingat saya sudah maghrib.

Nah, perlu temen- temen tahu, Surabaya ke Kediri itu masih harus ditempuh dengan perjalanan 3-3,5 jam. Makanya karena saat itu puncak arus mudik, saya memutuskan untuk tidak dijemput di bandara dan memilih naik travel. 

Baca Juga : Travel Rahayu Wira Abadi

Sepanjang perjalanan pulang ke Kediri, saya lalui dalam hening. Sesekali ditanya oleh sesama penumpang travel, dari mana, pulang kemana, sama siapa, mana orang tuanya. Mereka cukup terkejut karena saat itu saya sendirian dan ya mungkin dianggap masih anak- anak, akibat punya wajah yang agak mudaan daripada usianya. 
[Foto bersama sepupu di Soetta, yang juga akan kembali ke rantau]
Saat sampai di rumah, saya lekas menghubungi om dan tante saya yang ada di Batam. Perasaan saya hangat, akhirnya bisa mudik juga saat lebaran. Momen yang mungkin tidak akan pernah saya lupakan. Karena selepas cuti selesai, ada perasaan berat untuk kembali ke Batam. Tapi, mau gak mau masih harus kembali.

Rabu, Mei 22, 2019

Momen Seru Ramadan di Masa Kecil

  1 comment    
categories: 
"Waduh udah mulai ada iklan sirup, udah mau puasa!"

Haha.. Bener banget deh, dulu kalau di tv sudah mulai muncul iklan sirup, itu tandanya bulan ramadan udah deket banget. Banyak hal seru waktu kecil saat ramadan. Inget banget dulu belajar puasa waktu masih TK, itupun angot- angotan karena yang jelas susah kalau harus menahan lapar, apalagi kan gak boleh jajan.

Saat TK A dan B saya puasa setengah hari, begitu kelas 1 SD sudah mulai puasa penuh, meski jarang- jarang. Belajar puasanya juga masih setengah- setengah, cuma semangat kalau dijanjiin uang atau baju baru. Basic.

Tapi buat anak generasi 90an kayak saya, ramadan zaman dulu rasanya jauh lebih seru dibanding sekarang. Ada banyak euforia yang hilang selama ramadan saat sudah dewasa. Masa ramadan saat kecil rasanya sungguh menyenangkan, penuh adrenalin dan yah sekarang cuma bisa jadi kenangan. 

Dimulai dari habis sahur, saya bersama teman dan kakak tingkat satu lingkungan, selalu janjian ke mushola. Lepas subuh kami semua jalan- jalan menyusuri kampung dan desa tempat kami tinggal. Menjelajah kebun belakang rumah warga, bermain di sawah, bahkan susur sungai. 

Apalagi zaman dulu kan sekolah juga libur selama satu bulan penuh saat ramadan. Jadi makin asyik dan seru. Tapi pernah juga sih, saat ramadan masih harus masuk sekolah. Jadi kami hanya akan jalan- jalan di hari Minggu saja. 

Kalau lagi puasa, siangnya saya gak pergi kemana- mana, hanya di rumah saja, ngadem sambil nonton tv. Atau kalau enggak ya bantu ibu ngupas bawang merah, putih saaja buat persiapan masak buka puasa.

Kalau pas sore tiba, saya dan teman- teman secara otomatis akan datang ke mushola untuk mengaji. Nah, karena banyak yang mengaji di mushola, para tetangga di area mushola juga memberikan takjil secara sukarela.

Baik itu es, kolak, buah, bahkan makanan. Biasanya sih kami menunggu sampai adzan maghrib tiba dan melakukan jama'ah, baru setelah itu kami buka puasa di rumah masing- masing.

Saat menjelang isya' pun demikian, tanpa harus disuruh oleh ibu, bapak. Kami otomatis akan berangkat ke mushola untuk turut meramaikan tarawih. Entah itu mau sholat atau enggak, tapi tiap tarawih hampir gak pernah absen deh. Lalu, lanjut tadarus hingga pukul 10.00. 

Dulu melakukan banyak kegiatan semacam itu rasanya senang dan ringan. Beda banget sama sekarang, kadang pengen mengulang momennya, meneladani semangat berkegiatan seperti dulu. Tapi apa daya, temen- temennya dah memisahkan diri semua.