Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Aksi Nyata Hemat Energi


Rumah saya berada di persimpangan jalan raya besar, sehingga saya sama sekali tidak asing dengan lalu lalang kendaraan. Dulu, saat saya masih SD, saya pernah diberi tugas oleh guru untuk menghitung jumlah kendaraan yang lewat di depan sekolah kami. Dalam 15 menit, hanya ada 4 hingga 10 kendaraan yang berlalu lalang dan juga saya masih ingat harga bahan bakar saat itu tidak lebih dari tiga ribu rupiah. Dulu, saya masih suka bermain masak- masakan dengan teman- teman, karena memang saat itu masih belum ada LPG seperti saat ini, kami menggunakan kompor minyak, saat itupun harga minya gas masih terjangkau dengan 1000 rupiah saja kami sudah mendapat 1 bungkus plastik kecil. Betapa senangnya ya.

Sekarang, jangankan dalam 15 menit. Dalam 1 menit saja, sudah berapa puluh kendaraan yang berlalu lalang di depan rumah saya. Bahkan hampir setiap harinya, saya menjumpai sepeda motor baru yang masih menggunakan plat putih. Saya sempat geleng- geleng kepala, kenapa begitu banyak pertambahan kendaraan yang turun ke jalan setiap harinya, hingga akhirnya banyak saya jumpai macet dimana- mana, dan hampir semua kendaraan berlomba- lomba memacu kendaraannya dengan cepat, bahkan tidak jarang juga terjadi kecelakaan hingga mengakibatkan kematian. Yah, memang ini adalah masalah klise di negara kita.

Bagi saya, permasalahan seperti tersebut diatas memang wajar terjadi dikarenakan jumlah masyarakat yang banyak sehingga memberikan peluang kepada industri kendaraan untuk memasarkan produknya kepada kami. Selain karena jumlahnya yang sangat banyak, masyarakat Indonesia yang notabene perekonomiannya masuk dalam golongan menengah, sangat mudah dibidik oleh pangsa pasar industri untuk membeli ini dan itu, tidak salah kiranya jika hingga ada pernyataan Masyarakat Menengah Pemboros Devisa.

Dengan banyaknya jumlah kendaraan yang turun ke jalan, artinya harus ada energi untuk mengisi kendaraan tersebut, yang tidak lain dan tidak bukan adalah bahan bakar minyak, yaitu bensin dan solar. Seperti yang saya lihat saat ini, perbandingan keberadaan energi minyak dan kendaraan masih 5:10 sehingga banyak terjadi kelangkaan di daerah- daerah.

Dengan adanya fakta tersebut, kita harus memiliki energi pengganti yang nantinya dapat dimanfaatkan apabila bahan bakar minyak benar- benar habis, karena seperti yang kita tahu, bahan bakar minyak tidak dapat diperbaharui, kalaupun bisa proses regenerasinya membutuhkan waktu yang sangat lama, atau paling tidak melakukan tindakan nyata untuk menghemat energi dan menjaga lingkungan.

Tindakan nyata saya saat ini untuk menghemat energi dan untuk menjaga lingkungan adalah sebagai berikut :
  1. Tidak terlalu konsumtif dalam penggunaan bahan bakar untuk kendaraan. Saat ini saya sedang menempuh pendidikan di luar kota, dan saya lebih memilih menggunakan kendaraan umum untuk pulang pergi ke perantauan, selain itu saya juga lebih memilih berjalan kaki dan bersepeda untuk pergi ke kampus.
  2.  Menghemat listrik dengan cara mematikan lampu apabila tidak terlalu penting dan juga menghemat air.
  3. Menjaga kelestarian lingkungan. Misalnya dengan membuang sampah pada tempatnya. Saya adalah tipe orang bersih, lingkungan yang tidak nyaman membuat suasana hati tidak nyaman dan tidak tenang. Sehingga, membuang sampah pada tempatnya adalah hal mutlak yang harus dilakukan. Lalu, jika tidak ada tempat sampah ? Saya selalu menyimpan sampah tersebut di saku saya yang kemudian nanti jika sudah ada tempat sampah saya buang.
  4. Membawa tas sendiri untuk berbelanja, hal ini sering saya lakukan untuk mengurangi penggunaan plastik.
  5. Menggunakan peralatan elektronik dengan bijak. Apabila tidak digunakan lebih baik di matikan.
  6. Penghematan kertas, tisu dan bahan- bahan yang berasal dari pohon.

Itu aksi nyataku, mana aksi nyatamu ?
*foto taken from random google

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame