Selasa, Desember 24, 2013

Mungkin Aku yg Sensitif

  4 comments    
categories: 
Kemarin, hari Senin. Sejak bangun tidur perasaanku sudah gak enak. Gak tau kenapa. Akhirnya aku malas- malasan terus di kamar. Rencananya jam 11 mau bayar spp di BNI. Sebelum ibuk pulang kayak biasanya rumah udah tak sapu sama pel. Begitu ibuk sampek aku berangkat mandi, sumpah aku gak tau kalau sore itu adikku mau dikhitan, batinku kenapa ini ibuk kok siap- siap masak banyak. Pas aku mau pamitan sama minta uang kok ibukku ngomel- ngomel, kupikir kenapa ini ibuk. Sambil nunggu uang dikasih aku bantu bantu motong kentang. Tapi, ibukku terus- terusan ngomel, aku juga terus diam.

Pas mau ngasih uang semakin menjadi- jadi, ngomelnya makin frontal, aku dibilang gak perhatian, gak kasihan sama ibuk yg repot sendiri dan sebagainya. Aku tetep diam. Baru ngomong pas di tanya jumlah spp. Gak ngerti kenapa, pas jawab jumlah uang itu aku nangis. hehe.. setelah selesai dengan ibuk aku mau berangkat ke bank. Bapak yang tau kejadian agak memalukan itu akhirnya ambil sikap buat ngantar ke bank. Soalnya pikiranku lagi kacau, dan bapak takut kalau aku kenapa- kenapa. Aku ngeyel mau berangkat sendiri, dan bapak juga ngeyel mau ngantar. akhirnya aku diantar..

Antrian lumayan lah 15an orang.

*sebenernya aku disuruh transfer lewat mobile banking sama ibuk, simple. tapi karena ini urusannya sama kampus jadinya aku gak mau repot*

di tulisan ini aku bukan mau menjelek- jelekkan ibukku, aku cuma pengen pembaca lihat dari sisi yang lain, mungkin aku yang sensitif. Sikap jelekku memang kayak gitu, kalau dimarahi diam, gak pernah bantah, baru kalau sudah gak kuat, nangis. Jadi sebenernya, aku ini jarang banget nangis. Tapi kalau udah nangis, bakalan lama dan gak ada suara. Kata temen- temenku, mendingan kalau nangis yang keras sekalian, biar orang tau kalau diriku lagi kesakitan. Tapi, gak tau kenapa. Dari dulu aku gak begitu bisa nangis di depan banyak orang, nangisku diam gak ada suara. Mungkin karena sakitnya memang luar biasa. *tsahhh*

Bahaahkk

4 komentar:

  1. Sama.. Aku kalo dimarahi pasti jurusku cuma diam dan nangis. Serba salah sih.
    Diam emang karena salah, kalo jawab dikira ngebantah orang tua.
    Mendingan nangis aja...

    BalasHapus
  2. Huahahahaha.. aku juga pernah sih nangis begitu, tapi gak pernah ada orang lain yg tahu..

    Inilah kenapa aku lebih suka di dalam kamar sendirian daripada rame2. Soalnya kamar itu privat banget. Kalau mau rame2 mending di ruang lain selain kamar.

    Aku nangis kenapa? Ya biasanya karena terlalu dalam menghayati film HUAHAHHAHAHA..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sekarang aku tau nek samian pernah nangis. hihi..

      The way home mas. film e ngesakke :'(

      Hapus

Keep Blogwalking!