Pengalaman Mengurus Balik Nama Kendaraan

Gambar
Halo hai.. Bagaimana kabarnya teman-teman pembaca? Semoga selalu diberi kesehatan ya untuk kita semua. Baik kesehatan fisik maupun mental, karena musim pandemi seperti sekarang rasanya banyak orang yang bersedih hati.

Ohya ini juga pengalaman pertama saya mengurus ini. Jadi sempat deg-degan juga. Takut gimana-gimana gitu. Haha.. We know yah, birokrasi. heee
Oke simak ya, semoga sedikit informasi ini dapat membantu teman-teman yang membutuhkan.
Awalnya kalian datang ke kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (disingkatnya Samsat). Nah, baru tahu juga? haha sama! Kalau versi keminggrisnya dalah One-stop Administration Services Office.   Intinya dalam satu gedung itu ada sistem administrasi yang tujuannya untuk memperlancar dan mempercepat pelayanan kepentingan masyarakat. Gitu.
Nah, di Samsat ini kita bisa melakukan banyak hal yang berkaitan dengan surat menyurat kendaraan. Tujuan saya kali ini adalah untuk mengurus balik nama kendaraan roda dua a k a sepeda motor Vario 125, kesayanga…

Germany

#TGIF :D

Akhirnya datang hari Jumat juga, akhirnya saya ke Jerman juga. :D
awesome.

Ha ? beneran ? Gimana ceritanya ? | Oke, simak ya.

Setiap Jumat saya memang kosong kuliah, dan hari untuk leha~ leha. Tapi kemarin udah janjian sama temen- temen buat ngerjakan kelompok di perpustakaan univ. Karena semalam saya ga punya pulsa, saya jarkomin lewat grup kelas, dan ternyata sedikit sekali teman yang buka (-_-)" - mereka memang tidak everytime everywhere.

Paginya, saya bangun jam setengah lima dan sembahyang, terus tiduran dan kebablasan sampe jam setengah 8 - padahal saya janjian ngajak temen- temen jam 8, belum mandi, setrika dsb. Akhirnya jam 8 saya berangkat, nengok ke perpus belum ada yang nongol saya ke bank dulu buat nabung sekalian nanya ke tellernya soal "Kurs apa yang diterapkan di Indonesia" dan jawabannya adalah "USD" (ini tugas makro menengah) hahahaha

Jam 8.45 an saya balik ke perpus, ternyata beneran ga ada yang datang, oke lah, saya akhirnya pulang dan nyempetin sarapan di kantin fakultas, aduh ga ekonomis sama sekali nih. Sekali makan saya habis sembilan rebu lima ratus, nasi sepiring sayur pepaya dan eby goreng + es teh. *mahal untuk ukuran anak kosan.

Selesai, saya mau balik ke kosan, dan ternyata di area fakultas sastra ada bazar + pameran, anak jurusan sastra Jerman. Saya mampir aja, habis ngisi daftar hadir saya dikasih kertas saran, saya lanjut jalan- jalan, disini memamerkan cerita- cerita yang berasal dari Jerman, saya baru tahu cerita- cerita dari jerman ini  pencetusnya adalah Brothers Grimm, hehe.. Contoh ceritanya kayak Rapunzel, Cinderella, Hansel dan Gretel - di pos cerita Hansel dan Gretel saya ketemu sama Desi, salah satu temen anak Kediri juga, perkenalannya sih absurd ya, waktu itu kita masuk di universitas yang sama, dengan berbeda jurusan. Kenalnya dari facebook. Ngga nyangka deh pokoknya bisa temenan sampe sekarang :D. Disitu saya dengerin dia cerita soal Hansel dan Gretel, saya juga dikasih permen coklat sama Desi, dia bilang "Mau permen?" | "Boleh" | "Ini permen dari Jerman" | dan saya ketawa. hahaha


*Desi yang baju merah - dandan ala Gretel


Udah puas liat- liat saya lanjut ke pos berikutnya, disini saya diajakin buat belajar bahasa Jerman. Nih, saya kasih tau dikit. hahaha
1. Gutten Morgen (selamat pagi)
2. Gutten nacht (selamat tidur)
3. Gutten abend (selamat .. lupa)
4. Ich liebe dich [auch] (I lope yu) (too)

udah itu aja taunya. hahaha -kalau salah benerin ya :D

Saya juga nyemepetin, buat beli beberapa oleh- oleh dari Jerman, dapat pulpen 5ribu 2, dan pembatas buku 1 seribuan, Gilak murah banget. haha



seru deh, aseli. Keren buat anak Sastra Jerman ya. Lanjut gann..

Komentar

  1. tarataktungdes cesss cesss cesss...
    tertepooooooooooooo !!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Cara Cek Usia Kartu Indosat

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame