Minggu, Februari 14, 2016

Mengenang Masa Kecil : Pakai Baju Pilihan Sendiri atau Pilihan Ibu

Ngomong- ngomong soal pilihan baju, ide ini gak muncul begitu saja. Soalnya ada cerita dari teman ibu yang mengeluh kalau anaknya yang masih TK sudah pandai pilih baju sendiri, gak mau diatur pakai baju ini itu, mau makan sendiri, pokoknya semuanya sendiri.

"Anin loh mbak En, jan metuek kabeh- kabeh ditandangi dewe" (Anin loh mbak En, udah kayak tua aja semua- semua dilakukan sendiri"- teman ibu.

"Loh yo pinter to, sik TK tapi wis mandiri" (Loh ya itu pintar, masih TK sudah mandiri) - ibu.

Nah, obrolan ibu dan temannya itu bikin aku mikir, anak kecil mandiri kok ibunya galau yah ? Gara- gara obrolan soal Anin, ibu jadi bahas- bahas masa kecilku yang baru mau mandi sendiri saat aku punya adik, sekitar kelas 3 SD. Lalu pertanyaanya, apakah ada yang salah antara anak yang sudah mandiri dan belum mandiri? 

Jawabannya, tidak ada yang salah. Setiap anak yang lahir di dunia ini diciptakan istimewa dengan keunikannya masing- masing. Nah yang bikin beda dan menonjol adalah campur tangan lingkungannya. 

Mungkin pertanyaanya bukan salah atau benar, tapi lebih baik mana antara anak kecil yang mandiri dan yang belum mandiri. Kalau ini jawabannya ya tentu anak kecil yang sudah mandiri. Soalnya memang kerasa banget nih pendidikan orang tua dan lingkungan saat kecil pasti bakalan kebawa sampai besar. Terbukti kalau lagi hidup bareng sama orang- orang yang sebelumnya gak dikenal, katakanlah saat ngekost. Disitu bakalan kelihatan mana yang memang mandiri sejak kecil dan mana yang sampai besar belum mandiri. 

Aku jadi ingat dulu waktu kecil setiap mau pergi- pergi, baik itu ngaji atau ke acara sering tengkar dengan ibu karena merasa baju pilihan ibu ga pernah cocok. Ibu suka dengan warna- warna yang cerah, sedangkan aku suka dengan warna yang kelam. Pakai baju yang aneh- aneh dan ribet aku gak pernah suka, sedangkan ibuku suka banget kalau aku pakai baju yang lucu- lucu. Pokoknya harus drama dulu deh. Lama- lama ibu mulai membebaskanku memilih baju sesuai dengan keinginanku, asal gak seenaknya sendiri. Maksudnya punya tanggung jawab soal kebersihannya, gak seenaknya ambil baju di lemari biar gak numpuk cuciannya, dan pantes.

Contohnya saja, aku lebih suka pakai baju yang simple, kaos dan celana. Ternyata itu terbawa sampai sekarang, kemana- mana pakainya ya gitu aja. Coba lihat ini ;


waktu main sama Hani di Kelud

Waktu makan di cafe sama mbak Tiwwi

Waktu lagi ke Pantai Papuma
Waktu di kosan
Hasilnya ? Baju itu- itu aja yang aku pakai. Hahaha. Pada akhirnya aku sadar, kadang baju pilihan ibu memang lebih lucu dan catchy. Dulu ibuk pasti milih baju buat aku pakai feeling, ya soalnya dulu kan mesin pencari belum booming kayak sekarang, apa aja bisa dicari di internet kecuali jodoh ya harus usaha sendiri termasuk bagaimana cara memilih padu padan dan warna yang cocok untuk anak. Temanku mbak Astin yang punya anak 2F yaitu Faiz dan Fira juga pernah nulis soal pilihan baju anak. Buat mama- mama muda yang baru belajaran boleh lah berguru ke blognya mbak Tin ini. Tapi menurutku, apapun itu mau pilihan ibu atau pilihan sendiri yang penting  nyaman dipakai kan ya. :D



9 komentar:

  1. wah pasti seru tuh ribut ama nyokap pas milih baju, gimana kalo baju setengah cerah setengah kelam, biar adil

    BalasHapus
  2. Memang ibu-ibu suka galau sendiri, Sil *tunjuk hidung sendiri :D Anaknya pilih baju sendiri, ambil baju sendiri eh, diteriakin karena berantakin. Giliran dipilihin anaknya nggak mau, jadi berdebat hahaha.

    BalasHapus
  3. Yang penting nyaman dipakenya ya Sil.
    Baju yang aku suka adalah kaos dan jeans :)

    BalasHapus
  4. Oh kalo jodoh kudu cari sendiri yak? hmm.. :D

    BalasHapus
  5. Kalau aku dulu kayaknya dipilihin sama ibuuukk hehe

    BalasHapus
  6. Betul Silvi, semuanya yang nyaman dipakai. Akus edang biasain pakai dress dan rok ke Fira nich, pengaruh kakaknya dan mencontohnya cepat sekali...kakaknya kan cowo, jadi harus benar-benar memberi arahan yang terbaik.

    BalasHapus
  7. yang penting nyamaaaaan..itu asli nomor satu :)

    BalasHapus
  8. Aku jaman cilikanku nek milih klambi mesti batik. haha. Aku ket cilik ancen nyentrik sih.

    Btw, nek nulis kata ulang, disambung ya Vi. Misal: masing-masing, duduk masing- masing.

    BalasHapus
  9. kadang dipilihin kadang milih sendiri juga

    BalasHapus

Keep Blogwalking!