Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Semakin Ngotot, Semakin Keliatan Cerobohnya

Ceritanya, hari ini saya bawa kamera ke kampus, bukan apa- apa. Saya mau nge foto temen saya yang lagi presentasi. Maksudnya candid gitu, nah ntar waktu dia ultah mau saya hadiahin buku kumpulan foto si temen ini sama saya. Jadi semacam kayak album memori gitu.

Nah, udahan saya akhirnya minta tolong ke salah satu temen buat nge foto saya, maunya sih bikin levitasi, tapi GAGAL mulu, entah dia yang ga bisa apa gimana, saya gak tau. (mulai emosi ceritanya nih). Setelah kegagalan yang sering terjadi itu, si temen ini bilang ke saya gini "kameramu kok ga bisa dibuat levitasi toh? punyaku ae bisa"; saya nanggapinya enteng "saya minta tolong kamu jadi tripodnya, ga usah motretin". Setelah sekian kali gagal, saya capek loncat- loncat. Udahan, saya duduk. Abis itu si temen ini masih aja ngotak- atik kamera ini, terus dia nanya soal harga dan waktu beli dapet gratis apa dan bla bla bla. Saya bilang harganya segini, free MMC 8GB sama tas. Terus dia bilang, "punyaku aja FujiFilm harganya dibawah itu tapi hasilnya dah bagus banget". Percuma kamu beli ini, ngapain beli canon? 1100D itu biasa, hasilnya ga bagus- bagus banget, mending beli yang 500D, harganya ga terpaut jauh". saya jawabnya "aku beli ini soalnya baru belajar, kalau yang 500an itu udah semi profesional setauku sih, oh no no no, kamu salah, lihat sikon dong, kamu lebih condong kemana, orang kalau beli gadget kamera ga bisa di universalkan, tergantung sama orangnya, gini deh, percuma banget punya kamera bagus tapi yang punya ga punya feel atau cuma sekedar punya- punyaan doang, jadi mau pake kamera bagus, kamera biasa, pocket, hape pun semua itu tergantung sama orangnya"

dan si temen ini cuma bilang "iya iya" 

SKAK MAT !



Komentar

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame