Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Melihat Kembali Kemegahan Candi Borobudur


Akhirnya, setelah 8 tahun kaki ini bawa saya datang kembali ke Magelang untuk singgah di Candi Borobudur. Kalau diingat-ingat terakhir kali datang ke tempat ini waktu study tour kelas 8 zaman SMP. Waktu itu saya duduk bareng Inang dan pak Dodik as guru matematika yang mendampingi kami SKAL. Tapi dulu sih taunya semua udah beres, mulai dari tiket masuk dan semuanya. Tapi kemarin itu adalah pengalaman pertama saya ngurusin semua sendiri, sebagai seorang backpacker. Hahaha.

Kalau dulu naik bus sekarang ini naiknya motor, dulu gak tau rutenya sekarang malah nyetir sendiri. Bahkan sempat kehujanan juga di jalan dan mau balik ke Jogja karena rasa-rasanya perjalanan ini gak ada gunanya. Piknik pas hujan mana enak, gak bisa menikmati pemandangan, suasana becek dan ya ribet barang bawaan. Tapi entah kenapa, kami tetap melanjutkan perjalanan karena gak ada kesepakatan antara saya dan kawan jalan ini untuk kembali pulang, ujungnya saya yang ngalah. Yayaya, baiklah.
Pas udah mulai masuk area Borobudur juga hujan makin deres aja, udahlah itu rasanya mau balik aja. Akhirnya dalam keadaan basah nyemek nyemek, saya beli jas hujan harga enam ribuan warna biru. Lah udah basah ngapain beli jas hujan segala? Iya ini tujuannya untuk mengamankan barang-barang berharga sih. Kamera, hp, dompet, dan sejenisnya. 

Perjalanan ini akhirnya dipenuhi dengan keluhan dan gerutuan. Hehe. Tapi memang magic sih pesona candi ini, meskipun cuaca lagi gak mendukung rupanya tetap ramai pengunjung yang datang. Waktu itu kami sampai di sini sekitar pukul 15.30 terus ribet ini itu dan baru masuk area candi setelah bayar parkir pukul 16.00. Padahal aturannya candi ini tutup jam 17.00. HAHAHA. Jadi kami cuma punya waktu satu jam doang buat explore! Halaaaah ya udah mau gimana lagi, udah bayar juga, eman- eman kan kalau terbuang percuma.

Jadilah liburan ke Candi Borobudur ini agak failed karena hujan. Tapi ternyata pas udah naik ke lantai paling atas, lihat pemandangan sekitarnya jadi bagus banget loh. Kabutnya keren jadi kayak ada di atas awan gitu. Habis menggerutu terbitlah syukur. Haha. Mau kayak gimanapun, candi ini tetep megah dan mewah.

Jadi, kalau misalnya diajak kesini lagi sih saya tetep mau. Eh, asal gak naik motor aja ya.


Komentar

  1. Wah aku udah lama banget gak ke Candi Borobudur. Terakhir ke sana lebih dari 10 tahun lalu dan itu pun udah sore banget jadi gak sempat foto-foto. Lihat foto beberapa teman, kayaknya candi ini keren banget ya pas sunrise mba. Tapi mendung-mendung gini juga keren, ada efek misty nya ehehehe.

    BalasHapus
  2. biarpun hujan tapi setiap perjalan pasti ada kesan tersendiri dong ya. hehe
    aku malah belum pernah ke jogja, apalagi candi borobudur. hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame