Rabu, Oktober 01, 2014

Romantisan : Bonek Blitar

  9 comments    
categories: 
"Romantisan yuk" | kemana ? | "Blitar, mau ?" | seriusan ? | "iya" | aku ragu- ragu | "tenang aku masih waras masih fit lalalalalalalalalala" | baeklah.

Sepenggal percakapan via sms sama mamas yang ngajakin ke Blitar habis maghrib. Padahal Minggu pagi sudah lari- lari di pasar minggu, lalu mamas ngisi outbound adik tingkatnya karena dulu anaknya juga aktif organisasi, sampai sekarang juga sih sebenarnya. Agak mikir, ini anak gak punya capek apa ya. Padahal lagi besoknya harus masuk pagi buat PPL (praktik ngajar).

Berangkat habis maghrib, lewat Jalur Lintas Barat (Jalibar) ternyata sepi bangeeeeeeetzz.. Sedikit scary karena jalannya beneran sepi dan berkelok, mirip alas pronojiwo Lumajang kalau pernah tau. Sampai di gerbang masuk Blitar pukul 20.00.


Selanjutnya kami menuju aloon- aloon Blitar, hwaaa ternyata begini alun- alunnya ya, sama seperti alun- alun di daerah lain, terdapat pohon bringin, depan masjid, dan penjual- penjual. Mamas tidur- tiduran dulu karena kelihatan banget mulai lapar lelah. Duh..



selalu menyempatkan untuk membuat foto bokeh disetiap perjalanan

[foto potrait yang diedit menjadi landscape]
pagar besi yang mengitari pohon beringin

 pagar besi yang mengitari pohon beringin di Aloon- aloon Blitar

sudah capek banget kayaknya ini.

22.00 kami melanjutkan perjalanan untuk pulang, bodonya saya yang sotoy ini ngajak lewat Tulungagung Kota untuk kembali ke Malang, padahal rute kembali ke Malang adalah lewat Blitar lalu Malang. Maksud hati pengen menghindari daerah sepi, malah nyasar hampir ke Trenggalek :( maap ya.

Semakin malam dan kami masih nyasar gara- gara ke sotoy an diriku.. Makin lelah, makin frustasi, makin ketakutan karena mamas bawa motornya kenceng banget, memang sih kondisi jalan sepi, tapi tapi tapiiii :(

Memutuskan untuk balik arah dan sedikit bertanya- tanya pada orang yang masih hidup melakukan aktivitas. Ternyata bener, nyasar!. Lumayan juga jaraknya, bukan lumayan lagi ding, tapi jauuuh. Mungkin kalau gak nyasar sudah sampai di Malang ya.

Untungnya arus balik ke Malang lumayan ramai, tapi kami gak lewat jalan sepi lagi, tapi lewat Lahor. Syukurlah ada barengan, misal enggak bisa jadi kami lewat jalan sepi lagi.

Sempat berhenti di Masjid daerah Kepanjen untuk tiduran, capek dan haus. Tapi, gak tega mau ngeluh, lebih kasihan lagi sama mamas yang nyetir. Dirasa sudah cukup, kami melanjutkan perjalanan untuk pulang. Sampai kos pukul 01.30. Untungnya ada Jijah yang nginap kos jadinya ada yang bukain gerbang, maaf ya yung merepotkanmu :(.

Tapi, meskipun nyasar, ngantuk, capek, kalau sama kamu ujungnya tetep seneng aja.. hestek enggggggggggggg. hahaha





So, next trip mau kemana lagi ? :)




9 komentar:

  1. yaelah napa nyampe trenggaek hahaha....

    BalasHapus
  2. Nyang aseli situ saja nyaras, gimana kalau saya, ya? Hahaha

    Terpenting smpe kosan masih dibukain gerbang ya, Vi. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. lah makanya mba. Duh. Ncen kudu bawa semartpone iki hahaha

      Alhamdulillah xD

      Hapus
  3. sil...bikin bokeh gmana caranya sih???

    BalasHapus
  4. Wuaduu, kok jadi bablas ke Trenggalek, Mbak. hua, hihi.
    puji syukur, meski nempuh jarak lebih jauh, tapi selamat selama perjalanan :)

    BalasHapus
  5. Capek tapi ati seneng ya mbak :)

    BalasHapus
  6. ijin blogwalking dulu yaa, gak sempet baca semua artikelnya tapi hehe, ntr saya lanjut lagi, sukses selalu :)

    BalasHapus

Keep Blogwalking!