Senin, Oktober 20, 2014

(Lanjutan) Lumajang- Jember

  8 comments    
categories: 
Tsurhat dulu boleh yaaa.. 

Kan kemarin sudah janji mau nulis cerita perjalanan satu hari ke Lumajang dan Jember. Nah waktu itu saya masih di rumah, tepatnya hari Minggu. Bangun pukul 02.00 kemudian nyicil proposal, dan syukur alhamdulillah selesai dalam waktu kurang dari 3 jam, ya memang cuma nambah- nambah sedikit dan baca ulang saja, tapi memang saya lebih suka mengerjakan skripsi di rumah, rasanya lebih ayem gitu. Hehe.


Niatnya mau kembali tidur, ternyata gak bisa tidur sampai setelah subuh. Muncul ide buat nulis cerita perjalanan. Singkatnya, sudah mau selesai tuh tulisannya. Ternyata inet saya ngadat. Iya sih, saya nulisnya pake tablet, makanya begitu inet ngadat dan hilang sinyal H+, jengkel pagi- pagi, gak srantan, langsung saya close. dan HILANG! T___T

Tapi, life must go on, right? Sekarang nulis lagi. 

Emm.. Mulai dari mana ya. Oke- Oke. Dari sini.

Seminggu yang lalu, 12 Oktober. Saya dan mas partner jalan- jalan. Ceritanya ngetrip satu hari, #OneDayTrip lah kerennya. Seminggu sebelumnya, mamas mengutarakan niatnya untuk mengajak saya ke Jember, Tanjung Papuma. Saya langsung mengiyakan saja. Setelah satu tahun berlalu, akhirnya saya ke Jember lagi :'). Memilih hari Minggu karena mamas masih praktik ngajar, dan full Senin - Sabtu. Empat hari sebelum ngetrip, mamas bilang ada rekomendasi tempat asyik di Lumajang, namanya Goa Tetes. Akhirnya, dalam perjalanan satu hari ini ada dua tempat tujuan yang akan kami datangi.
 

Minggu, 12 Oktober

Janjian pukul 04.00, tapi realisasinya berangkat pukul empat lebih dikit. Kesiangan seperti biasa. Mengambil jalur Malang selatan, menuju Lumajang via Dampit. Sempat nyasar karena keasyikan bercanda saat perjalanan, seharusnya kami mengambil jalur kanan, namun malah lurus. Ternyata kami nyasar ke daerah Sananrejo, yaaa lumayan jauh. Saya merasa asing dengan daerahnya, perasaan dulu waktu lewat Dampit gak ada jalanan kayak ini. Meskipun sudah satu tahun yang lalu, setidaknya ingatan saya masih kuat lah ya. Sadar kalau nyasar, kami mencoba bertanya pada bapak- bapak di sekitar Sananrejo, dan bener, nyasar. Coba cek GPS, nyasar. Akhirnya balik kucing. Tapi, meskipun nyasar, di Sananrejo yang masih ndeso banget, kami dapat momen sunrise :D

* Kamera Ilham

*Sempet foto

Kembali ke jalan yang benar, gantian saya yang ambil alih kendali. Kalau perjalanan jauh begini memang harus gantian ya, supaya gak capek- capek banget. Masalahnya, saya ekspertnya motor matic bukan bebek, dikritik terus sama mamas (-_-)".

Sampai di jalan besar, kami memastikan kalau memang benar- benar nyasar dengan kembali melihat papan petunjuk arah, dan eng ing eeeng..


* nah, bener yak nyasar. 

Melanjutkan perjalanan, menuju Lumajang. Ini adalah pertama kalinya si mamas lewat Pronojiwo. Tahun lalu saya jalan juga melewati Pronojiwo. Nah, mungkin karena saat itu maghrib ya, gelap, jadinya ngeri. Ternyata kalau pagi ya biasa saja. Hanya efek waktu. Memasuki Lumajang, sempat foto di ogoh- ogoh bentuk tikus yang mencengkeram garuda. Kritik sosial yang multi tafsir. (Hey, pak Kordes. Kami juga pernah foto disini loo xD).

* apik

Sepanjang perjalanan Lumajang ini, kami disuguhi oleh lukisan Tuhan yang indah. Alhamdulullah cuaca cerah, sehingga puncak Gunung Semeru, Mahameru terlihat jelas. *Sekarang fotonya aja dulu ya, suatu saat nanti, bisa berdiri disana. aamiin*


Perjalanan terus berlanjut, memutuskan untuk ngopi di pinggiran Pronojiwo.


 *Sempat ada kejadian mbah dukun nyembur kopi.

Mamas aja yang pesen kopi, saya enggak. Sudah cukup istirahatnya, sudah selesai ngopinya, kami melanjutkan perjalanan. Sampai tak sadar kalau kami sudah kelewat jauh dari Goa Tetes. Sempat bertanya seorang bapak memberi tahu kami kalau Goa Tetes 15KM dari tempat kami berdiri saat itu. Tapi, kayaknya gak 15KM deh. Jauh! 


*ngecek GPS, dan sempat "sedikit" ngambeg. Maap yha.

Saya sempet ngambeg, gak mau balik ke Goa Tetes karena sumpah, udah capek banget, apalagi pakai acara nyasar. Tapi, mamas, dengan sabarnya, ngadem- ngadem ati biar saya gak ngambeg lagi. Hehe.

Arah balik Goa Tetes, saya yang nyetir, mamas yang tanya- tanya. Gak cuma 15Km deh kayaknya. Jam delapan sampai jam sepuluh, 2 jam, DUA JAM, bro. Sama kayak arah Malang- Kediri. Itu kan, yaaa. JAUH sekali. Gak tau kenapa rasanya ke Jember itu kayak deket aja. Haha, engg efek apa ya ini. Hahaha

Setelah babat jalan, sampailah kami di Goa Tetes Lumajang, yap! pantesan gak kelihatan, penunjuk arahya kecil sekali, dan masuk gang, gak ada petunjuk lainnya. Hayoo Disbudpar Lumajang, begimandes ini pak? bu?. 

Tiket masuk 3K/ orang dan parkir 5K. Murah bingit kan ya. Coba deh kesitu kalau lagi di Lumajang. Gak nyesel kok kalau udah nyampe di tujuannya. Tapi, menuju ke tempat ini gak mudah, selain petunjuk yang minim, untuk sampai ke Goa Tetes nya, juga perlu perjuangan. Jalan turun- berbatu- curam harus ditempuh terlebih dahulu. Mas penjaganya sih bilang 3KM tapi kalau medan nya seperti itu rasanya lebih dari 3KM. Tapi, karena sudah sampai di lokasi Goa Tetes, pantang bagi kami untuk tidak melanjutkan. Sudah basah, mandi sekalian. ~tsahhhhh


*syok karena jalannya curam


*sempet aja #selfie nya


*daaan, sampai lah kita di Goa Tetes.


*Bawa tripod dan kamera tapi gak dipakai waktu naik Goa Tetes, takut basah. Hehe


*welfie pake tripod. Muahahaha

Eh, ada web nya loh http://www.goatetes.com/ , ceki- ceki deh. Wah, ayo dong ini potensial banget tempat wisatanya. Bagus banget! Terbayar lunas dengan capek nya. Sayangnya yah, disini kotor gitu, kotor ulah pengunjung, yayaya.. dimana- mana selalu begitu. Sukanya merusak alam saja. yang belum bisa jaga nafsu buang sampah sembarangan, jangan kesini ya. :))

Saya mau bagi tips, boleh ya. Nah kalau mau ke Goa Tetes perhatikan ini ya :
  • Jangan lupa berdoa, ini penting karena ini kebun. Ya kita gak tau apa yang akan terjadi;
  • Sarapan dulu ya, kemarin kami belum sarapan, untungnya kuat!;
  • Bawa minum yang cukup, isotonik, air putih;
  • Pakai baju yang wajar, ini wisata alam;
  • Bawa ganti, soalnya basah- basahan.
Pukul 11 lebih kami memutuskan untuk naik dan melanjutkan perjalanan ke Jember. Sampai diatas pukul 12.00 sering berhenti. Untungnya saya sudah mulai rutin olahraga (lagi), jadi disini diuji kebugarannya. :D

Sudah cukup istirahatnya, kami melanjutkan perjalanan. Makan pagi dan siang di Lumajang pinggiran, ciyus lah, murah disini. Gak sampai 20K. Jalan- jalan backpacker tenan. Mampir masjid, melaksanakan ibadah, dan tidur. Setengah jam saya tidur, dan pukul 14.30 kami melanjutkan perjalanan ke Jember. Saat dibangunkan, rasanya masih malas, pengen tidur lagii. Tapi, perjalanan masih panjang. Tanjung Papuma, kami datang. :D

Masuk Jember, dan langsung mencari arah menuju Tanjung Papuma, sempat nyasar tapi gak apa- apa, Alhamdulillah nyampe dengan selamat. 

Masuk Tanjung Papuma sudah sekitar pukul 16 lebih. Sudah sore.  Ohya, tiket weekend 15K, weekday 12.500. Tapi, kami mendapat tiket dengan harga weekday, mungkin karena sudah sore. :D

Tanjung Papuma, bagus dan pantainya bersih. Tapi, sempat heran, kok pantai gak ada sunset yak ? Kan gak mungkin, mamas bilang ini karena tertutup bukit jadi gak kelihatan sunsetnya, sempat kecewa, eh ternyata Papuma punya dua view, dan view kedua ini kami lewati saat menuju pulang. 
 
Gak mau ketinggalan momen sunset, meskipun udah kemalaman kami masih dapat momen seperti ini, ungu, kuning, oranye, putih.. Ahh, romantis.



f/4 1/160 ISO 400 
 Landscape- stauration

Gak sempat menghubungi teman- teman yang di Jember, pengen ngajak kopdaran emak blogger Jember, temen- temen sekolah yang kuliah di Jember. Bahkan rencana untuk mampir ke tempat bulek di daerah Mangli saja gak kesampaian. Ah, ya lain waktu ya sodara. Insya Allah kalau masih dikasih kesempatan, kita akan bertemu. 

Sampai Malang pukul 01.00 - Almost 21 hours, Malang- Lumajang- Jember- Lumajang- Probolinggo- Pasuruan- Malang.

Menutup postingan ini, mau bilang - Terimakasih ya kak Il buat kado ulang tahunnya. More than a gift!:))

*Ilham Sumarga

8 komentar:

  1. wow perjalanan yang panjang, mumpung masih muda dan masih sempet jalan2 nya dipuas2in sil apah lagi sama mamas il itu asyik bingit berduaan #eehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. panjang dan melelahkan,, hhehehe
      betul mba, mumpung masih muda dan bisa ^_^

      Hapus
    2. kan panjang melelahkan sama mamas nya jadi seneng :D

      iyaa semanagt jalan2 :D

      Hapus
  2. Woww jauh banget itu Sil.. Dari Kediri, kan ya mulainya. Kediri-Malang-Lumajang-Jember. Begh bayangin capeknya.. belum nyasar-nyasarnya haha..
    Aku banget itu, klo gak nyasar bukan Yuni namanya :D
    Kalau naik motor ke Lumajang atau Jember ngaku kalah aja deh, Sil. Cukuplah naik motor ke bromo lewat Pasuruan atau Probolinggo. Kalau dilanjut kesana lagi wes wegah! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari Malang mbak Yuns.. Huwaaaa... Dulu pernah juga sih ke Jember dari Kediri, api kan nginep, gak kayak ini yang go show.
      Hahaha.. Kalau gak nyasar belum perjalanan namanya mbak..
      Hahaha... Panas tenan bokong rasa trepes :D

      Hapus
  3. wah gaya nih Silvi sambil naik motor sempet foto2:)

    BalasHapus
  4. jiyeeee,,, yang romantisan trusan :P

    ini link tambhan.e wkwkwkw

    http://www.sumargailham.blogspot.com/2014/10/dokumentasi-pronojiwo-goa-tetes-lumajang.html

    BalasHapus
  5. Wah bisa istirahat di rumah aku di dampit hehehe.Tapi akunya gak ada Sil,ada adekku kok seumuran denganmu di UM juga whahaha lengkap.

    Aku sudah lamaaaa ga pernah ke Goa tetes, memang bagus dan udaranya sejuk...
    Pronojiwo juga sejuk tapi berkelok-kelok, kayak jalan batu-kediri :)

    BalasHapus

Keep Blogwalking!