Serunya Bikin Konten dengan Kuota Nonstop dari Smartfren

Gambar
Hello fellas, gimana nih kabarnya? Semoga selalu sehat ceria ya. Tahun 2020 sudah hampir habis dan di suasana yang masih serba tak pasti seperti sekarang karena pandemi, kayaknya kita mulai dibiasakan untuk ada di rumah saja, ya. Tapi Alhamdulillah ada juga yang sudah menerapkan new normal namun tetap dengan protokol kesehatan yang ketat.Karena kebiasaan di rumah saja itu, ada beberapa kalangan yang memanfaatkan waktunya untuk mencoba banyak hal baru.  Salah satunya, saya sendiri. Di awal-awal pandemi, saya mulai menjalankan small business makanan ringan yang berbahan dasar dari mie. Kunjungi kami di Shopee ya! Nah, seiring waktu berlalu dan banyaknya waktu luang yang saya punya, saya mencoba untuk belajar tentang digital marketing. Semuanya otodidak dari internet dan kelas online. Tentang pemasaran yang baik di dunia maya, promosi, sampai  packaging yang murah meriah namun tetap eye catchy. Amazing juga rasanya, saya bisa dapat semua itu dari internet.  Nah baru-baru ini, saya sedang

#BigThanks

Beberapa hari yang lalu sebelum Diesnatalies SMA, saya dapat sms dari adik kelas saya. Saya gak tau dia dapat nomor saya dari mana, tapi akhirnya saya tau kalau anak ini dapat nomor saya dari Oki.

Anak yang sms saya namanya Aji, yang saya kenal dengan Arajia. Saya belum pernah ketemu, bahkan tau mukanya aja belum. Saya gak pernah kepo ke adik kelas, kami berinteraksi lewat grup blogger DESA dan jarang sekali berinteraksi, saya jadi silent reader. 

Tapi, belakangan setelah saya ketemu waktu DN saya jadi bisa nerka- nerka gimana sebenernya Aji ini.

Oke, tapi disini saya gak mau nyeritain soal saya ketemu Aji. Saya mau cerita tentang sesuatu yang lebih penting. Balik ke awal tadi, tentang sms.

Pertamanya Aji nanya- nanya soal biaya masuk di kampus saya, lalu saya bilang apa adanya kalau waktu pertama kali masuk saya habis sekian juta. Lalu Aji ini nanya ke saya, misalnya gak bisa bayar gitu gimana, saya bilang ada banyak beasiswa dan kalau memang mau sekolah gratis ikut bidik misi. Gratis biaya pendidikan dari awal hingga akhir malah dapat uang bulanan 600ribu. Tapi, buat yang mau ikut bidik misi lebih disarankan buat yang "benar- benar" tidak mampu (dalam arti materi). Saya juga ngomong ke dia kalau bisa mengajukan keringanan.

Kemudian, Aji bilang pengen di DKV (Desain Komunikasi Visual), Fakultas Sastra, dan dia nanya ke saya kalo kuliah bisa sambil kerja apa enggak. Dalam pandangan saya, kuliah ya kuliah aja, udah. Fokus dan gak usah mikir yang lain, dan hal itu saya sampaikan ke Aji.

Gak ada kepikiran di otak saya tentang 'perbedaan' pola pikir dan nasib. Sama sekali, karena memang saya belum pernah liat Aji secara langsung waktu itu.

Lalu, si Aji ini balas sms saya. Mungkin dia gak sadar, dan ini juga bukan salah dia, kalau saya ngerasa kayak gini. Saya ngerasa kayak ditampar- tampar ini muka, ditoyor- toyor kepala saya, dan segala macem rasa yang bikin ati saya langsung mencelos.

Aji bales "Masalahnya aku ini mandiri mbak, biaya kuliah sendiri" - (kurang lebih kayak gitu, saya mau nunjukkin smsnya ternyata kemarin lupa belum saya capt). Saya gak tau harus balas apa waktu itu, speechless! Saya langsung mau nangis.

Akhirnya saya bales, "oh iya le, asal bisa bagi waktu, dan kuliah nomor 1".

Ada beberapa poin yang bisa saya cerna disini : Betapa beda banget kehidupan saya sama dia. Saya gak pernah minta kuliah, malah bapak ibuk saya yang nawarin. tapi, Aji ? dalam pandangan saya, dia itu semangat banget pengen kuliah, walaupun saya juga nangkap ada kebimbangan di dalamnya. Ya, itu wajar sih ya.

Apalagi sistem masuk univ sekarang juga ribet dan njlimet!.


Setelah ketemu di DN, anaknya asyik, dan saya udah liat langsung ternyata dia bener- bener jago di bidang seni. Buat yang belum baca soal #DNSMANSA46 coba dibaca dulu. Disitu kami kan bikin video, konsep awal kita mau flashmob, tapi kayaknya gak memungkinkan karena kita gak mau nunut acara DN. Akhirnya kami bikin tulisan2, dan nantinya mau dibuat stop motion, nah yang bikin tulisan ini Aji, dan saya cuma bantuin nge- bold. Selain itu saya juga lihat hasil karya dia di kaos temen- temennya. Keren kan ? 




Ini saya minjem kaosnya Satya Okie. hehe

Mungkin, cerita Aji ini cuma sekelumit cerita tentang perbedaan dan ketidak seimbangan hidup.

*Makasih banget buat Aji ya, meskipun kamu gak sadar tapi sikapmu itu nyadarin saya banget betapa hidup harus disyukuri dan dinikmati sedemikian rupa, soalnya masih banyak yang kurang beruntung buat dapetin hidup tanpa mikir besok harus gimana, dan pertimbangan- pertimbangan untuk menentukan pilihan.

Oh ya, satu lagi . Kamu (Aji) khususnya, dan semuanya saja pada umumnya, kejar apa yang kalian semua pengen, jangan takut ! Karena kita bisa !! 

Komentar

  1. sahabatku juga kuliah biaya sendiri.malah dia bilang di rekeningnya udah ada biaya kuliah sampe lulus.tinggal biaya hidup sehari hari aja.sebetulnya kalo DKV itu ladang pekerjaannya sangat luas.kalo si aji ini jago, dia bisa freelance.satu hasil desain entah logo atau kalender (perusaahn besar/penerbitan/sejenisnya) mau bayar dua juta. bayangin, satu desain sederhana bisa dua juta (tapi kalo jam terbang desainnya tinggi, bisa kayak cuma dari jual desain).....kalo logo emang ribet, harus paham dari a sampai z filosofinya...tp kalo sekedar desain2 misal kayak kalender atau note book gitu lumayan lah.....banyakin relasi aja di bidang penerbitan sama percetakan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Correct. Tapi, mungkin dia bakal berat di awal gitu ya. Yah, namanya juga kuliah kan pasti ada aja biaya yang gak terduga. Wah, hebat sahabat kamu itu *applause* .. Buat orang- orang yang kerja di desain, seni, dsb gitu bukan fisik ya yang diperas, tapi otak, kreatifitas, dan lain- lain.. WOW

      Hapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame

Cara Cek Usia Kartu Indosat