Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Mie Ayam dan Bakso Telur Enak di Puger Jember

"Jalan senang, makan kenyang, hati riang" 
Makan adalah hak setiap insan, benar begitu kan? Bahkan sampai ada yang bilang hidup untuk makan, dan makan untuk hidup (saya baca di motto salah seorang kakak tingkat saya di album kenangan sekolah). Tapi, banyak tetua yang bilang motto itu terlalu dasar. Tapi yasudahlah, semua itu tak perlu terlalu dirisaukan. Hehe

Musim hujan seperti sekarang ini sepertinya enak kalau makan yang berkuah, apalagi hangat dan pedas. Endeus kan, jadi ngiler sendiri ceritanya. 

Saat jalan- jalan ke Jember saya sempat mampir ke warung pinggir jalan di pertigaan Puger arah ke pantai Papuma. Namanya Mie Ayam dan Bakso pak Adi (semoga bener, soalnya agak lupa nih sudah lama). Sama seperti warung pada umumnya, tempatnya kecil dengan 3 meja dan 6 bangku panjang. Penjualnya suami istri, atau mungkin masih pacaran ya. Soalnya masih muda dan manggilnya "yang". Hehe. 
Menurut saya sih, panggilan sayang gak melulu buat yang masih muda saja. Jadi kesimpulan saya, mereka adalah pasangan muda yang baru menikah. 

Sesuai dengan namanya, warung ini hanya menyediakan 2 jenis menu saja. Mie Ayam dan Bakso, mie ayam biasa atau mie ayam bakso dan bakso biasa serta bakso telur. Tersedia juga lontong dan kerupuk. Namun yang unik, bentuk lontongnya tidak seperti pada umumnya meskipun sama- sama dibungkus dengan daun pisang. 
Bentuk lontongnya bukan panjang dan digulung, tapi seperti mendut (bentuk segitiga dan berasal dari tepung beras yang isinya gula merah/ kacang hijau/ Enten- enten [bola- bola dari kelapa manis]). Minuman yang disediakan juga hanya ada 2 jenis, yaitu minuman es jeruk atau jeruk hangat dan es teh atau teh. Saat itu saya pesan bakso telur dan es jeruk, sedangkan Ilham pesan mie ayam bakso dengan minuman yang sama.



Kalau bakso telur isi mangkoknya cuma 1 saja, sedangkan bakso biasa isinya bermacam- macam seperti tahu, pangsit, gorengan, dan pentol. Nah, kalau bakso telur di dalamnya adalah telur ayam, gak salah kalau ukurannya besar.



Bakso dan telur ayam


Mie ayam bakso

Menurut saya, makan di tempat ini rasanya pas. Baik rasa kuahnya yang sedap, kekenyalan baksonya, dan porsinya. Saya gak menafikkan sih, mana ada orang jualan gak pakai penyedap. Rasanya kok mustahil, tapi saat makan bakso di sini semuanya pas menurut lidah saya. Gak terlalu banyak mecin, karena sebetulnya perut saya sensitif sekali kalau ada makanan yang kurang sip bahannya. Langsung sakit perut dan selanjutnya (maaf) muntah. Jadi, kalau makanan gak enak (dalam arti terlalu banyak penyedap), akan ada sinyal dari lidah dan perut mengirim pesan ke otak untuk segera mengeluarkannya. Hehe.

Cara pertama saya menikmati mie ayam dan bakso enak atau tidak itu dari kuahnya, coba satu sendok dulu kalau enak ya lanjut sampai habis. Kalau gak enak biasanya terpaksa dihabiskan. Haha.

Harganya juga cukup terjangkau untuk rasa yang enak tenan, cukup dengan Rp. 10.000,00 per mangkoknya, kita sudah bisa kenyang dan riang. Eh yang perlu di catat, meskipun tempatnya kecil tapi saat saya makan di sana meja nya penuh dengan pengunjung yang datang dan pergi.

"Harusnya makanan enak begini punya kios, bukan di warung tenda" - kata saya ke Ilham. 

Nilainya kalau dari saya 8/10. Makanan enak tapi sayang tempat cuci piringnya kelihatan dari meja. Itu yang buat saya kurang sip. 
  

Komentar

  1. Sil, kebaca postingan ini pas laper dan hujan di kantor. Tanggungjawab! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Akhirnya ada teman kelaparan, bedanya aku kejebak hujan di Telkom XD

      Hapus
  2. Wew.. sungguh menggugah selera :D btw baksonya mantep dah mbak isinya telor..

    BalasHapus
  3. Penasaran ma lontongnya .... Foto dalamnya kaya gimana? :D

    BalasHapus
  4. Aku gak dikasih bakso isi telor. :(

    BalasHapus
  5. Sepuluh ribu itu murah banget kalo di jakarta. Harga telur aja udah 2500 sebutir

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame