Romantisan : Sepakat untuk Menikah

Gambar
Long time tidak curhat-curhat santai di blog. Rindu sebetulnya namun bingung untuk memulainya.  Selama ini saya menahan diri selama kurang lebihnya satu tahun untuk tidak upload tentang persiapan menikah ke sosial media. Bukan tidak mau membagikan cerita bahagia ya, hanya saja saya ingin teman-teman dunia maya tahu setelah semuanya benar-benar terjadi. Kalau boleh dibilang, setahun ternyata cepat sekali berlalu. Desember 2019 adalah bulan di mana saya mengirim pesan, bukan ajakan menikah atau minta untuk dinikahi ke orang yang jadi suami saya sekarang ini.  "Chal, bapak dan ibu sudah selesai urusan haji. Sepertinya setelah ini giliranku disuruh menikah" // "Minggu depan aku boleh ke Kediri? Kita bicara soal ini, ya" // Long story short, orangnya betulan datang ke Kediri. Tidak janjian untuk berjumpa di rumah, namun di Warkop Maspu. Di sana kami ngobrol santai-santai saja, bikin vlog cerita perjalanan kami singgah di beberapa tempat wisata (ternyata vlognya ga pernah

Tidur Tenang ya Merah

Masih ingat dengan postingan berjudul Sayang Mpus ?. 
Ada cerita menyedihkan tentang kucing tersebut.

Jadi, beberapa hari yg lalu, saya nitipin kucing itu (namanya si merah) di tetangga untuk disusu oleh ibu kucing. Hari 1 si merah baik- baik saja, hari ke 2 saya ke sana lagi masih bisa lari- lari, hari ke 3 saya absen ngunjungin si merah karena ada kesibukan beres- beres rumah dan mengantar pesanan teman ibu, hari ke 4 saya ke tempat tetangga untuk menjenguk si merah sekalian menukar uang receh, titipan ibu. Saya kesana pagi, sekitar jam 6. Saya nyari si merah kok gak ada padahal ibu kucing ada, habis itu saya nanya sama tetangga saya, mana pus yg mau saya pelihara. Kemudian saya dikasih lihat di kamar sholatan, si merah sudah sekarat. :'(

Katanya sudah sejak shubuh begitu, diagnosa saya kemungkinan si merah kedinginan dan kelaparan. Soalnya si ibu kucing kurang begitu mau menyusu si merah karena sempat lepas dari ibunya beberapa hari. 

kemudian si merah saya bungkus kain, saya bawa pulang, saya bikin inkubator buat ngangetin si merah, yang sebelumnya sama sekali gak ada suara, mulai ada suara. Saya pikir inkubator pasti kurang panas, akhirnya saya jemur di matahari pagi, badannya mulai kering, sambil jemur saya kasih susu. Saya tunggu hingga ada suara. Saya udah mau nangis aja karena memang pus ini mau saya openi kalau sudah selesai nyusu. Akhirnya sambil saya jemur juga saya selimutin, kemudian saya tinggal ke pasar, begitu pulang si merah udah kaku :'( :'( *nangis magep- magep*

Saya siram pakai air si merah, karena baunya menyengat, kemudian saya bungkus pakai selimut kecil yg dipakai tadi, lalu sama bapak dikubur di belakang rumah. Nelongso saya.

Si merah ini pintar, waktu saya buka toko si merah nungguin di depan pintu toko belakang, kemudian saya tinggal nyapu, pas ada orang beli dan saya gak tau, si merah meong- meong sambil lari ke arah saya, lalu dia balik lagi ke toko, nyatanya benar ada orang beli. Gak cuma sekali dua kali aja lho kayak gitu. Itu sebabnya saya udah jatuh cinta sama si merah. 

Saya nyesel banget kenapa waktu hari ke 3 gak ngunjungin merah, padahal kalau misalnya waktu itu kesana kemungkinan besar dia gak akan kedinginan. 

Meskipun sebentar saya sempat ngerawat si merah, saya sayang banget sama pus itu. 



Suatu saat nanti saya pengen punya kucing yang banyak. 

Komentar

  1. cerita kucing yang malang.. jadi turut berduka cita..
    semoga si mpus merah Ada penggantinya...

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Pengalaman Sakit Pinggang Kecetit dan Pengobatannya

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame