Sabtu, Maret 04, 2017

Mendol, Murah, Nikmat, dan Lezat Idolanya Semua Kalangan

  14 comments    
categories: 

Kering di luar, mbacem di dalam”. Andalan mahasiswa akhir bulan! Iyaaaa, yang lagi saya omongin ini namanya mendol. Si hitam nikmat, lezat dan murah meriah yang otentik banget dari kota bunga, Malang. Makanan yang bahan dasarnya dari tempe kedelai ini memang banyak ditemukan di daerah Malang dan Jawa Timuran sebagai lauk ataupun dimakan sebagai jajanan. Tapi yang paling sering sih si mendol dimakan buat temen nasi pecel atau nasi rawon, pokoknya kalau di Malang dan lagi makan rawon harus pakai mendol biar sah dan lengkap.

Sejujurnya, dulu saya juga gak tahu kalau makanan enak ini namanya mendol, bahkan baru kenalan waktu kuliah di Malang. Soalnya hampir di semua warung makan dekat kosan pasti ada lauk dengan warna coklat kehitaman berbentuk lonjong atau bulat pipih ini. Penasaran, akhirnya saya beli dua biji harganya Rp 500,-. Iya gak salah kok, jadi sebijinya itu cuma Rp 250,-. Glek. Tapi itu udah enam tahun yang lalu, kalau sekarang harganya sekitar Rp 500- Rp 1.000,- perbiji.
[Mendol]
Eh tapi mendol sebenernya agak jarang ditemui sih kalau di luar daerah Malang, jadi kalau memang kamu lagi ada di Malang wajib deh coba makanan ini. Sebetulnya kalau memang pengen banget makan mendol bisa sih buat sendiri, apalagi bahannya juga mudah didapatkan. Apalagi kalau soal rasa setiap orang pasti punya selera masing-masing. Mendol di Malang juga demikian, kalau beda yang ngeracik pasti beda rasanya. Tapi mendol tetap dihatiku karena darinya lah saya bertahan hidup di akhir bulan. Hidup jaya mendol buk warung pojok!. Eh.

Mendol dulu dan sekarang bisa jadi sudah berbeda kalau dari segi rasa karena memang sudah banyak variasi dari setiap penjual yang ada di Malang. Namun mendol akan tetap jadi mendol, makanan khas Malang yang akan selalu dirindukan kehadirannya. Makanya waktu kemarin saya dan mba Winda ada kesempatan kopdar dengan temen blogger dari luar kota, mba Winda langsung kasih rekomendasi buat nyobain mendol. Pas banget saya juga kangen pengen merasakan mendol yang mbacem serta pedas gurih.
Jadi ceritanya kami makan malam di sebuah tempat yang asik banget di Malang dan setelah semua makanan terhidang, ritual seperti biasa terjadi. Iya, ngefoto semua makanan yang tersaji buat diposting, temen saya ini fotonya banyak pakai smartphone padahal ada kamera dslr juga.

“Napa moto pake HP? Bagusan pakai DSLR gak sih mba?” tanya saya malam itu.

“Pakai HP ini tuh udah worth it banget loh Sil, mana simple pula”. Jawabnya.

Oh ternyata dia pakai HP ASUS Zenfone, ya pantesan aja kalau gitu. Smartphone  ini kan memang udah mencuri banyak perhatian para photographer ponsel karena hasil fotonya memuaskan dan tajam banget. Pokoknya udah mirip kayak kamera professional gitu deh hasil jepretannya. Saya aja sampai kagum waktu lihat hasil fotonya waktu itu, terus mupeng pastinya. Haha. Tapi emang pantes sih kalau smartphone ini jadi andalan soalnya kalau dilihat dari cerahnya hasil fotonya ternyata nih dia pakai reknologi PixelMaster Camera. Sebuah teknologi  yang dikembangkan secara khusus untuk menunjang hasil foto yang istimewa. Intinya sih kalau pakai kamera ASUS ini bikin nagih mau motret-motret. Nah selain itu gara- gara ASUS punya teknologi yang keren penghasil foto apik, si smartphone dengan kamera kece impian segala umat tangan tremor saat ambil gambar dan resah karena hasil fotonya buram. Jadinya udah gak resah lagi, soalnya ASUS memang stabil banget deh.

Eh satu lagi, Zenfone juga punya fitur yang bisa bikin bokeh-bokeh gitu kalau motret kena lampu atau auto focus buat motret jarak dekat, jadinya gambar bisa blur di bagian belakang, “Depth of Field” nama kerennya sih. Kalau misal mau motret kuliner unik pasti keren banget kan, apalagi kalau di upload di IG. Udah kayak food blogger hits ala-ala gitu. Padahal ini fotonya cuma’ pakai HP, bukan kamera professional.

Mau nabung ah biar bisa beli satu, mau ngerasain juga punya HP dengan kamera kece. Jadinya kalau mau motret-motret gak perlu rikuh dilihatin sama orang lain karena nenteng-nenteng kamera DSLR.

Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel.



14 komentar:

  1. Ah, namanya lucu "Mendol" hihi
    Kapan-kapan bawa kr Kertosono ya

    BalasHapus
  2. Baru ngerti soal Mendol. Crispy gitu kyaknya rasanya hemmm deliver Sil. ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kita antar pakai Go Send. #eh XD

      Hapus
  3. Tempe bacem bukan sih ini namanya kalo di daerah lain?mirip.. Tapi namanya mirip cendol cuma typo..hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa bacemnya beda mba Ade. Tapi sama enaknya sih. Hahaha. Typo XD

      Hapus
  4. Aku suka mendol. Biasanya disajikan bersama rawon atau pecel, enaaaak. Memang udah jarang ngeliat mendol, makanya waktu bapak tukang sayur langganan bawa mendol, aku langsung beli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Li ke Malang, mendol di mana-mana :D

      Hapus
  5. Balasan
    1. Buat mama bo, mendol goes to NYC judulnya nanti

      Hapus
  6. blom pernah coba, itu apa hahaha. kapan kapan kalo kesana harus coba ini pastinya ya hahaha

    BalasHapus
  7. Patut dicoba kayaknya wueenaakkk . .

    BalasHapus

Keep Blogwalking!