Serunya Bikin Konten dengan Kuota Nonstop dari Smartfren

Gambar
Hello fellas, gimana nih kabarnya? Semoga selalu sehat ceria ya. Tahun 2020 sudah hampir habis dan di suasana yang masih serba tak pasti seperti sekarang karena pandemi, kayaknya kita mulai dibiasakan untuk ada di rumah saja, ya. Tapi Alhamdulillah ada juga yang sudah menerapkan new normal namun tetap dengan protokol kesehatan yang ketat.Karena kebiasaan di rumah saja itu, ada beberapa kalangan yang memanfaatkan waktunya untuk mencoba banyak hal baru.  Salah satunya, saya sendiri. Di awal-awal pandemi, saya mulai menjalankan small business makanan ringan yang berbahan dasar dari mie. Kunjungi kami di Shopee ya! Nah, seiring waktu berlalu dan banyaknya waktu luang yang saya punya, saya mencoba untuk belajar tentang digital marketing. Semuanya otodidak dari internet dan kelas online. Tentang pemasaran yang baik di dunia maya, promosi, sampai  packaging yang murah meriah namun tetap eye catchy. Amazing juga rasanya, saya bisa dapat semua itu dari internet.  Nah baru-baru ini, saya sedang

Menikmati Empuknya Sate dan Gule Kambing Muda di Pak Eko Satak

"Besok mau kulineran nggak, Sil?"

"Ayok! Pergi kemana?"

"Sate Satak udah pernah?"
[Sate Kambing Muda]
Pesan yang singkat, padat dan langsung deal. Akhirnya nih, kesampaian lagi buat icip kuliner sate di daerah Puncu, utamanya Satak.

Jadi ceritanya bertahun-tahun yang lalu, saya pernah diajakin buat kulineran sate sama teman, terus emang enak banget sih. Makanya pas diajakin buat balik ke Satak buat icip sate lagi, saya gak nolak. :D
[Sate Pak Eko tampak Depan]
Kali ini saya nyobain sate Pak Eko, lokasinya gak jauh sama gerbang pintu masuk bertuliskan 'S A T A K', lokasinya ada di kiri jalan kalau kita berangkat dari Pare. Satak itu adalah sebuah desa di Kecamatan Puncu, tempatnya masuk di kawasan lereng gunung Kelud. Jadi sensasinya agak dingin sejuk gitulah kalau lagi makan di Depot ini. 


Baca Juga : Menikmati Keindahan Sisa Erupsi Gunung Kelud

Kemarin kami berangkat dari Pare pas banget jam makan siang, jadinya memang cukup ramai, apalagi pas hari Minggu pula. Setelah pesan kami duduk di luar depot, sambil menikmati semilir angin yang sejuk. Nah, kami coba makan nasi campur dan sate kambing muda. Rasanya udah jangan ditanya, cuma bisa bilang enak enak enaaaaaaaak!.




Seporsi nasi campur harganya Rp. 18.000/porsi, sedangkan untuk sate kambingnya cukup dengan merogoh Rp. 25.000/ porsi. Jadi yang belum tahu, kalau kalian lagi di Kediri dan sempat liburan/ treking/ trail dari Gunung Kelud, sempatkan datang juga buat icip kuliner Sate Pak Eko ini yak!





Depot Sate & Gule Kambing Muda Pak Eko Satak
Buka pukul 10.00-17.00 WIB


Komentar

  1. Rame juga pengunjungnya ya sil, pasti enak nih :)

    BalasHapus
  2. Ya Allah kuatkan iman hamba. Beneran ngiler lihat satenya menggoda banget.

    BalasHapus
  3. Ya Allah......menggugah selera bangettttttt

    BalasHapus
  4. Buahahah lama nggak makan sate kambing, terakhir hanya nasi goreng kambing :-D

    Irisan bawangnya bikin sedap :-)

    BalasHapus
  5. gan itu paling enak makannya malam atau siang gan

    BalasHapus
  6. waduh makin ngiler nih.. mana suara penggila sate..

    BalasHapus
  7. Sil, foto satemu Sil, pelanggaran keras hahahahahah

    BalasHapus
  8. Kambing muda itu empuk banget ga kebayang enaknya..inget kolesterol tinggi jadi mundur teratur ��

    BalasHapus
  9. foto dan tulisannya membuat lidah mengecap.... Nyammmi ya...

    BalasHapus
  10. Kok ngeselin ya baca ini siang-siang pas lagi laper-lapernya T.T

    BalasHapus
  11. enak banget ini kayaknya, satenya mix soto gitu ya ada kuahnya

    BalasHapus
  12. itu potongannya gede kali satenya

    BalasHapus
  13. Kambing muda tuk yang kayak gimana? yg masih kinyis-kinyis dan alay? :)

    BalasHapus
  14. lebaran buka ga ...
    jdi penasaran ...

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame

Cara Cek Usia Kartu Indosat