Kamis, Maret 13, 2014

Beranjak Dewasa (II)

  2 comments    
categories: 

Judul diatas sepertinya sudah pernah saya pakai di posting sebelumnya. Tapi saya lupa. Hehehe..

Waktu membuat kita terlena.. Begitu cepatnya..

Sekarang saya semester 6, dan hal- hal semacam berdandan seperti kebanyakan anak perempuan belum pernah saya lakukan sebelumnya. Pernah merasakan alat make up nempel di wajah saya waktu jadi domas (cantrik) dan pelepasan SMA. Begitu masuk kuliah, agak heran juga melihat kakak tingkat yang kuliah dandanannya kayak mau fesyen sow. Apalagi di Fakultas Ekonomi, hal- hal semacam itu merupakan hal yang lumrah. Mungkin karena nantinya kami /diharapkan/ akan menjadi orang- orang yang bekerja di ranah publik makanya mulai mempercantik diri dari sekarang.  

Sebenarnya saya juga kepingin sih, belajar dandan seperti yang lain. Tapi, saya suka ragu dengan produk produk kecantikan yang saya tahu banyak mengandung bahan kimia. Makanya sampai sekarang saya gak pernah pakai barang- barang semacam itu. Kalau yang lain dandan pakai macam- macam, saya kuliah cuma pakai bedak, itupun bedak bayi :D, soalnya baunya harum dan seger jadi saya suka dan gak pindah- pindah ke yang lain. Makanya mbladhus sendiri mungkin, tapi alami kok gak imitasi. :)

Tapi, akhirnya untuk yang pertama kalinya saya punya niat buat nyoba pakai make up. Waktu mau hunting foto sama mba- mba kos. Kalau belum lihat foto- fotonya, boleh klik Pict of The Day. Saya nyoba pakai maskara, daaaaan mata saya langsung berair berasa kayak ngeres- ngeres gitu di mata, langsung saya cuci pakai air. Kemudian nyoba pakai eyeliner, sama! ngeres juga, lalu cuci lagi. Haha.. Entahlah terlalu sensitif sepertinya wajah saya dengan alat- alat semacam itu. Akhirnya tetep, cuma pakai bedak seperti biasanya, dan plus blush on nge pink. Hehe. 

Kata mba kos sih "Kamu cuma belum kebiasa aja sih Sil". Tapi, saya enjoy kok dengan ke-tidak-bisaan saya pakai make up, toh saya tetep cewek, hehe. Meskipun begitu saya juga sering kok perawatan sama ibuk, di rumah. :D

Buat saya, kenapa cantik mahal ? bukan cantiknya sih yang mahal, tapi alatnya. :D

Jadi cantik emang penting, tapi sehat lebih penting. 


2 komentar:

  1. hahaha.. tapi awakmu koyok gak macak ndik postingan pik tev the dei kuwi haha.. Rapopo, nek macak ngko malah aneh nek gak terbiasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas ndop, ra ketok ncene. Iyaaaa.. panggah wedhok kan ya :D

      Hapus

Keep Blogwalking!