Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Style

Holaaa :D . udah lama ya ga nyampah di sini. Kangen.
belum sempet buka sosmed apapun dan satupun di PC, gue ga ada pulsa. T_T
*nangis ngedot ..

oke, aku pingin cerita soal kejengkelanku kemaren. Jadi ceritanya gini, Senin, kami sekeluarga mau ke Simpang Lima Gumul lihat pekan budaya. Udah siap nih, udah mau berangkat, ibuk ngajak temen- temennya, kami naik mobil. Tapi, ada kejadian yang ngga perlu di ceritain, bikin jengkel. Pokoknya, kita akhirnya balik pulang dan ga jadi ke SLG. -_- . Akhirnya, si ibu- ibu itu di rumah, ngobrol rame ampe malem, gimana sih suasana kalo ibu- ibu gitu lagi ngumpul ? ya gitulah pokoknya, ramenya bikin pusing. 

Kemarin, aku udah dandan cantik, pake long dress, mau ketemu sama seseorang. Hahahaha.
Sayangnya malah ngga jadi. :/ *nyesek. Pas aku baru turun kendaraan, si ibu- ibu udah rame ngomentari aku, :( 
"nah, gitu lo mbak Silvi, dandan yang gaul, biar ngga ketinggalan jaman" #jeleb #jeleb #jeleb.

kenapa bisa sampe keluar omongan kayak gitu ? Jadi ceritanya begini ..


Dari dulu ibuk emang pingin anaknya tuh gahol, taulah definisi gaul tuh gimana. Style oke dengan segala aksesoris bergelantungan. fine, mungkin kayak gitu. Semenjak aku mulai, ehm, puber. si ibuk sering beliin baju ini itu yang JUJUR bikin aku SAMA SEKALI ngga nyaman. Dia begitu maksain kehendaknya sendiri, tanpa mikirin perasaan anaknya. Sedih dan ironis sekali bukan ? ya, menurutku sangat ironis, 
SANGAT IRONIS. 
sengaja diulang biar dapet feelnya.

Aku tipe orang pemilih, dalam hal apapun. Pacar juga. haha.
Ibuk sering marah- marah, dan selalu marah, setiap kami pulang dari toko buat beli baju. Kami punya selera yang berbeda, langit bumi, atau mungkin Merkurius - Pluto. *ajir lebay amat. Kita ngga pernah bisa jadi satu pas belanja, perlu diulang ENGGA PERNAH, karena itulah kenapa kami ngga pernah kompak. Tapi, gini- gini aku sayang banget sama beliau. :)

Alhasil, ibuk ngga pernah beliin aku baju yang "gaya" dan "style" masa kini, ibuk cuma beliin aku baju batik, jaket, jilbab, dan jeans. Aku memang punya style sendiri, dan aku tidak suka meniru, ditiru, atau menyamai dandanan orang lain. Mungkin itulah kenapa, aku sangat KUPER dan KUDET. yeah !

FYI, waktu SD, aku suka pakai celana jeans 3/4, sandal slop, dan kaos. Aku anak manja, mandi masih di mandiin, baju masih di pilihin sampe kelas 2 SD. Gila ! Malu! Oke, itu udah dulu, lupakan. SMP masih sama, hanya saja celananya makin panjang, 3/4 udah jarang di pake, cuma sekarang tambah jaket. Celana jeans, kaos, jaket, sandal slop. SMP aku belum pake jilbab, masih "preman", dan anggota "manolers", belum perempuan, dan mungkin memang saat itu sisi perempuan belum nampak. Tapi, SMP kelas 3 udah mulai girly, haha.. yah, thx buat ma 1st boyfie. secara tidak langsung aku ingin terlihat cantik di depanmu. Mulai kuncir rambut dengan hiasan rambut yang lucu- lucu, mulai pakai bedak, haha. The power of monkey love. :p. 

SMA, mulai pakai jilbab. Gaya udah mulai baik, sikap juga. *Gimana engga rubah sikap ? Malu sama jilbab. Udah ngga urakan lagi. bahahahaha, dan mulai makin jaim. Di fase inilah aku makin tertekan dengan permintaan ibuk, karena memang saat itu aku masih sering pake celana jeans, kaos panjang, jilbab, sama sandal. Belum bisa gaya- gayaan. :| KUDET abis.

Aih, masa- masa penuh sakit hati karena si mama sering ngolok- ngolok aku. "Ndeso kamu" , "dasar ndeso" , dan ku terima semua apa adanya. 

Sekarang, udah kuliah. Si mama udah ngga pernah ngomentarin style ku, udah capek kali ya. hehe.. Engga nyalahin juga sih, aku juga ngerti maksudnya beliau, dia pingin anaknya cantik, ngapain ? kan udah cantik. haha. Jadinya beliau kayak gitu. Buat bapak makasih :D .. you save me, papa :* .. Bapak selalu ngebelain aku waktu ibuk marah- marah soal style, dia selalu bilang "ah, sudahlah ngga perlu macam- macam kalau pakai baju, yang penting nyaman dan sopan" . Aih .. BIG HUG, PAPA :*

yah, gitu deh pokoknya. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame