Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Icip Kuliner Anambas Mie dan Luti Gendang di Kedai Kopi Mie Tarempa Batam

Siang-siang iseng nonton Kompas TV Big Bang! Show, terus pas banget yang lagi dibahas itu kuliner vegetarian yang bahan dasarnya jamur. Foundernya bilang makanan ini beneran vegetarian karena prosesnya alami dan tanpa bawang, apalagi untuk bisnisnya ini mereka bekerja sama dengan salah satu vihara Maitreya di Dukuh Kupang, Surabaya. 

Eh, pas ngomong vihara Maitreya saya langsung rindu sama makanan ciak ce di resto Maitreya, Batam. Eh sebenernya alasan aja sih, bisa jadi ini karena kangen sama Batam-nya. Biasalah orang mellow gini denger apa dikit udah langsung kangen. Iya saya orangnya gampang kangen dan dikangenin. Terus akhirnya cuma bisa ngiler aja karena di Kediri belum nemu tempat makan vegetarian kayak di Batam. Ya karena memang di sini gak ada vihara besar, mungkin nanti kalau pas pergi Surabaya saya mau mampir ke Dukuh Kupang.

Terus daripada kangen-kangen doang, saya nulis aja lah biar produktif. Secara blog ini butuh nutrisi juga biar gak kurus kering kayak yang punya. Sekalian pamer kalau pernah makan makanan khas Pulau Anambas, ya meskipun belum pernah datang ke Anambas sih yang penting udah icip kulinernya dulu. Padahal waktu itu pas saya datang pertama kali ke Batam dan bergabung dengan Blogger Kepri, di grup udah ada obrolan temen-temen di sana mau trip Anambas sekitar bulan Maret-April. Lha dalah malah saya sekarang udah gak di Batam lagi. Haha.

[Menul-menul banget nih]
Ohya, makanan khas pulau Anambas ini yang paling terkenal ada 2, Mie Tarempa dan Luti Gendang. Tapi ada banyak menu juga selain 2 jenis itu, ada gado-gado Tarempa, sate Tarempa, kwetiaw sapi, Ngo Hiang Ikan, dan masih banyak. Tapi saya cuma pernah coba Luti Gendang dan mie Tarempa saja dan cocok sih buat lidah super Jawa ini, khususnya untuk Luti Gendangnya kalau mienya sih sama aja kayak mie kuah pada umumnya, cuma bumbunya lebih kuat dan kental. Ada makanan di Batam yang sama sekali gak cocok buat saya, Prata. Muehehe. Aneh aja masa roti di makan sama kuah kari ayam.
[Montok dan sexy]
Eh dari kedua makanan ini saya paling favorit Luti Gendang, pernah pulang kantor agak malam terus mampir di Kedai Kopi ini pesan Luti Gendang yang masih anget terus ditemani sama es teh tarek. Wuih surga dunia kali, wak. Enak pol tapi sayang sendiria sih waktu itu. Hahaha.

Luti gendang ini sama kayak roti goreng cuma teksturnya padat gak kopong (kosong) dan didalamnya ada isian abon dengan bumbu yang khas. Kalau bahasa inggrisnya mungkin fried dough filled with fish-floss and chili. Jadi rasanya itu manis, gurih agak pedas sedikit dan aroma isiannya nyengat banget, enak gak eneg. Apalagi pas digigit gitu krenyes di luar karena memang gorengnya kering tapi pas dikunyah dalamnya lembut. Entah kekuatan magic apa yang bisa bikin Luti Gendang seenak itu.

[Isian abon Luti Gendang]
Kalau mie Tarempanya kemarin saya nyobain 2 jenis, mie Tarempa kuah dan basah. Mie di tempat ini menggunakan mie ombo atau mie lebar yang warnanya putih itu. Terus dimasak dengan menggunakan bumbu khas melayu kayaknya ya. Saya gak begitu notice sih karena menurut saya mie di semua tempat itu ya sama saja. Tapi gak tau deh nanti kalau kamu nyobain mie Tarempa gimana.
[Mie Tarempa kuah]
[Mie Tarempa Basah-ngecemes]

Harganya juga gak begitu mahal sih, untuk Luti Gendangnya dibandrol Rp 2.500/ biji, sedangkan untuk mie Tarempa dibawah Rp 12.000. Ini sih worth it lah ya antara harga dan rasanya yang beneran enak, kalau menurut saya. Jadi buat kamu yang di Batam atau lagi pas pergi ke Batam, sempetin mampir ke Kedai Kopi Mie Tarempa ini deh buat icip kuliner Anambas. Setidaknya kalau belum pernah datang ke daerahnya kita udah pernah nyobain kulinernya. 

Kedai Kopi Mie Tarempa
Jl. Laksamana Bintan | Komplek Ruko Royal Sinkom blok D 15-16, Batam Center, Kepri




Komentar

  1. Jadi keinget sama si luti gendang ini. Tempo hari pas aku ke Batam lumayan bawa pulang 2 kotak luti gendang setengah matang, Sil. Wiiih... kok sekarang jadi ngences lagi. Hahahaha :D

    BalasHapus
  2. Luti Gendang Mie Tarempa memang juara, rasanya manis, gurih, pedas, hadeeh jadi pengen makan

    BalasHapus
  3. Ah... Jadi kangen juga dengan mie tarempa he he do bintan hanya ada do tanjungpinang :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame