Kamis, Agustus 11, 2016

Wejangan dari Bapak yang Paling Berkesan

  41 comments    
categories: 
Jauh dari rumah ternyata tak selalu menyenangkan, setidaknya itulah yang saya rasakan. Datang dan singgah ditempat baru memang menyenangkan, tapi nyatanya jauh dari kasur kamar di rumah sendiri dalam waktu yang lama itu cukup bikin dada sesak tiap malam.

"Bekerja sejauh ini, apa yang sebenarnya aku cari?" - tanya hati pada diri sendiri.

Banyak yang harus kamu cari, mumpung kamu masih muda. Kesempatan gak datang dua kali! - kata hati yang lain.

Sejak jauh dari rumah, ya oke-oke, kenyataanya Batam memang jauh (bagi saya). Hubungan kekeluargaan saya dengan orang rumah semakin erat,  seminggu sekali saya telepon ibuk bapak adik, kadang-kadang disambung juga dengan video call. Atau kadang saat sore setelah pulang kantor, pekerjaan terasa berat, pikiran kacau karena pekerjaan masih banyak yang belum sempurna. Dengar suara orang rumah itu kayak obat dikala lelah hati. Lebay ya. Tapi begitulah nyatanya.

Hingga akhirnya,  saya membuktikan sendiri pepatah "jauh itu wangi dan dekat itu sering basi". Iya, jauh itu ternyata wangi.

Pernah gak sih kalian kalau waktu masih sering ketemu orang tua, tiap dikasih tau bablas aja. Nah kalau iya berarti kita sama. Hehe. Bahasa Jawanya "gak nyetitekne".

Apalagi dalam keluarga kami, yang paling hobby ngasih wejangan itu bapak, bahkan sering bikin bosan karena diulang-ulang tiap waktu. Tapi dari didikan dan nasehat beliau itulah yang ternyata punya andil besar dalam membentuk pribadi saya saat ini.

Dari sekian banyak nasehat beliau, ada satu yang ternyata nancap banget dipikiran saya. Utamanya setelah saya bekerja.

"Nduk, kerja ya kerja tapi ingat ada hak orang lain yang lebih membutuhkan di luar sana. Supaya berkah hasil pekerjaanya. Supaya hidup jadi bahagia".

Nasehatnya standar tapi waktu beliau telepon dan ngomong kayak gitu, hati saya rasanya mencelos. Lalu keingat sama hasil kerja yang sebelum-sebelumnya. Kemana aja ya mereka ? Kayaknya cuma habis buat foya-foya aja.

Tapi gak apa-apa, ya hidup memang harus belajar dari kurang benar dulu kan, supaya kedepannya jadi lebih baik. Ciee~

Nah melalui postingan ini, saya jadi pengen buat giveaway perdana untuk blog ini. Sederhana saja tak muluk-muluk dan semoga tidak memberatkan yang ikut. Feel free aja yaa.

Syaratnya mudah aja;
1. Cukup ceritakan wejangan/ nasehat dari bapak teman-teman yang paling berkesan dan nancap banget di hati kalian di komen ya.
Jangan lupa sertakan kontak akun sosmed ya, twitter, facebook, ig. Gunanya untuk mempermudah saya menghubungi kalian kalau menang. 

2. Ini conditional banget HAHA~ Nggak wajib, kok. Boleh lho kalau mau follow- follow akun sosmed saya.

3. Ajakin temen kamu buat ikutan ya, supaya kita tau juga nasehat super dari ayah/bapak/papi/papap/dady mereka.

Jangka waktunya SATU MINGGU saja yak. Tanggal 12 Agustus- 18 Agustus.
Pengumuman : tanggal 20 Agustus.

Hadiahnya apa ?
Hadiahnya ada 12 biji.
1. Vector Real
2. Vector Turquoise
Untuk yang ini nanti saya pakai jasa dari Mas Ndop. Buat yang belum tau vectornya mas Ndop kayak gimana cek di http://dzofar.com/kontak/
Untuk pemenang ke 3 - 12. Pulsa 10K.

Sederhana tapi semoga bisa bikin kita semua bahagia dan semoga wejangan-weajangan supernya bisa jadi pembelajaran buat kita semua.

Thankyou vo being you.
XOXO

~ Silviana

41 komentar:

  1. Bapak saya sudah meninggal ketika saya masih kelas satu MI. Saya teringat wejangan terakhir bapak saya, dan mungkin itu yang paling berkesan. Wejangannya sederhana, dan entah saya bisa melaksanakan atau tidak, selama ini belum bisa. "le, ojo nakal, ojo nyusahne buk'e yo". Dalam bahasa Indonesia, "Nak, jangan nakal, jangan menyusahkan ibu ya".

    BalasHapus
  2. Pagi mbak, sehat khan ...
    Banyak sich nasehat yang masih tergiang² apalagi jadi komandan keluarga, seperti perbuatan baik jika di lakukan dengan tidak baik akan menjadi tidak baik, sebaliknya perbuatan tidak baik kalau dilakukan dengan baik akan menjadi baik di matab manusia ...

    BalasHapus
  3. Memang, wejangan bapak kadang suka langsung pas di hati. Salah satu yang sering diucapkan bapak ke saya "Kamu kalau sekolah itu sekolah yang bener. Jadilah orang yang bisa mengamalkan ilmu kepada orang lain. Ilmumu ben manfaat lan barokah. Ojok kebanyakan foya-foya"

    Jadi kangen bapak di rumah. :')

    BalasHapus
  4. Wejangan dari Bapak ku yang kupegang hingga hari ini seperti ini : Ning endi ae awakmu, dadio wong sing iso manfaati kanggo wong liyane. Mergawene jujur, lan ojo ninggalke ngibadah sholat lima wektune. (Dimana pun kamu berada, jadilah orang yang bermanfaat bagi orang lain. Kerja yang jujur dan jangan tinggalkan ibadah sholat lima waktunya)

    BalasHapus
  5. Sil...tos dulu! Dirumah juga bapak yg seneng kasih wejangan...

    Standar..sama juga yg kayak bapak kamu bilang.tapi ada juga yg sampaaaaaiii skrg nempel bgt dipikiran..

    Pesane gini: hidup itu harus jujur. Kerja dan dalam kehidupan setiap hari itu harus dilandasi kejujuran. Memang org jujur itu banyak yg nyepelein, tapi nanti pasti menuai apa yg sudah dia terapkan. Begitu juga anak turunnya, nanti bakal ngunduh kejujuran itu juga.

    Piye sil..bapakku pesen gt jg ga?

    BalasHapus
  6. Sejak kecil saya sudah jarang ketemu bapak.. Bertemu pun hanya hari sabtu dan minggu.. apalagi sifat bapak yang pendiam membuat kami kurang akrab..
    Namun ketika mata laki laki saling bertemu dan ketika melihat dari belakang sosok bapak.. disanalah banyak wejangan yang tersirat..
    Namun ada satu wejangan yg beliau lontarkan langsung kepada saya yaitu jangan sampe harga diri laki laki terinjak injak..

    BalasHapus
  7. Nasihat bapak saya yang paling nempel di ingatan adalah nasihat tentang warisan, bapak saya dapat nasihat ini dari mbah. Inti nasihatnya: jangan pernah jual tanah warisan, sebisa mungkin tambahlah kuantitasnya untuk nanti diturunkan lagi ke anak-cucu supaya mereka hidup lebih enak dari kita

    BalasHapus
  8. Tos dulu kita mbk, sama2 anak rantau, jauh dr ibuk, jauh dr bapak. hhhh. jadi kangen beliau2. hiks.
    Aku sama bapak bisa dibilang deket banget. suka gojlok2an, suka guyon2an sama beliau. Aku jg suka cerita2 sm bpk, dr mulai cerita seneng, sampek cerita sedih, putus sm pacar, aku cerita sm bpk, nggak keterima kerja, aku jg cerita sm bpk, usahaku bolak balik gagal juga aku cerita sm bpk. Pesan bapak cuma satu dan itu2saja. "Sing sabar nduk, pasti sesuk nemu dalane, nemu hasile, nemu gantine, sing jauh luweh apik,, ojok nyerah" (yang sabar nak, pasti besok akn ketemu jalannya, dapat hasilnya, atau dapat gantinya yg jauh lbh baik, jangan nyerah).
    :D

    BalasHapus
  9. oya kelupaan mbk,
    berikut akun sosmed daku :
    twitter : indachakim
    fb : Inda Chakim
    IG : indachakim

    tengkiu ya mbk, sukses bwt dikau yak, amin

    BalasHapus
  10. Asyik nih ikut baca wejangan2nya ��

    BalasHapus
  11. Wejangan bapak ke anaknya ini ada buanyakk. Tapi ada satu yang selalu disebut yaitu "jangan lupa sholat". :)

    BalasHapus
  12. aku termasuk yg suka 'ribut' kalo lg deket ama papa mama, tapi malah jd kangen saat jauh... Makanya waktu aku diksh kesmpatan utk smu di luarkota, aku seneng bangetmbak.. trs kuliah lebih jauh lagi, makin seneng.. Tapi justru saat kita jauhan itu, hubungan kita bertiga jd lebiiiih akrab..

    kalo soal wajangan dari papa, ga pernah berubah sih, even sampe skr tiap papa nelpon yg diulang2 cuma ttg ini aja, "Zakat dan sedekah.. perbanyak sedekah, kamu ga bakal miskin dengan semakin banyak memberi.. itu bekal kamu di akhirat, yang melindungi kamu dr panas kubur, yg melindungi keluarga dari segala macam musibah..Hidup di Jakarta keras nak.. ga cukup dgn hanya solat wajib..dengan rutin bersedekah, insya Allah jalanmu terlindungi"

    Itu aja mbak... tapi kenaaa bgt di hati.. :)

    BalasHapus
  13. Be yourself, you are what you are! Itu pesan Papa almarhum yang aku ngga akan lupa, Sil. Di saat kita galau karena kerjaan, tekanan dari lingkungan, dll, yakin aja bahwa skenario terindah sudah dibuat oleh-Nya untuk kita. Itu juga yang buat aku PD dan banyak hal positif yang kudapat setelah percaya pada diri sendiri :). Aaah jadi kangen Papa sil :)

    BalasHapus
  14. Ikutan ya mba...
    Pesan bpk yg selalu ku ingat
    "Belilah karena butuh bukan karena kepengen" kalimat itu nancep bgt di kepala terutama pas lagi belanja. Secara wanita kalo belanja suka lupa. Kalimat itu selalu jd alarmnya.

    Trs bpk juga bilang "kalau orang lain bisa kamu juga pasti bisa" itu nasehat tiap aku mulai pesimis akan sesuatu.. pokoknya harus selalu semangat dan pede.

    Akun sosmed
    Fb : ruli retno mawarni
    Ig/twit @ruliretno

    BalasHapus
  15. Hallo rek yokpo kabare ? Wejangan Bapak yang selalu terpatri dalam diriku adalah menanamkan sifat kejujuran. Kata Bapak, jujur itu pondasi yang harus dimiliki anak2nya menuju kehidupan yang lebih baik. Bapak tidak menginginkanmu untuk menjadi seperti Bapak, tetapi Bapak inginkan Aku dan anak2nya untuk menjadi jauh lebih baik dari Bapak.
    Salam hormat untuk semua Bapak Vi, semoga beliau selalu diberi kesehatan.
    https://www.facebook.com/misbachudin.dink
    IG : misbach138

    BalasHapus
  16. bentar minat wejangan dulu dari bapakku ya :)

    BalasHapus
  17. Ya sayang banget, aku ga bisa ikutan.
    Aku ditinggal alm ayahku sejak umur 2 tahun. Jadi gak tau wejangan apa yg beliau sampaikan.

    Sukses ya Silvi ^^

    BalasHapus
  18. ayah saya termasuk orang yang tak banyak bicara sehingga tak banyak nasihat yang saya dengar dengan kedua telinga saya. nasihat beliau hadir dalam diam. namun ada sebuah nasihat yang pernah terlontar dari lisan beliau dan masih teringat sampai sekarang yang mungkin dikarena momen ketika nasihat itu terlontar sesaat setelah kejadian yang hampir menyebabkan kami mengalami kecelakaan.

    saat itu, saya baru memiliki sepeda motor. ayah saya meminta saya untuk mengantarkan beliau ke suatu tempat dengan sepeda motor. saya pun mengantarkan ayah ke tempat tujuan.

    kami melewati perempatan jalan di mana terdapat lampu lalu-lintas terpasang untuk mengatur kelancaran arus lalu-lintas. saat itu saya tak memperhatikan lampu lalu-lintas, karena melihat jalan yang sepi sebab masih pagi-pagi sekali, saya langsung memacu sepeda motor saya. namun tiba-tiba ada pengendara sepeda motor dari arah kiri yang melaju dengan cepat. pengendara sepeda motor tersebut langsung membunyikan klakson.

    kemungkinan besar saya yang salah. saya menerobos lampu merah. tapi saya tetap melaju.

    setelah melewati perempatan, ayah saya langsung menasihati untuk selalu mentaati rambu-rambu lalu lintas demi keselamatan diri saya dan juga orang lain.

    twitter : @rifki_jampang
    fb : rifki jampang
    IG : @rifki_jampang


    BalasHapus
  19. Alm. Ayah saya termasuk orang yang jarang memberikan wejangan-wejangan berbentuk lisan Mbak Sil, kebanyakan berbentuk tindakan dalam keseharian saja sih. Dan menurut saya, pria baik memang mudah dilihat dari tindakannya sih daripada yang sukanya ngomong doang, haha. Meskipun watak Ayah keras terhadap keluarga, tetapi saya ingat beberapa wejangan beliau yang selalu jadi kiblat hingga saat ini, seperti :

    “Jadi pria itu harus bertanggung jawab, terhadap diri sendiri, Tuhan, perempuanmu, keluargamu, dan semua yang kamu lakukan”

    Wejangannya terasa simpel, dan baru sekarang saja lebih menyadari kalau bertanggung jawab memang sepenting itu. Bencana pun dimulai dari lalai terhadap tanggung jawab juga, heheh.

    Fb : Yoggy Satya
    IG & Tweet : @yoggysatya

    BalasHapus
  20. Cukup ceritakan wejangan/ nasehat dari bapak teman-teman yang paling berkesan dan nancap banget di hati kalian di komen ya.
    Jangan lupa sertakan kontak akun sosmed ya, twitter, facebook, ig. Gunanya untuk mempermudah saya menghubungi kalian kalau menang.

    Halo mba Silvi…
    Sebelumnya, mengenai wejangan/ nasehat dari Bapak, sampai saat ini pun saya belum pernah mendapatkannya. Sejak emang udah nggak pernah liat atau ketemu Bapak. Tapi, ada sosok kakak lelakiku yang kuanggap sebagai wali bapak, yang banyak menginspirasi dan sering menasehatiku.

    “Dadi wong kui kudu ndue manfaat gae wong liyo, ga usah iri mbek wong liyo, bene saiki susah disek, pokok sok omben iso ngeraskne mulyo”

    Kurang lebih maknanya seperti ini mbak.

    Jadi orang itu sebisa mungkin memberi manfaat untuk orang lain. Tak perlu cemburu. Biar saja kalau hari ini kita hidup susah, tapi kedepannya kita bisa merasakan kemulyaan

    Seperti halnya susah dulu, bersenang-senang kemudian. Hheee

    Kalau gini, jadi penasaran, seumpama ketemu bapak, bakalan dikasi wejangan apa. Wkwkwkwk

    Twitter : @rohmahdg
    Instagram : @rohmahdg
    Facebook : Khoirur Rohmah

    BalasHapus
  21. Kalau berbicara mengenai wejangan dari Bapak, banyak sekali yang beliau berikan kepada saya setiap waktu dari saya kecil hingga sekarang. Baik melalui sms maupun berbincang langsung disaat santai. Bahkan, sempat sekali waktu saya tuliskan sebagian wejangan Bapak di blog pribadi saya. Namun, dari sekian banyak wejangan yang bapak berikan wejangan inilah yang paling melekat di hati saya :
    “Sugih iku aja diukur saka akehing banda nanging ukuren sapira banda kang diwenehake marang wong liya.”
    Kekayaan itu jangan diukur dari banyaknya harta tapi ukurlah dari banyaknya harta yang sudah disedekahkan
    kepada orang lain.

    kenapa wejangan ini paling melekat? karena Bapak tidak hanya mengucapkannya tapi juga senantiasa melakukannya dihadapan saya. Hal itu lah yang membuat wejangan itu sangat melekat pada diri saya. ya, walaupun saya belum mampu melakukannya seperti Bapak, namun suatu saat saya yakin akan bisa :)

    fb : Warastri Rezka Hardini
    IG : rezkahardini

    BalasHapus
  22. Kalau aku dulu dapat wejangan dari mantan pacar ygnsekarang menjadi suami aku. Secara aku dulumsudah dekat sama dia saat awal kuliah. Dia selalu ngasih semangat begini saat aku akan berangkat kuliah "orang yg cari ilmu karena Allah maka sepanjang dia berjalan batu, rumput, pepohonan, akan bertasbih mendo'akannya juga" dan "orang yg bekerja/cari nafkah niat lillahi ta'ala untuk keluarganya maka para malaikat akan mendo'akannya" itulah wejangan penyemangatku saat kuliah dan bekerja. Maklum aku dulu kuliah dan kerja jauh dari rumah. Pamekasan -Surabaya

    BalasHapus
  23. Nasehat yang masih diteringat dan teriang terus di otak ini. Yaitu, beliau pernah berkata "Selalu rajin belajar, Bikin bapak bangga dan semua keluargamu, tunjukkan hasil kerja keras bapak yang telah membimbing kamu menjadi anak dengan pribadi yang baik. Menjadi sosok yang berguna bagi keluarga maupu masyarakat" Aku juga kalau ada ikutan lomba beliau selalu memberi semangatnya dari belakang dan mendorongku "Tunjukkan kemampuan yang kamu miliki. Kalah menang urusan belakangan. Ini untuk kamu mendapatkan pengalaman. Kala,h jadikan motivasi untuk lebih giat maju. Menang, kamu tetap harus tingkatkan kemampuanmu"

    Masih banyak hal-hal yang nasihat dari beliau yang tentunya membuatku bisa meneteskan air mata. Ia telah membesarkanku menjadi anak yang sehebat sekarang. Thanks's Dad

    Twitter: @AgganeAryama
    Facebook : Aggane Dekwid Aryama Putra
    Instagram : dekwidap

    BalasHapus
  24. Silpiiii aku ngerasain itu banget. Pas dekat ortu, malah melewatkan waktu bersama mereka, aku lebih suka nongki2 bareng temen, sampai rumah capek, tidur. Jarang ada waktu ngobrol. Setelah jauh, sediiih aku merasa kehilangan mereka banget, aku ngerasa berdosaaa. Ngomongin soal wejangan dari bapak, banyaak. Bapakku itu panutanku banget, orang yang paling kupercaya. Salah satu wejangannya yang berkesan adalah pas aku sempet berprofesi sambilan menjadi guru, bapakku bilang, niatkan sedekah, ojo ngarani (ngasih tarif), dibayar syukur, ngga ya juga ga apa-apa, Alloh yang akan membayar. Ya kira-kira gitu deeeh.

    BalasHapus
  25. Kalo papa lebih banyak mengajari bukan dg Kata-kata tapi tindakan. Tapi ada sih Kata-kata yg sering diucapkannya. "Anak cewek itu kalo duduk yg sopan jangan serampangan, jangan sembrono. Anak cewek juga harus punya harga diri. Dimanapun berada, kamu harus bisa jaga diri."

    Yup, itu kata-kata Papa yg kuingat sampe sekarang.

    akun FB: lianny hendrawati
    akun Ig: @liannyhendrawati
    akun twitter: @lianny

    BalasHapus
  26. Halo, Sil.

    Kalau ngomongin soal wejangan bapak yang paling aku ingat sampai sekarang.

    "Kalau berteman jangan milih-milih dan jangan berkelompok. Nanti temanmu segitu saja juga pengalamanmu begitu saja."

