Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Terpesona Keindahan Taman Sari Water Castle

Bangunan putih kecoklatan, taman air, dan lorong gelap berlumut ini rasanya jadi ciri khas dari Tamansari Water Castle Yogyakarta, setelah menelusurinya sih saya baru bisa menyimpulkan seperti ini. Beberapa kali datang ke Yogya, ini pertama kalinya saya berkunjung ke tempat mandinya para raja dan ratu yang ternyata bagus banget dan tentunya instagramable. Agak menyesal sih, kenapa gak dari dulu gitu mampir. Haha


Ini adalah perjalanan saya keluar Jawa Timur pertama kalinya lagi setelah pulang dari Batam. Datang ke Yogya dengan bikepacker selama 3 hari membuat saya tahu, Yogya sekarang makin cantik dan tentunya selalu ramai. Eh wait, bikepacker? Yas. Perjalanan 10 jam kami tempuh dari Malang hingga Yogyakarta. Tujuannya untuk datang ke UNY dan UGM dan selebihnya cuma mau ke tempat mainstream di Yogya, sih. Salah satunya Tamansari ini.

Kami datang pukul 08.00 dan ternyata masih tutup, jadinya nunggu dulu deh sampai buka sekitar pukul 09.00 lebih dikit. Datang ke Tamansari dari hostel ini perjuangan dan penuh dengan perdebatan, soalnya kami sama-sama gak tau sama sekali arah dan lokasi. Makanya lewat postingan ini saya mau mengucapkan thankyou so much buat GMaps. Haha. Nunggu satu jam ngapain aja? Udah pasti foto-foto di depannya dong! Soalnya kan gak bocor tuh pastinya. Hehe. Selebihnya duduk gak jelas sambil ngobrol soal program S2.

Baca : Jogjakarta, Rindu Ingin Jumpa

Begitu Tamansari buka kami langsung beli tiket, masih pagi dan antrean udah panjang. Untung kami duluan jadinya gak nunggu lama deh, tiketnya untuk lokal goceng aja perorang dan tiket kamera Rp 2.000. Tapi ada drama nih pas beli tiket, gini ceritanya, waktu itu kami agak kebingungan soalnya gak punya uang receh buat beli tiket kamera. #GAYAMU. Jadi kami bawa 2 kamera, nah uang recehnya cuma punya tiga ribu doang, berarti kurang seribu. Terus ibu loket bilang kamera satunya taruh aja di kendaraan biar gak bingung. Yaudah deh beli 1 tiket aja buat kameranya. Tapi hati kok rasanya gak ikhlas kalau cuma bawa satu kamera, gak bisa candid-candid'an dong. Haha. Akhirnya kami tetep usaha, setelah mengais-ngais cari receh di dalam tas dan saku eh nemu recehan lima ratuan ada dua biji. Langsung deh antre lagi beli tiket satu lagi buat kamera. Ohya kamera yang bayar itu khusus action cam, dslr, mirorless dan sejenisnya.

 Udah beres urusan drama tiket, kami langsung explore Tamansari ini. Waktu itu kami memang sengaja gak pakai guide soalnya malam sebelumnya udah baca-baca di internet. Jadi saat berwisata ini khusyu' mau menikmati dan foto-foto. Masuk area Tamansari tiket kami diperiksa, setelah dicek simpan aja jangan dibuang. Soalnya nanti waktu kita mau masuk ke masjid bawah tanah bakalan dicek lagi.

[Batu bergambar teratai berjumlah 5, simbol waktu menunaikan ibadah sholat] 
Menyusuri area Tamansari bagian depan ini bikin saya pengen renang, airnya kelihatan seger banget deh apalagi Jogja panas banget waktu itu. Sayangnya sih gak boleh mandi di sini. Hehe. Ohya kalau kita sudah keluar dari area utama ini kita belum selesai ya tripnya. Jangan balik lagi karena ga bisa dan gak boleh, kalau memang mau balik lagi artinya harus beli tiket baru. Nah misal bingung tanya aja sama penjaganya, ruang bawah tanah di mana. Nanti pasti akan ditunjukkan sama penjaganya, soalnya sih kita harus lewat perkampungan penduduk dulu. Fyi, para penduduk yang ada di perkampungan ini adalah keluarga abdi dalem.

Begitu sampai di masjid bawah tanah, tiket kita akan dicek lagi. Terus kalau udah masuk aja deh, memang agak creepy sih soalnya gelap. Aura sejarahnya dapet banget, agak ngeri gitu atau emang saya yang cemen kali ya. Hehe.

Ohya, tempat ini dulunya merupakan sumur dan sekarang hits banget, belum ke Tamansari kalau belum menyusuri semua tempat yang instagramable ini. Sebenernya agak membingungkan rutenya kalau buat yang masih pertama datang kayak saya. Tapi semua bagus sih, seperti menyusuri lorong waktu dan kembali ke masalalu. Trip 2 jam di Tamansari sukses bikin saya terpesona, sayangnya cuma satu aja sih. Cuacanya panas banget dan itu sempat buat saya bad mood. 

Setelah Tamansari, enaknya kemana lagi?
Cerita ini masih berlanjut.

Komentar

  1. Kok saya kudet ya ternyata masuk Taman Sari bawa kamera itu bayar ahhahahha. Aku coba besok akhir pekan kakakakaka

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame