Serunya Bikin Konten dengan Kuota Nonstop dari Smartfren

Gambar
Hello fellas, gimana nih kabarnya? Semoga selalu sehat ceria ya. Tahun 2020 sudah hampir habis dan di suasana yang masih serba tak pasti seperti sekarang karena pandemi, kayaknya kita mulai dibiasakan untuk ada di rumah saja, ya. Tapi Alhamdulillah ada juga yang sudah menerapkan new normal namun tetap dengan protokol kesehatan yang ketat.Karena kebiasaan di rumah saja itu, ada beberapa kalangan yang memanfaatkan waktunya untuk mencoba banyak hal baru.  Salah satunya, saya sendiri. Di awal-awal pandemi, saya mulai menjalankan small business makanan ringan yang berbahan dasar dari mie. Kunjungi kami di Shopee ya! Nah, seiring waktu berlalu dan banyaknya waktu luang yang saya punya, saya mencoba untuk belajar tentang digital marketing. Semuanya otodidak dari internet dan kelas online. Tentang pemasaran yang baik di dunia maya, promosi, sampai  packaging yang murah meriah namun tetap eye catchy. Amazing juga rasanya, saya bisa dapat semua itu dari internet.  Nah baru-baru ini, saya sedang

Tidur Tenang ya Merah

Masih ingat dengan postingan berjudul Sayang Mpus ?. 
Ada cerita menyedihkan tentang kucing tersebut.

Jadi, beberapa hari yg lalu, saya nitipin kucing itu (namanya si merah) di tetangga untuk disusu oleh ibu kucing. Hari 1 si merah baik- baik saja, hari ke 2 saya ke sana lagi masih bisa lari- lari, hari ke 3 saya absen ngunjungin si merah karena ada kesibukan beres- beres rumah dan mengantar pesanan teman ibu, hari ke 4 saya ke tempat tetangga untuk menjenguk si merah sekalian menukar uang receh, titipan ibu. Saya kesana pagi, sekitar jam 6. Saya nyari si merah kok gak ada padahal ibu kucing ada, habis itu saya nanya sama tetangga saya, mana pus yg mau saya pelihara. Kemudian saya dikasih lihat di kamar sholatan, si merah sudah sekarat. :'(

Katanya sudah sejak shubuh begitu, diagnosa saya kemungkinan si merah kedinginan dan kelaparan. Soalnya si ibu kucing kurang begitu mau menyusu si merah karena sempat lepas dari ibunya beberapa hari. 

kemudian si merah saya bungkus kain, saya bawa pulang, saya bikin inkubator buat ngangetin si merah, yang sebelumnya sama sekali gak ada suara, mulai ada suara. Saya pikir inkubator pasti kurang panas, akhirnya saya jemur di matahari pagi, badannya mulai kering, sambil jemur saya kasih susu. Saya tunggu hingga ada suara. Saya udah mau nangis aja karena memang pus ini mau saya openi kalau sudah selesai nyusu. Akhirnya sambil saya jemur juga saya selimutin, kemudian saya tinggal ke pasar, begitu pulang si merah udah kaku :'( :'( *nangis magep- magep*

Saya siram pakai air si merah, karena baunya menyengat, kemudian saya bungkus pakai selimut kecil yg dipakai tadi, lalu sama bapak dikubur di belakang rumah. Nelongso saya.

Si merah ini pintar, waktu saya buka toko si merah nungguin di depan pintu toko belakang, kemudian saya tinggal nyapu, pas ada orang beli dan saya gak tau, si merah meong- meong sambil lari ke arah saya, lalu dia balik lagi ke toko, nyatanya benar ada orang beli. Gak cuma sekali dua kali aja lho kayak gitu. Itu sebabnya saya udah jatuh cinta sama si merah. 

Saya nyesel banget kenapa waktu hari ke 3 gak ngunjungin merah, padahal kalau misalnya waktu itu kesana kemungkinan besar dia gak akan kedinginan. 

Meskipun sebentar saya sempat ngerawat si merah, saya sayang banget sama pus itu. 



Suatu saat nanti saya pengen punya kucing yang banyak. 

Komentar

  1. cerita kucing yang malang.. jadi turut berduka cita..
    semoga si mpus merah Ada penggantinya...

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame

Cara Cek Usia Kartu Indosat