Rabu, Maret 29, 2017

Tips Memperbaiki Motor Mati Total Akibat Terendam Banjir

  13 comments    
categories: 
Tarik napas panjang, keluarkan. Ulangi hingga beberapa kali sampai hati dan pikiran rileks. Intinya kalau kena musibah jangan sampai panik, bukannya mendapat solusi, panik malah akan menambah beban pikiran, ya kan.

Jadi ini adalah cerita pengalaman pertama dan semoga sekaligus terakhir buat saya serta motor kesayangan yang selalu menemani kemanapun kaki ini melangkah pergi. Motor yang jadi saksi proses selesainya penelitian skripsi hingga yang menemani interview kerja di luar kota.

Terhitung sejak satu minggu yang lalu saya berada di Malang untuk liburan dan menghadiri acara bersama blogger Ngalam. Sejak Jum'at cuaca Malang mulai gak bersahabat soalnya sebentar hujan sebentar panas. Jadi bingung mau pergi-pergi padahal mau jalan ke tempat baru yang asyik di Malang. Akhirnya rencana tinggalah rencana, kenyataanya saya terdampar di kosan selama berhari-hari, tiduran sambil streaming Cinta dan Rahasia di Zulu dan hanya keluar untuk membeli makan.

Beruntungnya pada saat hari Sabtu cuaca cerah dan berawan. Padahal hari-hari sebelumnya Malang hujan sepanjang hari, mulai dari siang sampai malam. Wah, hari yang bagus untuk menghadiri acara di Batu. Tapi ya begitulah, Malang Raya kalau udah masuk weekend gak kalah macetnya sama kota besar lain. Tapi beruntung saya gak kena macet dan sudah sampai di lokasi acara lebih awal. Tapi saat acara selesai, hujan datang tanpa diundang dengan intensitas sangat deras. Mau gak mau saya harus menunggu hujan sedikit reda untuk bisa pulang, soalnya kan saya bawa motor. Sudah menunggu lama sayangnya hujan gak kunjung reda, akhirnya dengan ditemani gerimis tipis saya nekat pulang kembali ke Malang dengan menggunakan jas hujan.

Baca Juga : Menikmati Weekend di ZAMZAM Hotel & Convention Batu

Sialnya rintik hujan gak reda sama sekali, padahal Batu- Malang dinginnya gak ketulungan ditambah kondisi arus lalu lintas macet parah. Tapi memang disetiap kesusahan selalu ada kebahagiaan meskipun sedikit. Waktu perjalanan saya lihat langit, warnanya jingga subhanallah cantik banget. Langit senja yang indah diantara bumi yang hectic. Sayangnya sih ga sempat foto, cuma dicapture oleh mata dan kenangan. Hehe.

Sampai kosan saya langsung mandi dan setelah maghrib pergi lagi untuk membeli makan. Lagi-lagi hujan turun dengan derasnya dan lama. Akhirnya 'kebetheng' sampai agak malam, waduh padahal kosan ditutup jam 21.00. Jadinya maksa banget harus pulang soalnya dikejar sama waktu. Kondisinya saat itu memang sudah agak reda, tapi pas udah di tengah perjalanan hujan turun lagi. Bahkan sebentar aja saya udah basah kuyup. *nangis-kedinginan.

Malang banjir bandang bahkan beberapa ruas jalan ditutup soalnya air udah naik lumayan tinggi. Bisa bahaya kalau sampai ada kendaraan melintas, bisa mogok mendadak. Saat masuk gang kosan saya gak aware soal kondisi jalan, lupa kalau jalan ini agak turun lalu naik. Saya jalan terus dengan kondisi motor masih menyala, ngira genangannya gak tinggi. Tiba-tiba saja motor mati mendadak, lalu saya turun dari motor. Loh! Air udah sepinggang!. Buru-buru dorong motor sampai kosan.

Akhirnya dengan dibantu Ilham dan teman-temannya, motor saya dieksekusi dengan cara dikeluarkan airnya dari knalpot. Kaget aja kalau hasilnya bisa dapat satu timba ukuran sedang. Walah ini motor tau aja kalau lama gak basah-basahan, sekalinya basah langsung berendam. Satu malam motor sama sekali tidak dinyalakan, besoknya baru bawa ke bengkel. Kemarin itu saya melakukan pertolongan pertama dengan mengganti oli terlebih dulu.