    Aku udah follow semua akun sosmedmu ya. :D
    IG/Twitter : @Riskangilan

    BalasHapus
  27. Salam kenal.... ikutan yaa

    Bapakku sering banget ngasih wejangan abc. Tapi yang sering bgt tak lakuin itu, "Habis naik motor, kuncinya diambil. Kalau perlu kunci leher sekalian. Walau itu di depan rumah sekalipun."

    Kelakuan saya ngunci motor itu sampai agak disindir2 teman kerja jaman dulu. Simple bgt sih, tapi teledor dikit, bisa2 motor hilang. Jadi kadang saya gatel sendiri liat motor orang kuncinya gantung. Saya ambil deh kuncinya, bkn motornya yaa

    @jiahjava/Jiah Al Jafara
    https://mobile.twitter.com/jiahjava/status/766265746640936960

    BalasHapus
  28. Bekerja sejauh ini, apa yang sebenarnya aku cari?" - tanya hati pada diri sendiri. Dan ini sering kali ku hadapi sil. pertanyaan kayak gini nih yg kadang bikin sepi. eh

    Kalo nasehat dari almarhum bapak, honestly aku lupa sil, bapak meninggal pas aku baru masuk kelas 1 SD. Jadi sebagian besar justru aku lupa. Yang aku ingat sebelum tidur, bapak selalu baca syair Madura gitu. Yang intinya jangan lupa sholat 5 waktu, ibadahnya gak boleh dilupain, semua yang dikerjakan dalam hidup ini tuh buat dapat Ridho dari Allah. :) Aku pernah nulis juga di Blog soal syair Madura ini. :)

    BalasHapus
  29. Wejangan almarhum bapak saya yg nampol banget adalah "Namanya manusia pasti ada yang suka dan ga. Sebaik-baiknya kamu, yg ga suka tetep aja ga suka dan sebaliknya. Fitrahnya memang begitu dan akan selalu begitu."

    Dan sekarang tuh berasa banget mba, ketika ada yg nyinyir atau apalah, saya sekalu keinget wejangan bapak yang disampaikan semenjak saya SMP.

    Twitter : @shine_fikri
    fb : Shine Fikri
    Ig : @shinefikri.fisabilillah

    BalasHapus
  30. Dear Sil,
    Saya banyak dapat wejangan dari Papa, terutama setelah nikah dan jadi emak. Sebelum nikah, terus terang komunikasi saya dan beliau kurang lancar. Tapi justru setelah nikah, malah membaik.

    Wejangan Papa biasanya disampaikan di telpon atau lewat kartu ucapan kalo anak2 dan menantunya ulang tahun. Dan...tentu pas sungkeman lebaran.

    Satu wejangan yang cukup dalam itu gini nih, Sil:

    Manusia itu kadang dipandang karena keduniaan yang melekat padanya. Ketika keduniaan itu susah hilang, dia kadang ditengokpun tidak. Maka itu, dimanapun posisi duniawi kamu, sekaya apapun kamu, sepintat apapun, tetaplah biasa. Tetaplah apa adanya. Sebab ketika semua berlalu dan orang sudah enggak menganggapmu lagi, kamu tetap biasa dan tenang.

    Jlebb banget. Selalu saya ingat dan 'pakai' hingga kini.

    Duhh thank you banget ya Sil. GA mu bikin kangen papa...

    Nama: Ifa Avianty
    Fb : Ifa Avianty
    Twitter : ifaavianty
    IG : ifaavianty

    BalasHapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  32. Ahh..berbicara ttg Bapak tiba2 melow.

    Bapak kandungku meninggal semenjak aku usia 3 bulan jarena kecelakaan, oromatis ga ada wejangan yg aku dengarkan. Tapi belio nitip wejangan sama Mama dan sodara2,Didiklah menjadi anak yg mandiri.

    Lalu mendapatkan Bapak Tiri ketika usia 6 tahun. Belio baik banget selalu memberi wejangan Nduk, jadilah wanita2 yang mandiri (kebetulan aku dan.2 adek tiri cewe).
    Jadi wanita harus bekerja, minimal buat jajan sendiri, jangan terlena dan bergantung pada suami.
    Jadi wanita itu kudu segala bisa hiks.
    Itu pesen Alm Bapak Tiri, makanya aku dididik oleh Bapak dengan kemandirian dan harus segala bisa.
    Alhamdulillah berasanya sampe sekarang.

    Makasih ya Sil, keren deh ini GA nya bikin mewek teringat wejangan2 bapak. Semoga kedua bapakku di sana diberikan tempat yang terindah.

    BalasHapus
  33. Nama ade anita
    Twitter: @adeanita4
    Fb: ade.anita.5
    Ig: @adeanita4

    Ada beberapa nasehat ayah yang melekat erat di ingatan. Salah satunya waktu aku bawa pulang ke rumah tali putri. Tali putri ini adalah benalu yang bentuknya mirip tali plastik warnanya kuning terang. Dia akan melilit di sela sela ranting pohon. Di SD ku dulu ada perdu yang dirimbuni dengan tali putri dan aku suka banget liatnya. Serasa liat spagetti atau mie kuning yang dijadikan mahkota di atas pohon itu. Jadilah suatu hari aku bawa pulang tali putri ini ke rumah. Tapi sayangnya, tiap kali aku mencoba untuk menanamnya di pohon di rumah, sorenya pasti ama ayahku dicabut-cabutin tali putri ini. Ihh..sebel banget kan. Jadi aku protes ke ayahku.
    "kenapa tali putri yang ade lilit di pohon dibuang."
    Ayah jawab: "itu benalu nak."
    "tapi dia bagus ayah. Ade suka liatnya. Daripada pohon gak ada bunganya, mending dikasi tali putri kan?"

    Dengan sabar, ayah nasehati aku: "Ade. Biar sebagus apapun tanamam, jika dia benalu maka dia harus disingkirkan. Karena benalu itu akan mematikan kehidupan yang ditumpanginya. Begitu juga dengan hidup. Segemerlap gimanapun hidupmu tapi jika hidupmu hanya jadi benalu bagi orang lain maka dirimu hanya akan membuat orang lain tidak bisa bahagia. Kamu cuma jadi beban saja. Dan keberadaanmu, cuma mendapat doa dari orang lain agar kamu hilang atau tersingkir. Jadi, jangan hidup seperti benalu."

    Jlep banget ini nasehat buatku. Sampai sekarang. Makanya aku suka baperan.. Hahahha

    BalasHapus
  34. Pesan papi
    Jika tantangan begitu kuat maka kesabaran harus 2 kali dari tantangan.Nasehat ini keluar dari mulut papi ketika saya di bully ditempat kerja
    Twitter: @sheieka
    Fb:unni riska
    Ig: unni_riska

    BalasHapus
  35. Almarhum Bapak paling sering membicarakan saya dengan bangga. Dia menghargai ketekunan saya dan kecenderungan di keluarga. Wejangan bapak sederhana, "carilah kebahagiaanmu sendiri, tetapi jangan lupakan ibumu." Waktu itu saya tidak paham. Seperti sebuah misteri. Tetapi waktu membuka tabir wejangan itu. Dan apa yang beliau wasiatkan sangat benar. karena setelah beliau meninggal, saya tersingkir dan tak mendapat hibah karena anak angkat. Dan bapak tahu, saya yg bisa membahagiakan ibu yg sudah 14 tahun lumpuh. Beliau bahagia sekali jika saya rawat karena dengan hati-hati da sepenuh hati meski rumah saya sudah jauh - hanya bisa seminggu 2-3 kali.

    Facebook: susi.susindra
    Ig : @susierna1
    Twitter : @susierna

    BalasHapus
  36. Bapak saya, orang yang sangat sederhana (hiks. saya mewek dulu ya Mba :'() lebih sering terkesan kolot, jarang memberi ceramah tapi sekalinya nyeramahin anak-anaknya langsung pada terdiam kehabisan kata-kata.

    Bapak orang yang pendiam dan ehm! galak (maaf ya Pak..) tapi tentu saja kami sayang beliau. Meski beliau tak pernah mengungkapkan rasa sayang kepada anak-anaknya dengan perkataan 'Bapak sayang anak Bapak" dll. beliau hanya membuktikan dengan kerja keras dan semangat memeras keringat demi kami berempat bisa sekolah meski hidup seadanya dan sering kekurangan di rumah.

    Pesan Bapak yang paling kuingat sampai saat ini adalah saat aku akan berangkat kuliah sendirian. Menempuh perjalanan Wonosobo-Semarang naik bis ekonomi padahal aku belum paham jalan menuju kampus Undip, hanya dikasih rute dan bagaimana naik angkotnya.
    Iya, waktu itu beliau tidak bisa mengantar karena kami harus berhemat. Uang yang tersedia hanya cukup untuk 1 orang.
    Sebelum berangkat, Bapak tiba-tiba berkata: "Sudah, sana berangkat. Bapak do'akan baik-baik saja di jalan. pokoknya jangan lupa ingat sama Allah sepanjang jalan. Kalau bingung, tanya pak Polisi aja. Laa takhof wa laa tahzan innallaha ma'ana (jangan takut dan jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita)" beliau mengutip ayat Al-Qur'an dan membuatku berderai-derai waktu itu.
    Alhamdulillah... akhirnya aku sampai juga di kampus dan beneran tanya ke polisi waktu akan menuju rumah saudara untuk menginap :P

    Selain hal itu, yang selalu menjadi semangatku adalah Bapak mendoakan kami untuk menjadi orang yang bermanfaat bagi sebanyak-banyaknya orang.

    Terimakasih, Bapak...

    twitetr: @ArinaMabruroh
    FB: Arina Mabruroh
    IG: @arinamabruroh

    BalasHapus
  37. Hm, wejangan dari Ayahku banyak, sih. Tapi satu yang paling membekas dan masih aku praktekkan serta memang mumpuni adalah yang ini:

    'Jak u be let tapak, duek u be let punggung' (Bahasa Aceh), artinya kurang lebih begini:
    Hidup ini akan indah dan bahagia jika saja setiap orang tak usil mengurusi orang lain. Fokus pada diri sendiri, jadilah orang yang bermanfaat bagi diri sendiri, keluarga juga orang lain. Maka hidupmu akan aman tentram jauh dari perselisihan.

    Jangan mencubit jika tak ingin dicubit.

    Wejangan yang sederhana sih, tapi bagiku itu adalah reminder yang masih berlaku hingga kini.

    twitter: @alaikaabdul
    FB : Alaika Abdullah
    IG: @alaikaabdullah

    BalasHapus
  38. Saya ingat wejangan alm. Bapak yang paling sering didengungkan adalah "Mantaji tauko, Nak!"

    Kalau di-Indonesia-kan menjadi "Jadilah Manusia, Anakku!"

    Singkat dan padat makna. Karena ketika sudah menjadi manusia sebenarnya, maka sejatinya hal-hal negatif tidak akan terjadi. Manusia sudah diciptakan dengan kesempurnaan yang bertujuan tidak lain adalah menjadi hambaNya. Banyak yang lupa dengan tugas dan tujuan penciptaan ini.

    Tetapi, jika sudah menjadi benar-benar manusia, tentu tidak akan ada lagi hal yang menjadi masalah dalam hidup

    Twitter: @amma_chemist
    IG: @ammachemist
    FB: Rahmah Chemist

    BalasHapus
  39. Aku ngerasain tinggal berjauhan dengan keluarga sejak menikah, tapi komunikasi sering aku lakukan setiap hari malah karena sering kangen dengan ortu dan adik-adik. Bagi kami tinggal berdekatan dan berjauhan tetap selalu wangi :)

    BalasHapus
  40. Yah, aku telaat :(
    Maafkanlah aku Silvii

    BalasHapus
  41. meskipun ud lewat, mau ikut share ah

    bpk ga kasi wejangan kata2..
    tapi langsung contoh perbuatan:
    1. sabar dan prihatin, misal di sakitin ga usah nyakitin balik
    2. lakukan sesuatu dengan ikhlas dan niat baik
    3. puasa senin kamis. bpk kerja jauh, tapi ud puluhan tahun ga ketinggalan puasa sunah ini

    ahh sayang bpk banget :')

    BalasHapus

Keep Blogwalking!