Ramadan Extra Faedah Makin Produktif bareng Smarftren

Gambar
Marhaban Yaa Ramadan, syukur alhamdulillah kita dipertemukan kembali dengan bulan suci ini. Semoga apapun yang kita lakukan menjadi berkah dan bermanfaat ya, baik untuk diri kita sendiri juga untuk orang lain. Ohya, harus tetap semangat beraktivitas nih meski lagi menjalankan puasa. Temen-temen sudah punya jadwal apa saja nih selama bulan puasa? Buka bersama? Sahur on the road? atau yang lainnya?. Sepertinya beberapa kegiatan umum yang biasa kita lakukan saat bulan ramadan sebelumnya, masih harus kita tahan ya di tahun 2021 ini karena pandemi masih belum juga berakhir. Sedih sih, tapi lebih baik memang saling menjaga diri ya. Tapi tenang aja, ada banyak alternatif kegiatan yang bisa kita lakukan selama ramadan, lho. Apalagi kalau malam atau setelah sahur dan subuh gitu, jujur lebih enak kalau mau melakukan aktivitas meskipun secara online. Nah, karena di bulan ramadan jadi punya cukup banyak waktu di luar kegiatan bekerja, saya jadi punya kesempatan untuk belajar-belajar lagi. Belajar?

Penting Ga Penting Beli Baju Baru untuk Lebaran

[Dibuat dengan Canva]
“Baju baru Alhamdulillah, dipakai di hari raya, tak punyapun tak apa-apa, masih ada baju yang lama”

Keingat sama lagu ini terus tiap mau jelang lebaran. Kayaknya dulu waktu masih kecil, beli baju buat lebaran itu semacam suatu ritual wajib dan gak boleh dilewatkan. Kalau baju udah baru, sepatu sandalnyapun juga harus baru. Karena gak lengkap kalau yang 1 baru dan yang satu enggak.

Kegiatan beli baju baru untuk lebaranpun berulang setiap tahun dan gak pernah absen. Hal ini jadi suatu kebiasaan yang bikin kami sebagai anak kecil berpikir “ini kan lebaran, jadi wajib dong punya baju dan sepatu sandal baru”.

Tapi akhirnya, pernah suatu ketika keuangan keluarga kami sedang buruk jelang lebaran karena suatu hal yang tak terduga, seingat saya waktu itu masih kelas 2 SMA. Disitu titik balik saya dan adik mulai tidak menuntut ibu untuk beli baju baru untuk lebaran.

Kami mulai maklum, bahwa baju kan bisa dibeli kapan aja, gak harus nunggu saat lebaran juga bisa. Toh juga sebelum- sebelumnya kami sering beli baju.

Syukur gak lama setelah itu, keuangan keluarga kami mulai membaik dan kembali seperti biasanya. Namun ada satu hal yang berbeda, yaitu cara berpikir saya terhadap makna lebaran.

Ternyata lebaran gak wajib kok beli baju dan sepatu sandal baru, sama kayak lagunya  Dea Ananda itu, “ tak punyapun tak apa-apa, masih ada baju yang lama”.

Jadi makin kesini saya udah mulai jarang banget beli baju waktu mau lebaran. Apalagi semenjak sudah kerja, beli baju bisa kapanpun semau saya.

Tapi meski gak lagi ikut tradisi beli baju baru untuk lebaran, saya juga rajin sih cek beberapa e-commerce ngintip baju kayak apa sih yang lagi hits di tahun 2019 untuk lebaran.

Meski ada hasrat pengen beli tapi saya urungkan niat belinya. Takut gak nyampe bajunya karena udah overload di pengiriman. Nah kalau disuruh belanja offline ke toko, apalagi kalau pas puasa itu saya malas banget. Jadi tahun ini saya gak beli baju baru. Uangnya mau ditabung aja buat jalan- jalan saat libur lebaran. Hehe.

Dulu beli baju lebaran penting banget buat saya, namun sekarang penting gak penting. Seperlunya aja. 

Komentar

  1. Bekas atau pun baru, yg terpenting adalah fungsi dab kegunaan dari baju itu. Disitu saja sih, nais :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Keep Blogwalking!

Postingan populer dari blog ini

Crayon Beserta Kekurangan dan Kelebihannya yang Perlu Diketahui

Pengalaman Sakit Pinggang Kecetit dan Pengobatannya

Review Milk & Honey Gold Nourishing Oriflame