Romantisan : Sepakat untuk Menikah

Gambar
Long time tidak curhat-curhat santai di blog. Rindu sebetulnya namun bingung untuk memulainya.  Selama ini saya menahan diri selama kurang lebihnya satu tahun untuk tidak upload tentang persiapan menikah ke sosial media. Bukan tidak mau membagikan cerita bahagia ya, hanya saja saya ingin teman-teman dunia maya tahu setelah semuanya benar-benar terjadi. Kalau boleh dibilang, setahun ternyata cepat sekali berlalu. Desember 2019 adalah bulan di mana saya mengirim pesan, bukan ajakan menikah atau minta untuk dinikahi ke orang yang jadi suami saya sekarang ini.  "Chal, bapak dan ibu sudah selesai urusan haji. Sepertinya setelah ini giliranku disuruh menikah" // "Minggu depan aku boleh ke Kediri? Kita bicara soal ini, ya" // Long story short, orangnya betulan datang ke Kediri. Tidak janjian untuk berjumpa di rumah, namun di Warkop Maspu. Di sana kami ngobrol santai-santai saja, bikin vlog cerita perjalanan kami singgah di beberapa tempat wisata (ternyata vlognya ga pernah

Lagi Bener

Banyak temen saya yang kebetulan enggak merantau sering ngeluh kalau mereka gak bisa bebas, gak bisa punya link lebih banyak, dan gak bisa gak bisa yang lain. Sebagian dari mereka selalu ngeluh kalau mereka masih dianggap anak kecil sama orang tuanya, soalnya gak boleh ini itu. Gak boleh begini begitu. dan mereka selalu ngeluh.

Ada beberapa hal yang harus kalian syukuri dibalik semua itu. Kalian bisa tetep deket sama orang tua tanpa harus jauh seperti kami yang merantau. Waktu kalian bakalan lebih banyak bareng mereka, memperhatikan setiap keriput yang timbul di wajah mereka, enggak seperti kami yang harus nahan kangen pengen pulang tapi selalu kebentur waktu. Jauh sama keluarga itu gak enak kalo kalian udah ngerasain kayak kami disini. Sekalinya ada kesempatan pulang, kami kaget, betapa bapak ibu kita udah makin tua. 

Saya, yang dulunya ngerasa di kekang, sekarang mulai sadar. Semua perlakuan bapak ibuk saya semasa saya masih sekolah dulu itu punya maksud. Dulu, mereka gak pernah ngebiarin saya pulang telat, gak pernah ngijinin saya pulang malam, gak pernah ngijinin saya buat yang aneh- aneh, gak pernah ngijinin saya buat ikut kegiatan yang gak bermanfaat buat saya. Dulu, saya juga berontak! Merasa paling kuper karena gak bisa main sebebas temen- temen saya, merasa minder karena gak pernah berada di luar rumah lebih dari jam 9, ngerasa "ih orang tuaku kok kayak gini sih sama aku, kolot banget mereka itu!"

Sekarang, saya sadar, mereka buat kayak gitu ke saya karena pengen saya itu lurus!. Ibu yang ngelahirin saya, nyusuin saya sejak kecil, dan ngerawat saya sampe segede ini. Jadi, saya yakin beliau tau mana yang baik dan buruk buat saya. Untuk Bapak, saya udah ngehabisin waktu bareng beliau bertahun- tahun, beliau juga pasti tahu gimana saya. 

Dulu, saya yang selalu punya hasrat buat main, keluar rumah. Sekarang, malah kalau ada kesempatan pulang selalu dirumah dan gak kemana- mana, kecuali ada kumpul bareng anak- anak atau kopdar blog. 

Rumah buat saya itu surga, apalagi penghuninya. Mereka malaikat. Sulit deskripsikannya. Tapi buat saya. Bapak, Ibuk dan adek saya itu segalanya. Jadi, sekarang tanpa bicara pun, kami sudah tau harus berbuat bagaimana, melakukan apa, ya tanpa bicara, dengan hanya tatapan mata.

Bersyukurlah untuk kalian yang masih bisa merawat orang tua kalian setiap waktu. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Pengalaman Sakit Pinggang Kecetit dan Pengobatannya

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame