Ramadan Extra Faedah Makin Produktif bareng Smarftren

Gambar
Marhaban Yaa Ramadan, syukur alhamdulillah kita dipertemukan kembali dengan bulan suci ini. Semoga apapun yang kita lakukan menjadi berkah dan bermanfaat ya, baik untuk diri kita sendiri juga untuk orang lain. Ohya, harus tetap semangat beraktivitas nih meski lagi menjalankan puasa. Temen-temen sudah punya jadwal apa saja nih selama bulan puasa? Buka bersama? Sahur on the road? atau yang lainnya?. Sepertinya beberapa kegiatan umum yang biasa kita lakukan saat bulan ramadan sebelumnya, masih harus kita tahan ya di tahun 2021 ini karena pandemi masih belum juga berakhir. Sedih sih, tapi lebih baik memang saling menjaga diri ya. Tapi tenang aja, ada banyak alternatif kegiatan yang bisa kita lakukan selama ramadan, lho. Apalagi kalau malam atau setelah sahur dan subuh gitu, jujur lebih enak kalau mau melakukan aktivitas meskipun secara online. Nah, karena di bulan ramadan jadi punya cukup banyak waktu di luar kegiatan bekerja, saya jadi punya kesempatan untuk belajar-belajar lagi. Belajar?

Romantisan : Mengejar Matahari Tenggelam

Matahari Tenggelam, siang sudah mulai berganti malam. Orang bilang sore itu senja, senja artinya mulai malam, mulai malam artinya kurang cahaya. Kalau kurang cahaya jadinya sulit melihat. Lalu kesimpulannya ini tadi ngomong apa ?  hehe.. Gak ada cuma intermezo saja. Sekarang yang seriusan, bicara soal senja, ada beberapa orang yang sedih ketika senja datang, karena keindahannya hanya sejenak hadirnya, banyak orang menilai, senja adalah fenomena yang penuh dengan keraguan, bias oranye berbalut abu- abu, seringkali membuat orang bersedih. Saya dulunya juga sama sekali tidak pernah menyukai fenomena sore ini. Yip, masa senja setiap harinya kurang lebih hanya setengah jam saja. Tapi, sekarang beda ceritanya kalau senja sama kamu, ya udah pokoknya indah- indah tok. *sumpah ini dari tadi kok alay begini yak* *blushing* hehe





Senin, hari pertama si mamas praktik ngajar selama 1,5 bulan ke depan, waktu sms an, kok pengen jalan, akhirnya ngajak ketemuan, padahal kemarin minggu malam udah romantisan. Seperti biasa, kalau romantisan gak ada ide mau kemana. Tercetuslah "gimana kalau foto senja?" | Boljug alias boleh jugaaa deeeh. Waktu itu sempat dengar dari teman kalau di bukit dieng bisa motret senja karena tempatnya lebih tinggi. Tapi gak tau kenapa waktu udah ketemu planningnya berubah ke Batu. Sayang banget kesorean, macet, dan terlewatlah senja yang akan kami potret.



Meskipun senja kelewat gak masalah, lagi- lagi yang penting sama kamu. Menjelang maghrib, saya udah deg- deg an aja keingat dulu mamas pernah ngambeg gitu waktu diajak jalan maghrib- maghrib, sepanjang perjalanan dieem terus, diajak ngomong respon seperlunya. :( . Sepertinya dulu itu lagi PMS

Mampir masjid di Batu, makan soto, pulang..

Ternyata gak pulang, romantisannya masih lanjut di Taman Merjosari yang baru. Ada masjid yang sekilas mirip di Istanbul Turki di Merjosari. Versi mini.



Taman Merjosari sebenarnya cozy sekali untuk kongkow namun dinginnya gak karuan karena memang dulunya persawahan. Disini kami cuma jalan- jalan jalaaaaan foto- foto fotoooooo.. Mainan ayunan dan ngobrol entah apa kemarin itu. Kemudian beneran pulang.

Dapat salam dari mamas saya :)




Ciye romantisan terus.






Komentar

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Pengalaman Sakit Pinggang Kecetit dan Pengobatannya

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame