Rabu, Mei 22, 2019

Momen Seru Ramadan di Masa Kecil

  1 comment    
categories: 
"Waduh udah mulai ada iklan sirup, udah mau puasa!"

Haha.. Bener banget deh, dulu kalau di tv sudah mulai muncul iklan sirup, itu tandanya bulan ramadan udah deket banget. Banyak hal seru waktu kecil saat ramadan. Inget banget dulu belajar puasa waktu masih TK, itupun angot- angotan karena yang jelas susah kalau harus menahan lapar, apalagi kan gak boleh jajan.

Saat TK A dan B saya puasa setengah hari, begitu kelas 1 SD sudah mulai puasa penuh, meski jarang- jarang. Belajar puasanya juga masih setengah- setengah, cuma semangat kalau dijanjiin uang atau baju baru. Basic.

Tapi buat anak generasi 90an kayak saya, ramadan zaman dulu rasanya jauh lebih seru dibanding sekarang. Ada banyak euforia yang hilang selama ramadan saat sudah dewasa. Masa ramadan saat kecil rasanya sungguh menyenangkan, penuh adrenalin dan yah sekarang cuma bisa jadi kenangan. 

Dimulai dari habis sahur, saya bersama teman dan kakak tingkat satu lingkungan, selalu janjian ke mushola. Lepas subuh kami semua jalan- jalan menyusuri kampung dan desa tempat kami tinggal. Menjelajah kebun belakang rumah warga, bermain di sawah, bahkan susur sungai. 

Apalagi zaman dulu kan sekolah juga libur selama satu bulan penuh saat ramadan. Jadi makin asyik dan seru. Tapi pernah juga sih, saat ramadan masih harus masuk sekolah. Jadi kami hanya akan jalan- jalan di hari Minggu saja. 

Kalau lagi puasa, siangnya saya gak pergi kemana- mana, hanya di rumah saja, ngadem sambil nonton tv. Atau kalau enggak ya bantu ibu ngupas bawang merah, putih saaja buat persiapan masak buka puasa.

Kalau pas sore tiba, saya dan teman- teman secara otomatis akan datang ke mushola untuk mengaji. Nah, karena banyak yang mengaji di mushola, para tetangga di area mushola juga memberikan takjil secara sukarela.

Baik itu es, kolak, buah, bahkan makanan. Biasanya sih kami menunggu sampai adzan maghrib tiba dan melakukan jama'ah, baru setelah itu kami buka puasa di rumah masing- masing.

Saat menjelang isya' pun demikian, tanpa harus disuruh oleh ibu, bapak. Kami otomatis akan berangkat ke mushola untuk turut meramaikan tarawih. Entah itu mau sholat atau enggak, tapi tiap tarawih hampir gak pernah absen deh. Lalu, lanjut tadarus hingga pukul 10.00. 

Dulu melakukan banyak kegiatan semacam itu rasanya senang dan ringan. Beda banget sama sekarang, kadang pengen mengulang momennya, meneladani semangat berkegiatan seperti dulu. Tapi apa daya, temen- temennya dah memisahkan diri semua. 


1 komentar:

  1. Samaaaa, temen2 masa kecil dulu udah pada misah semua dengan suaminya ke luar kota :(

    BalasHapus

Keep Blogwalking!