Ramadan Extra Faedah Makin Produktif bareng Smarftren

Gambar
Marhaban Yaa Ramadan, syukur alhamdulillah kita dipertemukan kembali dengan bulan suci ini. Semoga apapun yang kita lakukan menjadi berkah dan bermanfaat ya, baik untuk diri kita sendiri juga untuk orang lain. Ohya, harus tetap semangat beraktivitas nih meski lagi menjalankan puasa. Temen-temen sudah punya jadwal apa saja nih selama bulan puasa? Buka bersama? Sahur on the road? atau yang lainnya?. Sepertinya beberapa kegiatan umum yang biasa kita lakukan saat bulan ramadan sebelumnya, masih harus kita tahan ya di tahun 2021 ini karena pandemi masih belum juga berakhir. Sedih sih, tapi lebih baik memang saling menjaga diri ya. Tapi tenang aja, ada banyak alternatif kegiatan yang bisa kita lakukan selama ramadan, lho. Apalagi kalau malam atau setelah sahur dan subuh gitu, jujur lebih enak kalau mau melakukan aktivitas meskipun secara online. Nah, karena di bulan ramadan jadi punya cukup banyak waktu di luar kegiatan bekerja, saya jadi punya kesempatan untuk belajar-belajar lagi. Belajar?

Romantisan : Mengejar Matahari Tenggelam (Lagi) Bukit Dieng

Demi menuntaskan keinginan untuk hunting foto senja di Bukit Dieng, Rabu itu kami romantisan lagi, padahal selasa malam udah romantisan beli maem di Sawojajar. Hehe

Daerah Dieng merupakan daerah perumahan yang cukup bisa dibilang elit. Ini pertama kalinya saya jalan- jalan ke daerah ini, biasanya cuma ke Dieng Plasa aja waktu belanja barang elektronik. Nah, muter- muter kok gak nemu bukit yang dibilang sama anak- anak yak ? Cari- cari google map yang muncul malah ****mart dekat perumahan. Lagi- lagi senja lewat begitu saja. Tapi si mamas gak kekurangan akal biar gak kecewa- kecewa banget dan acara jalan- jalannya tetep bisa diceritain, pindah haluan. Kalau ada bukit pasti ada lembah, begitu juga di daerah ini. Kalau di bukit dieng perumahan, di lembah dieng pun sama. Tapi, di lembah dieng ini ada patung budha buwesar! guedhi sakpol e.

Awalnya sih ragu- ragu mau masuk, tapi akhirnya masuk dan foto- foto di luarnya saja. Nama tempat ibadah ini adalah Majelis Agama Budha Tantrayana Zhenfozong Kasogatan Indonesia.

Nih foto- fotonya :

Anggap saja ini kuil

Tempat dupa, sebelahnya ada sesajennya, beng- beng.  
Tibakno gaul pisan.

Waini, kalau ini ...... 

Patung Budha yang guedhi sakpol e. Kudu ndangak (mendongak ke atas)

 gelas- gelas mini untuk para dewa (mungkin)


 bagaimana ? dari belakang sudah mempesona ? *dilempar pot*

Komentar

  1. mempesona bgt kl dari belakang sil ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh mak ini jujur banget, kan jadi malu :D <3

      Hapus
  2. Selalu suka sama kuil kuil. Destailnya selalu mempesona. Dan yg paling penting: MERAH! Aku suka merah heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Malang ternyata buanyak mas kayak begini. Merah? SAMAAAA :D

      Hapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Pengalaman Sakit Pinggang Kecetit dan Pengobatannya

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame