Sabtu, Maret 31, 2018

Liburan Singkat ke Masjid Tiban Turen Malang

  31 comments    
categories: 

Lihat kalender keliatan tanggal merah di hari Sabtu, nah pas banget tuh waktunya ada di minggu ketiga bulan Maret. Awalnya saya berencana untuk pergi ke Taman Nasional Baluran, pengen lihat Afrikanya Jawa Timur.

Namun rencana mendadak berubah karena di hari Sabtu tanggal 17 Maret itu, saya ada undangan nikah teman karib masa sekolah di Pare. Udah sohib banget masa iya gak datang kan gak enak. Yaudah mungkin lain kali bisa merencanakan liburan ke sana.
 

Malam harinya saya coba chat Ilham yang bukan kebetulan masih stay di Malang, karena melanjutkan studi S2nya. Pas banget juga udah lama gak ketemu, jadi sekalian silaturahim melepas emosi karena selama ini komunikasinya cuma lewat chatting yang kebanyakan banyak gak akurnya. Haha

"Aku besok ke Malang, ajak jalan-jalan!"

"Mau kemana?"

"Ya kamu yang nentuin lah, kan kamu yang ngajak"

Yaudah, akhirnya ke Masjid Turen. 

Sebetulnya saya sendiri sudah pernah pergi ke Masjid ini, cuma udah lama banget. Di bawah tahun 2010 kayaknya sih, sekitar SMP- SMA. Ilham sendiri juga katanya sudah pernah datang ke tempat ini tahun 2012 saat ada kunjungan ke rumah dosennya.
Setelah sekian lama, akhirnya bisa kembali berkunjung ke tempat ini dengan suasana yang baru, karena sudah cukup banyak lokasi yang bisa dilihat. Namun masih banyak juga yang dalam proses renovasi dan pembangunan.

Kami memarkir kendaraan di dekat pintu masuk dan langsung jalan kaki menuju lokasi. Nah, di sisi kiri dan kanan ini banyak penjual yang menjajakan berbagai macam oleh-oleh khas Malang. Seperti keripik buah dan juga menjual baju-baju Turen.
Suasananya memang sangat ramai tapi Alhamdulillah cuacanya sejuk. Kami mulai mengambil foto-foto sekitar dan setelah cukup puas menuju ke pusat informasi untuk meminta izin masuk. Di sini nanti setiap pengunjung yang akan masuk, diberi kertas yang isinya nama, alamat, dan informasi lainnya.
Kertas itu nanti digunakan sebagai bukti kalau kita memang sudah meminta izin masuk. Ohya, tidak perlu mengeluarkan uang karena memang tidak ada tiket masuk untuk bisa melihat keindahan masjid Turen.

Saya sebetulnya kurang tahu juga kenapa harus diberi kertas seperti itu, apakah akan ada random check seperti di MRT Chang I atau gimana. Tapi Alhamdulillah selama perjalanan berkeliling tidak ada random check sama sekali.
Jadi di Majid ini memang memiliki pemandangan yang indah, ukirannya sendiri banyak yang berlafadzkan huruf arab dan lafadz Al- Qur'an.

Let me tell you something, masjid ini bukan masjid Goib dan dibangun oleh jin seperti yang dikabarkan orang-orang ya. Karena yang membangun dan menghias masjid ini adalah para santri dari ponpes Turen.

Masjid Tiban ini memiliki 10 lantai, di lantai 8 terdapat sarana jual beli yang tokonya dijaga oleh para santriwati. Nama toko-tokonya pun berdasarkan nama-nama ulama' terdahulu. Saat itu menjelang sholat Dhuhur sehingga semua santri/santriwati serta pengunjung diajak untuk sholat berjamaah. Maka, mereka (santri/santriwati) wajib menutup tokonya dan akan dibuka kembali saat sudah selesai beribadah.

Ohya, fasilitas di tempat ini juga sudah lengkap kok. Banyak toilet yang bersih dan tempat istirahat yang nyaman, meskipun sekedar duduk-duduk.
 
Tempat yang indah dan menyenangkan. Semoga suatu saat kalau mau berkunjung lagi, semua lokasi sudah selesai tahap pembangunanya.

31 komentar:

  1. percaya ga percaya waktu orang-orang bilang masjid ini dibangun sebangsa jin. ada-ada aja nih orang. interiornya keren banget, wahh banget gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran, dulu juga banyak yang ngomong gitu sih. Mungkin karena tau- tau ada masjid sebagus ini yak

      Hapus
  2. aku dulu pernah kesini pas liburan apa ya lupa pokoknya rrruuuaaameee banget jadi gak dapet foto-foto bagus T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang harus sabar kalau mau ambil foto di sini ya mbak. Hahahaa

      Hapus
  3. Duh napa dulu kita nggak singgah di sini ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, aku juga langsung keingat pas kita lewat sini habis dari Sanan mas

      Hapus
  4. Pas ke malang kemarin ga sempet mampir kesini. Sepertinya masjidnya bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, lain kali coba sempatkan haha

      Hapus
  5. Keren ya ukirannya, warna warni indah dan Masjid pun terlihat megah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibangun oleh santri- santri dengan gotong royong. Keren banget

      Hapus
  6. Itu ukiran-ukirannya keren banget ya.. warnanya juga eye catchy... paling suka deh sama seni architecture yang kaya gitu..

    BalasHapus
  7. megah banget mesjidnya, kalo dilihat dari ukiran dan ekterior pembungkusnya. ini bukan mesjid ghoib ya heheh..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang bilangnya ini masjid ghoib hahaha

      Hapus
  8. unik banget ya bangunannya.... kaguuuumm :)

    BalasHapus
  9. luar biasa ya mesjidnya...arsitektur tingkat tinggi

    BalasHapus
  10. Aku pernah baca liputannya di Trans Tv kalau gak salah, nah si empunya pesantren ini ketika hendak membangun bagian dan arsitektur mesjid memang mendapat ilham dari seseorang yang ditemuinya di dalam mimpi. Mungkin atau barangkali memang ini idenya jin muslim dari alam sana kan. Haha.

    BalasHapus
  11. Uuuuh, Masjid ini masih jadi wish list aku. Tiap ke Malang ga pernah sempet mampir karena terbentur sama waktu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pas ke Malang lagi, berkabar ya kaaaak

      Hapus
  12. dari dulu pengen banget ke sini. mudah mudahan suatu hari nanti kesampaian juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, kabar- kabarin yaaa bang Zack kalau kemari. Kali aja bisa berjumpa

      Hapus
  13. Wah aku pernah lihat di tv.. kapan bisa kesana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk agendakan kak Cit. Malang surga wisata hahaha

      Hapus
  14. bagus banget
    seperti ala ala india atau timur tengah ya
    penasaran pengin liat langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari uni, kalau ke Malang dengan senang hati aku temani :D

      Hapus
  15. walaupun cuma liburan singkat di masjid tiban turen malang

    pasti banyak kenangan yang tersadur di situ

    seru kayak nya ... pengen deh

    BalasHapus
  16. unik masjidnya. Sepintas mengingatkan saya seperti temple. Trus warnanya juga unik :)

    BalasHapus

Keep Blogwalking!