Sayang banget bengkelnya bukan bengkel resmi, soalnya hari Minggu operasionalnya cuma setengah hari aja. Jadi saya bawa ke bengkel- bengkel biasa. Biayanya gak terlalu banyak kok cuma sekitar 200K, mulai dari ganti filter, ganti oli mesin 2 kali, ganti oli gardan, dan benerin injeksi. Yup motor saya matic-injeksi. Jadi ada sedikit tips buat siapa aja yang motornya berendam kayak saya;

1. Saat motor mendadak mati jangan sekalipun dinyalakan mesinnya, soalnya nanti bisa korosi. Kan mesi sedang dalam kondisi basah, tunggu aja waktu udah lumayan kering.


2. Pertolongan pertama saat mesin sudah kering, kamu bisa ganti olinya dulu. Tap oli yang tercampur air, lalu isi dengan oli baru. Nanti disitu silakan coba dinyalakan motornya. Terus tap lagi dan isi oli baru. Jadi 2 kali ganti olinya, yang pertama gunanya untuk mencuci mesin sedangkan yang kedua untuk pengisian seperti biasa.


3. Saat diganti oli, motor saya sudah mau nyala tapi starternya sama sekali ga bisa dipakai. Jadi pakai starter kaki (apa sih sebutannya- ya itulah).

4. Udah mulai give up akhirnya solusi tetap dibawa ke bengkel dan setelah dicek maka harus ganti filter karena filternya basah kuyup. Selain itu juga saya minta untuk dilakukan pengecekkan terhadap mesinnya, sekalian ganti oli gardan.


5. Besoknya saya cek ulang di bengkel resmi untuk servis berkala.

Tapi kalau bisa sih langsung aja ke bengkel resmi motor kamu, biar gak bolak-balik kayak saya. Yah ini adalah pengalaman yang sangat berharga buat saya, intinya saat melakukan sesuatu harusnya dipikir dua kali dulu sebelum bertindak. Semoga ini terakhir kalinya punya pengalaman buruk kayak gini.

13 komentar:

  1. ini mesti elektronik starternya konslet ....

    BalasHapus
  2. Thankyou tipsnya Sil.. semoga saya dijauhkan dari motor mati total akibat banjir. Saat komen ini, ujan lagi deras banget di Batam, lalu apa kabar motor dan helm yang di parkiran kantor? hiks.

    Jadi gimana? motormu udah bagus kan? tambahan tips dari aku :Usai memakai motor, pas parkir depan rumah, elus2 speedometernya sambil bilang "Terimakasih hari ini motorku, be nice as alway to me ya". manjur lho Sil.. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah boleh juga tuh tipsnya, kayaknya aku juga kurang berterimakasih sama motorku. Haha. Dipakai terus tapi ga pernah dirawat.

      Hapus
  3. Baca judulnya, kirain perbaiki sendiri :)
    Btw, tipsnya bagus. Minta tip dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya diperbaiki sendiri tapi ujungnya tetep dibawa ke bengkel. Haha.
      Sini ke Kediri kalau mau tip.

      Hapus
  4. Motor mati dikala hujan, sebaiknya jangan keluar aja deh pas hujan gitu, apalagi kondisi batam yang beberapa jam hujan saja, sudah banjir dimana-mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, mending di rumah aja deh. Tarik selimut. haha. Daripada jadi kayak gini ya kan hiks

      Hapus
  5. Balasan
    1. hehe. terjebak hujan sekaligus kenangan gitu Dee :D

      Hapus
  6. Toss dulu ah sesama fans cinta dan rahasia hihihi

    BalasHapus
  7. Keren Mbak tipsnya.... terimakasih dan sangat berguna.... Nanti kalau motor mogok gegara air, gak panik ke bengkel, mo coba tipsnya Mba Silvi aja.....

    BalasHapus
  8. aku seringnya motor mogok gara gara gak isi bensin, wkwkkw
    semoga gak terjadi padaku deh sil gara gara air

    BalasHapus

Keep Blogwalking!