Serunya Bikin Konten dengan Kuota Nonstop dari Smartfren

Gambar
Hello fellas, gimana nih kabarnya? Semoga selalu sehat ceria ya. Tahun 2020 sudah hampir habis dan di suasana yang masih serba tak pasti seperti sekarang karena pandemi, kayaknya kita mulai dibiasakan untuk ada di rumah saja, ya. Tapi Alhamdulillah ada juga yang sudah menerapkan new normal namun tetap dengan protokol kesehatan yang ketat.Karena kebiasaan di rumah saja itu, ada beberapa kalangan yang memanfaatkan waktunya untuk mencoba banyak hal baru.  Salah satunya, saya sendiri. Di awal-awal pandemi, saya mulai menjalankan small business makanan ringan yang berbahan dasar dari mie. Kunjungi kami di Shopee ya! Nah, seiring waktu berlalu dan banyaknya waktu luang yang saya punya, saya mencoba untuk belajar tentang digital marketing. Semuanya otodidak dari internet dan kelas online. Tentang pemasaran yang baik di dunia maya, promosi, sampai  packaging yang murah meriah namun tetap eye catchy. Amazing juga rasanya, saya bisa dapat semua itu dari internet.  Nah baru-baru ini, saya sedang

De Javu

Kamu pernah ngerasain de javu gak ? Aku sering.
Semenjak saya bawa sepeda, saya jadi suka gowes kemana- mana. Mainnya juga mulai agak jauh. Dulu waktu belum ada sepeda saya malas banget keluar kamar kos, FYI Malang itu panasnya menggila, saya gak ngebayangin gimana temen- temen yang ada di Surabaya, Jakarta, Makassar, Bali. Walah- walah.. 

Tapi, sekarang saya jadi suka 'ngeludhur' alias main keluar. Enak sih naik sepeda, yah walaupun sering di bully sama pengendara motor/ mobil kalau di jalan raya, mereka suka banget bunyiin klaksonnya, padahal saya udah minggir banget. 

Gapapa sih, hidup emang gitu kan ya. Ada yang waras dan ada yang enggak. #PLAK

Ya, pokoknya saya jadi suka naik sepeda kemana- mana. Termasuk kuliah.

Gak sering sih bawa sepeda, tiap kuliah siang, ataupun sore aja. Habisnya kalau pagi antre banget gerbangnya. Sebel sih kalau antre gitu.

Kenapa jadi pembahasannya panjang bener ? kan mau ngomongin de javu? oh iya lupa. Balik ke persoalan.

Saya sering de javu, tau de javu gak sih kalian ? hahaha.. De javu itu simpelnya kayak ngalamin kejadian yang sama berulang- ulang. 

Nah sama kayak saya. Waktu itu saya berangkat bawa sepeda ke kampus, dan pulangnya sorean. Begitu keluar dari kelas, saya ngeloyor aja pulang jalan sama Jijah. Baru sampe gerbang pintu keluar, saya inget kalau bawa sepeda. Kemudian saya balik ke parkiran buat ngambil. 

Saya baru sadar, kejadian kayak gitu udah terjadi lebih dari 2 kali. De javu banget gak sih. H A H A H A

Nih, saya kasih liat sepedanya :



Komentar

  1. saya juga sering ngerasain d javu tapi bukan setelah pake sepeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus apa dong ? kata temen saya sih bukan de javu itu, tapi teledor. haha

      Hapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame

Cara Cek Usia Kartu Indosat