Rabu, Mei 24, 2017

Menikmati Suasana Malam di Cafe Sawah Pujon Kidul

  21 comments    
categories: 
[Pujon Kidul menjelang malam hari]
Cafe Sawah Pujon Kidul, tempat yang pastinya gak asing buat para pemburu lokasi hits baru di Malang. Beruntung sekali saya dapat merasakan ambience mulai dari sore-malam-pagi di tempat yang punya udara sejuk cenderung dingin ini. 

Saya memang sudah sering mendengar nama Pujon Kidul apalagi sejak hitsnya Cafe Sawah ini. Mulai dari teman-teman yang membicarakannya sampai swafoto mereka di timeline social media saya. Tapi yakin sih, pengalaman saya ini bisa jadi belum pernah dirasakan oleh teman-teman yang sudah pernah berkunjung ke Cafe Sawah.

Sombong lu ya! 

Haha, iya memang agak jumawa sedikit sih. Jadi, kemarin saya berkunjung ke Pujon Kidul bersama teman-teman #EksplorDeswitaMalang, setelah sebelumnya berkunjung ke tiga desa wisata di Gubugklakah, Poncokusumo dan Sanankerto. Nah, Pujon Kidul ini adalah destinasi terakhir yang akan kami eksplor.

Baca Juga : Mencoba Serunya Tubing di Ledok Amprong

[View Pujon Kidul]
Ini pengalaman baru yang amat sangat menyenangkan buat saya pribadi. Kenapa? Akhirnya saya nginap asyik di salah satu homestay di Pujon Kidul dan beneran eksplore kepingan surga di bumi Arema ini. Itulah kenapa saya yakin, kalian yang pernah datang ke Cafe Sawah gak pernah merasakan pengalaman ini. HEHEU. Apalagi yang rumahnya deket-deket Malang ya kan. Tapi coba deh sekali-kali ambil kesempatan buat nginap di Pujon Kidul ini. Really fun!


***

Perjalanan dari Sanankerto menuju Pujon Kidul memakan waktu agak lama, waktu inilah yang kami gunakan untuk beristirahat dengan tidur-tidur ayam di mobil. Sesampainya di Pujon Kidul kami disambut dengan makan siang dan ada beberapa teman yang mencoba naik kuda, fyi wahana kuda ini belum resmi di launch, namun buat yang mau coba boleh kok.
[foto dari ghozaliq.com]
Setelah dirasa cukup kami mulai jalan untuk melihat peternakan sapi perah yang dikelola oleh kelompok desa wisata dan tempat penampungan susu di Pos 4 Maron, Pujon Kidul. Cerita lengkapnya ada di next blogpost ya, soalnya diriku takut kalian bosan baca tulisan yang panjang. *author pengertian.
[senja]
Saat senja kami kembali ke Cafe Sawah untuk menikmati matahari tenggelam. Kebetulan saat itu pengunjung sudah mulai berkurang karena sebelumnya tempat ini ramai banget!. Menjelang maghrib kami harus kembali ke homestay untuk mandi dan bersih diri. Soalnya sejak pagi berkegiatan dan ya ya ya lepek. 

Malamnya kami makan malam di kantin Cafe Sawah, menunya Rawon yang subhanallah enak banget. Saya sampai nambah 2 kali, karena porsinya memang mangkok kecil. Sedangkan teman-teman memilih menu nasi goreng. Pertimbangnya memilih rawon adalah karena kuahnya panas dan Pujon saat itu dingin banget. 

Selesai makan malam kami duduk bersantai di Gazebo bersama pak Udi- Kepala Desa Pujon Kidul sembari menikmati alunan gamelan. Pengalaman berbeda dari biasanya sat menikmati Cafe Sawah siang atau sore hari. Alunan gamelan ini kayak bikin saya baper, sayup-sayup angin Pujon Kidul mengantarkan alunan musik ini sampai ditelinga saya. Apalagi yang main gamelannya bapak-bapak sudah sepuh gitu. Ah jadi pengen kesana sama pasangan, masalahnya siapa yang mau diajak. Haha
[insanwisata; mesraberkelana; alidabdul]
Serius suasananya tenang dan nyaman banget, cocok kalau lagi qtime sama keluarga atau sendirian juga gak masalah. Ohya untuk masuk ke Cafe Sawah ini goceng aja dan kita menerima tiket dalam bentuk voucher. Voucher ini bisa ditukarkan kopi atau makanan di kantin Cafe Sawah. Jadi kalau mau bakso yang harganya 10K yasudah berarti tinggal nambah aja goceng. Nyaman bukan?. 
[Memninjam foto dari mesraberkelana]
Next time saya bakalan balik ke Pujon Kidul lagi, mungkin denganmu.


“Manusia bisa menua, tempat bisa berubah, kita bisa melupakan. Karena itulah kamera digunakan, untuk merekam hal-hal yang tidak dapat diingat manusia dengan sempurna”
― Winna Efendi, Refrain
Baca Juga : 6 Tempat yang Wajib Kamu Kunjungi Kalau Singgah di Gubugklakah

21 komentar:

  1. Asyik ya mbak... sawah pun sudah menjadi tempat wisata yg yahut... jadi ide ni untuk orang di kampung... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, asal mau berinovasi pasti ada aja jalannya ahahhaa

      Hapus
  2. Malang emang keren banget ya, selain daerahnya banyak buah alamnya juga bagus

    BalasHapus
  3. malang lagi... kayaknya tahun depan jadi wish list malang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak yang bakalan ditulis soal Malang XD. Yuklah

      Hapus
  4. Pujon Kidul terlalu dingin akirnya hahahaha. Sayang nggak nginep di sana :-(

    BalasHapus
  5. Ada penginapan ya Sil disana? kirain itu cuma cafe buat ngumpul atau nikmatin suasana sampe malem, ternyata ada tempat nginap juga. Jadi pengen kesanaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada homestaynya mbak dan murah lho. Ayo kalau ke Malang kabarin ya

      Hapus
  6. Ternyata masi banyak daerah di Malang yang belum Babang datangi 😂

    BalasHapus
  7. pujon dan cafe sawah...mungkin ini layak dimasukkan dalam list kalo pergi ke malang lagi.

    eeh, selain suara gamelan, musik keroncong juga bisa bikin baper lho...hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau kesini weekday aja biar gak ramai-ramai banget hahaha

      Hapus
  8. tempatnya bagus emang mbak tapi ramenya masa alah
    eh btw pas malem bagus juga, belum pernah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain mas pas malamnya, syahdu banget asli

      Hapus
  9. Semakin banyak ya, ide wisata yang diciptakan untuk relaksasi otak. Sawahpun bisa disulap menjadi sesuatu yang wah. Sambil wisata, sambil makan beras dong..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul. Lho mbak pernah makan beras? Saya sih makannya nasi. :D

      Hapus
  10. Eh, iya, mungkin banyak yang sering ke sini, tapi mungkin belum ada yang menginap di homestay-nya. hihi

    Yawoh siang-siang baca ini pas bagian "sumpah rawonnya enak" aku langsung nelan ludah. Gleg. Positif kudu buka pakek rawon.

    BalasHapus

Keep Blogwalking!