Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Kuliner Malam: Menikmati Bebek P. Sufyan Panglima Polim Kediri

"Serius nih mau kulineran bebek? Ini dah malam lho. Bebek kolestrolnya tinggi, hahaha"

Malam itu selepas melihat Pekan Budaya di Simpang Lima Gumul, saya dan Putranti berencana untuk mencoba salah satu nasi uduk yang cukup terkenal di Kediri. Namun sayangnya saat kami sampai, lapaknya sudah 'kukutan' karena sudah habis. Okelah next time saja kami kembali lagi. 
Warung P. Sufyan tampak depan

Urusan perut gak boleh abai, ketika satu tempat tutup masih ada tempat yang lain yang buka. Tak berlama-lama, Ranti mengajak saya ke tempat makan rekomendasinya. Tempat makan ini selalu dikunjungi oleh keluarganya saat pergi ke kota. 

Bertempat di pertokoan Panglima Polim, Warung Pak Sufyan ini berdiri. Kabarnya sih sebelum punya tempat permanen, Pak Sufyan membuka lapak Bebeknya di Alun-Alun Kediri.
Jadi lapar
Menu yang ditawarkan juga gak melulu bebek-bebekan kok, ada ayam goreng, ikan, udang dan juga ca kangkung. Saat itu, atas rekomendasi Ranti. Kami berdua memesan bebek goreng dan segelas es jeruk. Ohya, plus tambahan sepiring nasi untuk Putranti. 
Bebek goreng dan sambal
Rasa bebek gorengnya ya biasa aja seperti tempat lain, tapi yang mungkin membedakan olahan bebek dengan tempat lain adalah bebek di Warung P. Sufyan dagingnya empuk dan nikmat, jadi buat yang sudah menuju mbah-mbah jangan khawatir. Dijamin gak akan kesusahan kalau makan daging bebek ini.

Harga setiap porsi bebek juga tidak terlalu mahal, standar harga olahan bebek di Kediri. 1 Porsi bebek, 1 piring nasi, dan es jeruk hanya Rp 25.000 saja. Tempat makan ini bisa jadi salah satu tempat rekomendasi kalau pas malam-malam saya lapar, soalnya memang buka sampai larut malam.

Nah buat yang ada rencana mau ke Kediri, boleh banget nyobain makan di Warung P. Sufyan. Cocok buat yang suka makan sendirian atau makan bareng keluarga besar. 

Warung P. Sufyan
Jalan Panglima Polim No. 8, Dandangan, Kota Kediri

 
Custom Search

Komentar

  1. "Cocok buat yang suka makan sendirian" aga sir-sir gitu hati baca ginian, tapi pengen nyoba kulineran, haha. Kolesterol seminggu sekali kaga masalah lah ya.

    BalasHapus
  2. Wih sedapnya, sambelnya itu loh menggoda banget. Jadi buat yg nggak suka bebek bisa pilih ayam atau ikan ya.

    BalasHapus
  3. Adududu,menggoda banget bebeknya. Jadi laperrr

    BalasHapus
  4. Sambelnya kok banyak banget ya? Biasanya kalau saya makan, nasinya nambah satu porsi lagi :-D

    BalasHapus
  5. Aku baca ini pas malam-malam, perut keroncongan terus baca alamatnya di Kediri walah jauhnya

    BalasHapus
  6. Liat fotonya sih bikin ngiler, tapi saya gak pernah tertarik untuk mencicipi menu bebek!

    BalasHapus
  7. "Serius nih mau kulineran bebek? Ini dah malam lho. Bebek kolestrolnya tinggi, hahaha" Ini point penting bagi saya, apalagi body tambah mekar seperti Puspa-nya Mas Danan....

    BalasHapus
  8. Kalo ngeliat nasi bebek gini selalu kangen rumah.. Bebek di Batam kecil-kecil, gak kayak di Jawa. Dah gitu mahal.. Makanya kangen! Hehehe

    BalasHapus
  9. tuhan ampuni aku kalau gegara tulisan ini aku langsung cari bebek goreng dan gagal diet

    BalasHapus
  10. Waduh..liat bebek dan sambalnya,pengen makan nih.

    BalasHapus
  11. Thanks mba untuk tulisannya, saya termasuk orang yang suka makan bebek...

    Kayaknya kalau ke Kediri wajib makan disana ya?

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame