Senin, September 24, 2018

Serunya Eksplor Pantai Bau Mayat Blitar

  31 comments    
categories: 
[Kyle Jenner sedang pemotretan] 
Halo, akhirnya menulis kembali tentang pantai. Setelah terakhir kali ‘mantai’ di Peh Pulo yang mirip Raja Ampat itu, kali ini saya bersama teman- teman pergi ke pantai yang punya dua view sekaligus, yaitu Pantai Tambakrejo dan Pantai Gondo Mayit.

Jadi sekitar awal September yang lalu, saya kembali jalan- jalan ke Blitar, setelah cukup lama vakum berkunjung ke kota Patria ini. Saya pergi bersama mba Ade Ira (selanjutnya kita sebut Ade saja), Kak Abdi dan Mas Ongky.


Kami berempat sepakat berjumpa di daerah Srengat Blitar, karena titik point keberangkatan yang berbeda. Kak Abdi dan Mas Ong berangkat dari Kediri kota, sedangkan saya dan mba Ade berangkat dari Kabupaten.


Pukul 06.30 WIB, saya bertolak dari rumah menuju rumah mba Ade, kurang lebih sekitar 30 menitan. Ini pertama kalinya saya datang ke rumahnya. Setelah pamit dengan ibu mba Ade, kami berdua cus berkendara ke Srengat.


Meski beberapa kali saya pernah melewati jalur Wates menuju Blitar, tapi ketika berada dikendali setir kok ya lupa- lupa ingat sama jalannya ya. Maklum deh, sebelumnya kan cuma diboncengin aja. Uhuk.


Beruntungnya jalanan dari Kediri via Wates ini sudah oke untuk infrastruktur dan petunjuk jalannya. Namun meski begitu, beberapa kali kami masih nyasar-nyasar, padahal sudah dibantu dengan GPS (Global Positioning System) dan GPS (Gunakan Penduduk Setempat). Hehe


Tepat sekitar pukul 07.30 kami sudah sampai di SMAN 1 Srengat dan menunggu Kak Abdi serta Mas Ong. Syukur saat ini sudah ada teknologi share my location dari WA, jadi janjian makin mudah dan asyik karena kita jadi tahu posisi teman kita di mana.


Jadi kalau kalian janjian sama temen, mintain aja lokasinya biar bisa ketrack udah berangkat beneran atau belum. Haha. Jangan sampai bilang OTW eh ternyata masih OTW mandi. Pernah melakukan. 


Setelah berjumpa dan sempat berhenti sejenak mengisi perut dengan beberapa camilan di mart-mart. Kami berempat langsung cus ke arah Pantai Tambakrejo dan Gondho Mayit yang ada di Kecamatan Wonotirto. Kali ini, Mas Ong dan Kak Abdi berada di depan, sedangkan saya dan Mba Ade dibelakangnya. #TimAngkaIkut


Baca Juga : Tambakrejo, Eksotika Pantai Blitar


Perjalanan memakan waktu kurang lebih sekitar 2 jam perjalanan. Beberapa tahun yang lalu, saya juga pernah berkunjung ke Pantai ini. Begitu sampai di gerbang utama kami diminta untuk membayar tiket sebesar Rp. 7000,-. Kalau dulu sih masih gratis karena memang pantainya belum ada pengelolaan seperti sekarang ya.

Jujur saat sampai dan melihat area pantai Tambakrejo, saya cukup kaget karena sekarang ini sudah sangat ramai dan riyuh pengunjung. Kalau teman-teman pengen tahu dulu sekarang, boleh banget lho klik link di atas tadi. Ehe.


Setelah parkir dan bersiap, kami berempat mulai turun ke lantai dansa pantai untuk mulai eksplor Tambakrejo. Ohya, di sini kita dihimbau untuk tidak berenang karena ombak pantai memang cukup ganas. Setelah cukup puas berswafoto di Pantai ini kami berencana untuk naik bukit dan melanjutkan eksplor Pantai Gondo Mayit.

[BAKARRRRRRR]
Tapi sebelumnya makan siang dulu. Di sini banyak sekali pilihan warung makan, tapi akhirnya kami sepakat untuk makan di warung mbak Sisil. Eym, jadi ingat seseorang. 
[Ready to eat]
Pilihan menunya banyak, rata-rata seafood. Akhirnya setelah sekian dekade, kami sepakat makan Ikan bakar Barakuda dan sepaket nasi lalap. Enak? Jangan ditanya. Cuma lima belas ribu aja udah bikin kita kenyang dan senang.
[Barajaran]
Siap mendaki? Yuk, cus. Apalagi saat itu pas banget matahari lagi di atas kepala, jadi pas lagi siang-siangnya. Ohya, kalau dulu dari Pantai Tambakrejo ke Pantai Gondo Mayit itu harus nyebrang naik kapal pompong atau kapal kecil dan membayar Rp 1.000 saja. Karena dipisahkan oleh perairan. 
[Mblasak ning semak-semak]
Kalau sekarang udah bisa dilewati sama jalan kaki aja, soalnya kenangan genangan air udah gak ada lagi. Jadi bisa melenggang manja menuju bukit untuk berjumpa dengan pantai yang lebih tenang dan sepi.

Cukup sengsara kalau yang gak biasa naik gunung atau olahraga, karena tipikal bukit kan pasti terjal dan menanjak ya. Jadi sebelum kesini sempetin aja lari-lari kecil. 

[Sepi - kayak hatiku]
Ah iya, Pantai Pasetran Gondo Mayit ini punya makna yang sedikit seram sebetulnya. Eh tapi bukan seremnya itu yang pengen saya bagi ke kalian. Gondo dalam bahasa Jawa artinya bau, sedangkan Mayit artinya mayat/ jenazah. Jadi makna dari Pantai Gondo Mayit sendiri adalah pantai yang berbau mayat.

Penamaan dari pantai ini tidak muncul begitu saja, konon kabarnya (ciailaah kayak gosip aja) dulu di pantai ini ditemukan banyak jenazah. Maka dari itu munculah nama Gondo Mayit. Ah iya di atas bukit pantai ini juga terdapat makam yang disebut sebagai makan penjaga pantai Gondo Mayit.


Baca Juga : Pesona 5 Wisata Pantai di Blitar


Serem? Enggak juga sebetulnya kalau kita niatnya untuk menikmati keindahan alam. Sayangnya saat kami melakukan perjalanan dari bukit menuju ke pantai Gondo Mayit, beberapa kali kami menemukan ada yang berdua-duaan di semak. Emang pada gak takut digigit nyamuk apa ya?. Haha.


Ohya view pantai Gondo Mayit ini memang sangat bagus, masih lebih bersih jika dibandingkan pantai Tambakrejo yang notabene memang sudah ramai sama pengunjung. Pantainya masih bersih dan tenang. 

[BlackPonk edisi pantai]
Kami berempat cukup lama berada di Gondo Mayit karena memang anginnya semilir banget. Puas mengabadikan momen dan matahari tak lagi tinggi, kami bersiap untuk kembali pulang ke Kediri. 

Kalau udah lihat cantiknya gini, kalian pengen berkunjung kesini nggak?.


Thanks to Mba Ade, Kak Abdi dan Mas Ong. Semoga bisa jalan-jalan kembali di lain kesempatan.





31 komentar:

  1. Walaupun aku ngga suka pantai (takut item) hehe. Tapi itu keren sekali pantainya...ikan bakarnya huhu... itu yang captionnya sepi sekilas mirip parangtritis ya :)

    BalasHapus
  2. Aku punya teman di Blitar, tiap aku tanya destinasi wisata di sana apa aja, dia bingung hahahhahaha. Baiklah, kudu ke sana sendiri

    BalasHapus
  3. Bagus banget pantainya sil...
    Namanya agak2 serem ya hehe

    BalasHapus
  4. Pantainya tipikal khas pantai selatan Jawa ya. Landai, berkarang, ombak besar. Sampai sekarang belum pernah sama sekali sih main ke pantai-pantai di Blitar. Apalagi Tulungagung, Trenggalek, hahaha.

    BalasHapus
  5. Bersih banget pantainya yaa, ombaknya juga keliatan bersahabat, cuma namanya yg horor, apalagi kalau sepi, bisa celingak celinguk terus kalau lagi main ke situ :)))

    BalasHapus
  6. Baca judulnya, agak mengernyitkan kening pantai bau mayat, apa di sana bau mayat? setelah baca artikelnya oh gitu ceritanya kenapa nama pantainya begitu, lihat fotonya kayaknya indah banget pemandangannya, dna itu paket ikan bakar plus nasi murah sekali

    BalasHapus
  7. OMG! Baca judulnya jadi serem.. Hiihiii. Tapi setelah lihat fotonya aah, cantik banget pemandangannya.

    BalasHapus
  8. Tenang banget pantainya, sepiiiii,
    nama pantainya serem, tp pemandangannya cakep bgd ya mbk,

    BalasHapus
  9. Pantainya cantik ya Mbak, tapi namanya bikin takut ihh main kesononya *saya emang penakut, hihihih.
    Tapii, itu beneran seperti namanya kah Mbak? Ada bau2 gitu? #kepo

    BalasHapus
  10. Aku waktu ke Blitar dulu nggak sempat ke pantai, kayaknya jauh sih dari hotel tempat nginap. Kami malah ke candi Penataran

    BalasHapus
  11. Waw pake mendaki dulu ya. Kalau liat hasilnya begini sih jd mupeng. Kemarin2 ragu bgt ke sini krn namanya bikin begidik hihihi..

    BalasHapus
  12. Aku baca judulnya langsung kebayang kalau mbak Silvi saat main ke pantai tapi pantainya bau mayat, ternyata setelah dibaca memang nama pantainya hahaha tapi mengingat awal pemberian namanya memang serem juga ya mbak :)

    BalasHapus
  13. mba, nganuuu... itu namanya rada horor yak. Btw katanya dulu banyak ditemukan jenazah karena apa yah mba, serem tapi kepo hihihi

    BalasHapus
  14. Namanya memang gimanaaaa gitu ya pi hehehe. Tapi pemandangannya oke.. ngg ada yg pada berenang ya? Aku liat banyak karang ya

    BalasHapus
  15. Nama pantainya memang seram ajah hahaha. Padahal view udah cantik begitu. :D

    BalasHapus
  16. Di jogja ada daerah namanya gondolayu, mirip2 gondomayit yaa hehee :)

    BalasHapus
  17. ya ampun mak berani aja ke sana ya
    pantai bau mayat , dan jd kepo mau tau ceritanya kenapa banyak mayat dll dll aku googling aja apa ?? hahaha
    'tapi kalau memang viewnya kayak gitu mmg harus beraniin diri aja demi foto2 haha

    BalasHapus
  18. Kayak zaman aku muda nih sering jalan ke pantai. Sayang pas itu belum aktif ngeblog. Sumpah itu namanya nyeremin banget, mayat dari mana? Bencana alam kah? Kapal tenggelam?

    BalasHapus
  19. Seriusan ini di Blitar Mbaaakkk??? Kok cakeeeep panteinyaaaa.... (orang juga wis hihihi), jajaran iwake yo bikin aku ngiler je.... Ta bintangi dulu di maps, siapa tahu berkesempatan Touring ya.... Aamiin....

    BalasHapus
  20. Mba, bisa request nama pantainya diganti aja laa :D
    Pantainya indah banget gitu, namanya horor euiii, rasanya ga rela akutu.

    Itu yang berdua disemak-semak, ga takur ular apa ya, hahaha :D

    BalasHapus
  21. Pas baca judulnya aku sempat negasin lagi. Beneran nih namanya bau mayat. Hhehe Teryata memang terjemahan dari nama asli pantai ya mba. Dan emang serem juga. Kalau malam, dibuka untuk umum nggak mba?

    BalasHapus
  22. Pantainya bagus tapi kok rasanya bakalan mikir kalau mau kesana karena namanya sudah bikin merinding...

    BalasHapus
  23. Pas baca judulnya rada serem, pas baca dan liat fotonya ternyata cantik yaaa...

    BalasHapus
  24. Eem....pantainya masih virgin banget yaa...
    Sepertinya masih banyak wisatawan yang belum tau yaa...

    Atau mungkin takut karena sjarah pantai yang bisa dibilang unik?
    Gondo Mayit.

    BalasHapus
  25. Nama pantainay serem amat sih PI, tapi bagus ya masih bersih kaya gitu

    BalasHapus
  26. Silvi, itu pasirnya putih bangeeeett yaaa.. bakalan susah pulang nih kalau udah di sana. Cuma koq nyampe ke sananya kudu banget jalan rekoso gitu ya hahahaa... ngebayangin lemak2ku yg memberat, menggandoliku :))

    BalasHapus
  27. Tapi emang benaran bau mayat pantainya, Mba? Pasirnya putih banget. Di daerahku juga banyak pantai tapi banyak sampah bertebaran di pinggirannya :(

    BalasHapus
  28. Namanya pantainya seram dan emang ada kuburannya ya. Hati2 pacaran di sini nanti ada yg ketiga wkwk

    BalasHapus
  29. Meski namanya serem, tapi kok indah banget ya Mbaaa aku pengen ke sana duh

    BalasHapus
  30. Masya Allah cantik pantainya yaa.

    Tapi sekarang tdk ada bau mayat kan? Penasaran dulu itu mayat2 siapa saja yg ditemukan di sana

    BalasHapus

Keep Blogwalking!